Tampilkan postingan dengan label resensi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label resensi. Tampilkan semua postingan

07 April, 2014

Nginep Di Dago Inn Bandung: Murah, Nyaman, Strategis!


 Bolak balik ke Bandung, baru kali ini harus kasak kusuk nyari penginapan. Pencarian dikerucutkan lagi menjadi: nyari penginapan yang nyaman, aman, tapi murah. Ada gak sih? Terima kasih Google yang mempertemukan saya dengan sebuah penginapan, namanya Dago Inn. Di Blog nya tertulis, kasur Latex yang nyaman, tempat strategis, free minuman plus kopi dan teh, dan yang paling penting, khusus perempuan!



Tenang, ini bukan tulisan berbayar kok. Hihi. Saya emang sudah 2x nginep di sini. Pertama kali saya langsung sms nomor kontaknya, dengan mbak Yasmin. Responnya ramah dan cepet, plus rate nya murah banget, Rp 75.000 aja! Hmm, tapi sempet ragu sih, bakal kayak apa ya, nginep di tempat seharga segitu? Begitu masuk, saya langsung berasa ada di rumah! Langsung buka sepatu, simpan di rak, terus masuk kamar.




Begitu datang, saya langsung menempati kamar no 1, paling depan. Bangunannya nggak besar, tapi cukup rapi dan tertata. Kamarnya non AC, tapi sejuk karena lokasinya agak di atas. Kamarnya berkarpet, dan karena di kamar depan, otomatis saya pun bisa denger suara orang ngobrol ataupun lewat di depan. Tapi buat saya yang emang nempel-molor, ga masalah dong!







Pagi nya, saya ke toilet yang lokasinya di luar. Di sebelah toilet, ada pantry kecil yang isinya dispenser, makanan instan, alat mandi, peralatan makan, juga kulkas dan tempat cuci piring. Di tiap item nya ada informasi soal harganya. Jadi kalo laper dan males gerak, tinggal ambil aja mie cup. Kalo pengen ngeteh atau ngopi, tinggal seduh gratis. Kalo beli makanan dari luar dan kepingin makan di kamar, tinggal ambil piring dan sendok! Persis ada di rumah atau kos-kosan, ya? Yang saya suka, ibu pemilik penginapan ini ramah dan enak diajak ngobrol. Apalagi tamu lainnya juga perempuan, jadi ngobrol nya santai dan a la perempuan yang gak jauh-jauh dari curhat deh. Hihihiw. Asiknya bisa nambah kenalan!


Nahh, di kunjungan kedua, saya dikasih kamar di lantai 2, tepat di depan tangga. Saya booking buat kamar single, tapi ternyata dikasih kamar double dengan extra bed. Uhui! Kamarnya sedikit lebih besar, ada kursinya, tapi sayangnya nggak berkarpet. Untungnya ada pashmina untuk alas sholat. Tapi yang menyebalkan, ada banyak semut! Bahkan saya naro air putih pun disemutin. Tapi yasudahlahya…



Ada beberapa masukan buat pengelolanya:
-       Perbanyak gantungan baju, di kamar maupun toilet. Kesusahan banget gantung baju dan handuk, karena cuma dikasih 1 gantungan baju.
-       Ada info soal arah kiblat, biar gak nebak-nebak.
-       Disediakan kaca di tiap kamar. Eh tapi ada untungnya juga sih kaca-kaca ditaruh di depan kamar. Sempet kenalan dan ngobrol-ngobrol sama tamu lain, karena sama-sama dandan dan pakai jilbab di depan kamar. Hehehe.

Intinya sih seneng nginep di sini. Gak ada cowok pula, itu yang penting, secara kamar mandi di luar dan konsepnya rumahan. Untuk penginapan seharga Rp 75.000, khusus perempuan, kasur nyaman dan strategis, nilainya 8 dari 10 dehh! Bakal jadi opsi kalo mau nginep di Bandung lagi? Iya banget!


Dago Inn
Jl. Ir. H. Djuanda 427 B, Bandung
Patokan: Seberang Terminal Dago, belok di sebelah toko HP dengan banner “OPPO”
Kontak: 085294202221


10 November, 2013

Kuliner Bandung: Makan Sambil Cekikikan di Warung Misbar



Assalamualaikum wr wb para pembaca rahimakumullah.

Jalan Riau, Bandung nggak cuma identik sama Factory Outlet. Di sini juga ada tempat makan nyentrik berkonsep unik, namanya Warung Misbar. Mumpung lagi di Bandung dan dompet ada isinya, langsung deh cabcusss ke sini!

Warung Misbar terletak di jalan R.E. Martadinata, atau lebih ngetop disebut Jl. Riau. Tempatnya juga gampang ditemuin. Konsepnya kayak bioskop zaman baheula, di depannya ada poster-poster ala film jadul ukuran besar. Begitu masuk, dijamin gatel pengen foto-foto dulu pas ngelewatin jalan yang dibuat kayak antrean tiket, dan poster-poster di sebelah kirinya. Begitu masuk, ada seorang pria kribo dengan kotak cang-ci-men di depannya menyapa "selamat datang teteeeeehh!" sambil nyengir selebar pintu. Tampak di bagian dalam film Dono Kasino Indro lagi diputer di screen. Ih seru abis kayaknya!

Namanya juga warung, makanannya juga dipilih dan diambil sendiri. Pengunjung langsung ambil piring, sendokin nasi (ada pilihan nasi putih, liwet dan merah), terus pilih dan tuang lauk pilihannya. Menunya ada banyak banget. Aneka olahan daging dan jeroan ayam, sapi, kambing, seafood, ikan asin, tumisan, sayuran, juga gorengan.


Dijamin galau liatnya. Milih ayam goreng, eh sate udang balado manggil-manggil. Tapi cumi asinnya juga menggoda. Terus jengkol balado udah dadah-dadah. Aduh, pilihan hidup yang sulit. Mahasiswa dengan kantong pas-pasan dijamin lupa dengan kondisi perekonomiannya karena kalap.



 Akhirnya pilih nasi, cumi asin sambel balado, tumis jamur kuping, perkedel jagung dan sambel mangga. Terus pesen es Tutur Tinular, isinya tapai, potongan nangka, strawberry, agar-agar, 2 buah leci, terus dikasih es serut, sirup merah dan susu. Hmm, menurut saya sih makanannya lumayan enak dan rasanya rumahan, kayak masakan ibu gitudeh. Namanya juga 'warung' ya, meski warungnya udah 'naik kelas'.



 Naah, sekarang saatnya cari tempat duduk! Sambil cari duduk, perhatian saya juga tertuju ke dindingnya yang dipenuhi poster film ala zaman dulu, juga foto-foto legend artis Indonesia kayak Sophan Sophiaan, Bing Slamet, Rhoma Irama, sampai Deddy Mizwar juga ada. Buat tempat ngeracik minuman dikonsep kayak warung kopi, juga ada tukang kerak telor, cendol dan otak-otak!

Karena dateng di malam minggu, kursi yang menghadap screen udah penuh semua cing! Mau duduk lesehan di depan screen langsung, eh kok sepi-sepi aja yah. Untung nggak lama ada sekelompok orang yang selesai makan dan meja nya bisa kita jajah. Jadilah saya dan adek makan sambil ngobrol, sambil ngunyah, sambil cekikikan juga lihat film. 



Ngakak liat adegan lawas 'manjat ke kamar gebetan di lantai 2, eh taunya ada bapaknya di balkon'. Gong nya adalah pas Kasino ngomel-ngomel sambil bilang: Dasar monyet bau, kadal bintit, muka gepeng, kecoa bunting, babi ngepet, dinosaurus, brontosaurus. Huahahaha!

Kenyang makan dan ngakak, tentu jangan lupa bayar. Konsumsi saya malem itu nasi (Rp 5.000), cumi asin (Rp 10.000), tumis jamur (Rp 5.000), perkedel jagung (Rp 3.000), sambal mangga 1/2 porsi (Rp 3.000) dan es Tutur Tinular (Rp 11.000). Totalnya plus pajak 10% adalah Rp 41.250.
.
Warung Misbar ini cocok buat dikunjungi keluarga dan orang tua, ngajak para anak muda pada zamannya buat nostalgia. Asik juga ke sini bareng temen-temen, sambil becanda, duduk-duduk lama, nonton film jadul. Atau buat pasangan (terutama yang PDKT) juga pas nih. Kan makannya sambil nonton, jadi topik omongannya banyak kan sist bro... Lagian juga dijamin betah (dan bisa) duduk lama-lama deh di sini tanpa digengges-in pelayan resto yang kayak mau ngusir :P




Kabar baik buat mahasiswa dan kantongnya yang lagi kering: ada teh tawar hangat dan gratis yang bisa diambil sepuasnya. Iya, sepuasnya! 









Notes:

- Buat saya, pelayanan dan keramahan itu jadi hal 'sepele' tapi mahapenting di tempat makan. Ada lho, resto yang konsepnya heboh tapi pelayannya jutek dan ngelayanin seadanya banget. Nah, di Warung Misbar, dari pelayan, tukang masak, kasir, sampe tukang parkirnya ramah lho! *prok prok prok*

- Tips buat mahasiswa di tanggal tua tapi tetep pengen nongkrong gaul dan unyu: berperilakulah layaknya di warung makan sederhana. Ambil makanan beberapa jenis aja. Misalnya nasi, tumisan dan daging, dan dituang dalam jumlah yang pasti bikin perut kenyang. Sambelnya bisa barengan sama temen-temen di piring terpisah, dan minumnya teh tawar anget. Ahoyy!!


WARUNG MISBAR 'Pesta Rakyat'
Jl. R.E. Martadinata 28A (Jl. RIau), Bandung
Telp: 022-61312828

10 April, 2012

Mampir di The House of Raminten

Saat jalan-jalan ke Jogja minggu lalu, saya dan teman-teman (Asmie, Aid, Anggy, Kiki) sempat nyobain makan malam di sebuah café berkonsep tradisional Jawa yang unik di jalan Faridan M. Noto. Saat melewatinya, pasti langsung ngeh dengan tempat ini. Unik, karena di bagian luar ada delman, dan ada tulisan besar dengan foto super mencolok. Yea, The House of Raminten, pasti anda yang sering ke Jogja familiar :)



Saat itu saya datang di Jumat malam. Begitu masuk, saya pikir ada event disini. Ada deretan bangku yang disesaki orang-orang, menghadap satu layar LCD TV. Kami juga nggak bisa langsung masuk, karena harus menunggu ada tempat kosong terlebih dulu. Wow, ternyata orang-orang yang duduk adalah mereka yang sedang menunggu antrian, sama seperti saya!

Sebenarnya agak pusing juga, karena mau makan aja mesti tunggu sekitar 30-60 menit, dengan sesak orang di dalam satu tempat. Sepintas para pelayan dengan pakaian tradisional Jawa, laki-laki dan perempuan berseliweran dengan membawa HT. Semuanya serupa, Nampak terburu-buru bahkan beberapa kali hampir menabrak pengunjung.

Akhirnya giliran kita buat makan. Yea! Makan! Dari tempatnya yang ramai dan terkonsep, saya ekspektasi harganya aka nada di tengah-tengah alias nggak murah. Tapi begitu lihat buku menu, wew, serius, terjangkau buat kantong saya! Makanan termahal dibanderol sekitar Rp.20.000, itu untuk menu steak.


 
Gelas yang bentuknya pasti sudah anda kenal ini isinya adalah Teh Susu (Rp.5000) yang hangat dan manis serta beraroma teh *iyelah* 


Pesanan Mie Rebus (Rp.11.000) datang dengan porsi lumayan besar, 
dengan rasa gurih sedap dan mie yang enak. Slurp!


 Menunya beragam, mulai dari soto, sop, bakso, bakmi, hingga aneka minuman hangat, jamu, jus dan es. Tentunya ada juga makan khas Jogja seperti nasi kucing, gudeg, juga aneka jajan pasar. Sayang, saat kita datang, menunya banyak yang sudah habis. Saat mengedarkan pandangan, mata saya kepincut dengan gelas-gelas minuman berukuran besar. Wow, serius, ekstra besar! Gimana ngabisinnya ya?!

Whoaaa, es kelapa dengan gelas jumbo (Rp.13.000), dan es teler (Rp.12.000) yang jadi terlihat cilik banget. Hehehe. Oh ya, pesanan Wedang Sereh (Rp. 10.000) juga unik karena datang dengan gelas superrrrrr tinggi! Minumnya agak susah, namun panas nikmat!  
 
Nyam nyam, eskrim bakar (Rp.13.000) ini jadi dessert lezat. Terdiri dari roti dan pisang yang dibakar, lalu diberi topping eskrim, keju, susu cokelat, dan saus strawberry.

 *muka kembung minum air*


The House of Raminten ini dimiliki oleh seorang seniman –yang juga pemilik toko Mirota-, yang konon katanya sering mementaskan lakon bernama Raminten. Pria ini rupanya agak narsis, karena meletakkan foto-foto dengan aneka pose di banyak tempat, dengan dandanan medok berkebaya *errrr*. Café ini buka selama 24 jam, dan bisa jadi tempat asyik buat yang mau hemat nggak mau sewa kamar hotel. Bahkan disediakan bantal, guling dan selimut!


 Foto-foto ukuran poscard ini bisa diambil gratis di pintu masuk. Gimana sodara-sodara, tertarik?!!! *nyengir*

Satu hal yang bisa dipelajari dari restoran ini. Konsepnya juara! Dengan konsep yang beda dan unik seperti dekorasi ruangan, kostum pelayan, porsi makanan, dan tentunya harga yang affordable banget. The House of Raminten di Kotabaru ini sepertinya bikin pengunjung (kayak saya ini) akan kembali lagi buat cicipin menu yang lebih komplit. Oh ya, kalau melewati Jl. Faridan M. Noto di malam hari, jangan lupa juga kunjungi Nasi Goreng Daging Sapi di pertigaan dekat Raminten ini yang juga recommended dan ruamaiii!

11 Maret, 2012

Sunset Bersama Rosie, Tere-Liye



Pertama kali kenalan dengan tulisannya Tere-Liye, saya ilfeel. Novel diskonan G**media yang saya beli, The Gogons, jayus berat! Deretan novel karya Tere-Liye pun nggak pernah saya kunjungin kalau lagi di toko buku. Apalagi judulnya yang terlalu ‘puitis’.  Tiba-tiba bulan Februari kemarin, Esti, temen saya kasih novel karangan Tere-Liye, judulnya “Sunset Bersama Rosie”. Ternyata…. Novel ini keren! Sukses banget bikin saya nangis dengan airmata sederas arus sungai Citarik.

Ceritanya mengenai Tegar, seorang pemuda dewasa yang punya sahabat sejak kecil bernama Rosie. Perasaan Tegar ke Rosie sangat dalam, benar mencintainya dan amat ingin bersatu. Saat melakukan penanjakan di Gunung Semeru, Tegar berencana untuk menyatakan perasaannya. Sayangnya, di momen itu dia malah mendapati Rosie ditembak oleh Nathan, sahabat Tegar. Tak lama, mereka menikah.

Tegar, yang belum sempat menyatakan perasaannya, memutuskan untuk pergi menghilang dari Rosie. Ia begitu sedih, hatinya runtuh. Pindah dari Gili Trawangan dan bermukim di Jakarta, dan bekerja sekeras ia bisa, untuk lupakan Rosie. ‘Jarak’ antara Tegar dan Rosie hanya bertahan 5 tahun, dan setelahnya Tegar malah jadi sahabat suami isteri itu dan keempat anaknya, Anggrek, Sakura, Jasmin dan Lili. Tegar juga sudah selangkah lagi menikah dengan gadis bernama Sekar. Everything looks perfect.

Malam sebelum hari pertunangannya, -seperti biasa- Tegar melakukan Video Streaming dengan keluarga Nathan. Obrolan Jakarta – Jimbaran itu berlangsung seru dan hangat, bertepatan dengan ulang tahun perkawinan ke 13. Again, everything looks so perfect.

Namun ternyata, takdir bilang lain. Tiba-tiba saja, kejadian itu terjadi. Bom Bali. Terjadi persis di restoran tempat mereka duduk. Seketika cerita indah itu terhenti. Tanpa pikir panjang, Tegar –di malam sebelum pertunangannya- langsung pergi ke Bali. Semua hancur, tangan Sakura patah, dan… Nathan tewas. Rosie terguncang hebat dan harus dibawa ke tempat rehabilitasi mental. Semuanya berubah.

Nathan yang tewas dan Rosie yang tak stabil, membuat Tegar harus mengambil alih peran orang tua bagi keempat anak Rosie dan Nathan. Dua tahun Rosie di tempat rehabilitasi, dan selama itu juga Tegar bermukim di Gili Trawangan, tempat keluarga Rosie tinggal yang juga kampung halaman Tegar. Ia besarkan anak-anak yang sungguh pintar dan menakjubkan itu higga tumbuh menjadi anak-anak yang membanggakan. Ia begitu larut dengan “hidup baru” nya, sampai akhirnya ia lupa bahwa ia punya janji kehidupan bersama Sekar. 

Dua tahun berlalu, Rosie akhirnya dinyatakan sudah sembuh. Tegar bimbang. Awalnya, ia selalu bilang pada Sekar jika ia akan kembali ke Jakarta ketika Rosie sudah sembuh. Namun ketika Rosie pulang, hubugannya dengan Sekar bahkan sudah berantakan. Tegar juga sudah lengket dengan Anggrek, Sakura, Jasmine dan Lili, menjadi om, uncle dan paman mereka yang keren dan hebat. Apakah Tegar masih harus memenuhi janji kehidupannya dengan Sekar? Atau malah memanfaatkan ini sebagai "kesempatan kedua" mendapatkan Rosie? (cie, gaya nya ibarat ringkasan cerita snetron).

DANG! Begitu banyak kejadian yang bikin air mata saya meleleh seperti sekilo mentega yang diletakkan di wajan panas. Tegar yang susah payah kembali “hidup” setelah Rosie menikah dengan Nathan, Nathan yang tewas, Rosie dan keempat anaknya yang kehilangan sosok suami dan ayah, serta Sekar dengan harapannya yang tak kunjung terwujud. Have you ever imagined if that happened to your life? Sedih, banget.

Memang ada beberapa hal yang terasa kurang real. Tentang bagaimana Jasmine yang baru 5 tahun begitu sigapnya mengurus Lili yang usianya 1 tahun, bahkan sudah seperti ‘ibunya’ sendiri. Itu kok terasa tidak mungkin ya? Plus ada penggambaran lain yang menurut saya… agak lebay dan terlalu didramatisir. But overall, I love this book. Recommended buat yang suka novel ‘agak’ mikir bertema cinta dan keluarga. 


"aku tahu apa artinya sebuah kesedihan, aku pernah mengalaminya. percuma berdiri disini sepanjang hari, sepanjang tahun, tidak akan membantu. Tidak ada yang bisa membantu selain waktu." Tegar, hal.79

"Bagi anak kecil, perjalanan pulang memang selalu menyenangkan. Tidak menduga-duga banyak hal, tidak mendendang kecemasan, prasangka dan entahlah. Hanya pulang. Bagi orang dewasa, perjalanan pulang seperti ritual suci yang penuh perhitungan." hal. 118.

"Bagi seorang gadis, menyimpan perasaan cinta sebesar itu justru menjadi energi yang hebat buat siapa saja yang beruntung menjadi pasangannya." Oma, hal. 157

"Anak-anak harus belajar berdamai, bukan melupakan." Tegar hal. 167

"Dua puluh tahun dari sekarang kau akan lebih menyesal atas apa-apa yang tidak pernah kau kerjakan dibanding atas apa-apa yang kau kerjakan." Oma, hal. 171

"Percaya atau tidak, membayangkan seperti apa hebatnya perasaan itu akan jauh lebih hebat dibandingkan kalau aku benar-benar tiba di sana. Semua itu akan membuat kenangan, bayangan dan pengharapan itu tetap istimewa. Tetap hebat seperti yang kubayangkan. Apakah dunia memang begitu? kita tidak akan pernah mendapatkan sesuatu jika kita terlalu menginginkannya. kita tidak akan pernah mengerti hakikat memiliki, jika kita terlalu ingin memilikinya." hal.403

"Kalian berdualah yang justru tidak pernah berani membuat kesempatan itu. betapa tidak beruntungnya. kalian menyerahkan sepenuhnya kesempatn itu kepada suratan nasib." Oma, hal. 409

Rumah Cokelat - Sitta Karina



Hmm, lagi semangat banget cerita tentang Rumah Cokelat! Gimana enggak, lha wong novelnya aja baruuu aja selesai dibaca. Kalo lihat genrenya “MomLit”, tentunya ini novel tentang keluarga, tentang ibu muda. Belum, saya belum jadi mama-mama, but mostly, I love this book! 

Rumah Cokelat bercerita tentang sebuah keluarga kecil terdiri dari Wigra, Hannah dan anaknya Razsya. Sang ibu, Hannah, tipikal ibu muda jaman sekarang banget, punya pekerjaan bagus, up to date sama fashion, lifestyle yang masa kini, tapi juga obsesi nabung buat sekolah Razsya serta kehidupan mereka dan kebutuhannya.

Hannah merasa sudah menjalankan profesinya sebagai seorang ibu, dengan mencukupi kebutuhan Razsya. Memberinya mainan, plus ngasih sederetan peraturan buat dijalankan pengasuh anaknya. Di saat tuntutan kerjaan dan gaya hidupnya makin tinggi, Hannah merasa desperate sebagai seorang ibu. Anaknya jadi lebih dekat dengan pengasuh. Razsya bahkan lebih dekat dengan pengasuh dibandingkan ibunya. Ironi. Beruntung Hannah punya Wigra, sosok superhero yang jadi tipe idaman para gadis ranum: sabar, positive thinking, religius, kalem, family-man, ganteng, dengan otak yang pintar dan pekerjaan yang bagus. Perfect. Mereka berusaha banget bangun keluarga yang bahagia dan berkecukupan (tak hanya materi, tapi pendidikan, moral dan tentunya… kasih sayang). Nggak gampang memang.

Membesarkan anak jadi seperti yang diharapkan juga nuntut kedua orang tuanya belajar. Mau berubah, memberi contoh yang bener dan layak.  Gimana bisa kita ingin anak ngomong yang sopan, kalau kita malah ber-gue-elo di depannya, bicara membentak ataupun berkelakuan buruk? 

Hannah si wanita karir kerepotan dengan segala tetek-bengek urusan rumah tangga, dan urusan Razsya yang sulit dia kenali. Yea! Begitukah potret keluarga modern zaman sekarang, saat anak-anak bahkan bermain dan berkembang bersama baby sitter. Ketika ibu-ibu tak bisa lebih dari satu jam benar-benar bersama anaknya, tanpa mengintip Blackberry, asyik baca majalah fashion ataupun sibuk dengan laptop? 

Sempat hadir “pengganggu” kecil di kedua sisinya, mulai dari Hanna yang dikejar Banyu, juga Ara, mantan pacar Wigra dan Olivia Chow, rekan kerja Wigra. Huhuuuuw… agak bergidik membayangkan realita kalau hubungan itu kalau nggak dimaintain dengan sangat-sangat rapi, mudah banget retak dan hancur. Apalagi kalau pertanyaan seperti “memangnya kalau sudah menikah nggak bisa senang-senang lagi?” itu diartikan berbeda. Buku ini bikin gue sering nelen ludah. Glek! Begini ya pernikahan?

I love this book. Tutur bahasa Sitta Karina sangat ringan, sehari-hari banget dengan setting yang membumi dan nggak muluk. Konflik ibu-anak tentang pola asuh yang beda zaman juga menarik dan so real. Hehehe. Terlebih, banyak pelajaran tentang hubungan dan komitmen. Gue merasa sebagai  perempuan –sekalipun masih sendiri, ya bok!- belajar dan mencari tahu itu perlu banget, apalagi tentang pernikahan. Sebuah komitmen yang tak main-main. Rentan. Riskan. Gue tidak seberani dan se-pede itu masuk dalam proses dan lingkarannya dengan modal otak kosong dan bilang “liat aja entar”. No way!. Novel seharga Rp.38.000 ini beneran worth to buy buat para ibu muda, atau cewek-cewek muda macemnya kita ini. *cieee*

“Jagain ibu ya, Nak. Hormati perempuan. Kalau nanti Razsya sudah besar dan mau berbuat seenaknya ke perempuan, ingat Ibu. Menyakiti mereka sama dengan menyakiti Ibu.” -Wigra-


“Jaman sekarang esensi keluarga sudah ‘kopong’. Kalau sudah berkeluarga tapi masih pergi sama teman-teman melulu itu berarti elo alien di antara keluarga elo sendiri. Atau elonya kesepian. Dan yang paling menarik, kalau elo nggak bisa bermain sama anak elo sendiri lebih dari sejam dan prefer untuk nyuruh nanny menggantikannya, you’re not ready for family.” -Banyu-

“Elo menganggap enteng konsep pernikahan dan keluarga, dan berpikir semua orang akan berpikiran yang sama kayak elo. Memangnya gampang mempertahankan semua itu?” -Hannah-

“Sekarang ini kebanyakan pasangan orientasinya menghindar dari masalah, sih. Bukannya menyelesaikan masalah. Pilihannya Cuma dua, mau diselesaikan atau tidak. Untuk dapat menyelesaikannya, kita butuh niat untuk benar-benar menyelesaikan-serta komunikasi.” -Wigra-


***

07 Maret, 2012

Belanja di bukabuku.com

Setelah sebelumnya sempat belanja di inibuku.com,, kali ini saya beli buku di bukabuku.com. Proses keduanya hampir sama, dan saya memilih sistem bayar di tempat (COD). Total buku yang dibeli ada 4 buku, 2 punya saya dan 2 punya temen kantor. Totalnya sekitar 170.000 plus ongkir Rp.7500. Sip deh.

Serunya belanja buku online, harga bukunya lebih murah dan bisa COD (khusus Jakarta). Diskonnya sekitar 10% - 20%lebih murah dibanding beli di toko buku, tinggal klik websitenya, tunggu kurirnya dateng deh. Tanpa harus masuk mal, pakai ongkos dan lapar mata. That’s every woman’s habit! Hihi.

Inibuku.com cukup informatif kasih kabar berita tentang nasibnya si buku, Mulai dari sms yang mengkonfirmasi tentang pembelian, lalu e-mail berkala tentang status buku, dari mulai diproses, dibungkus, hingga diantar. Totalnya sekitar 2 hari kerja hingga buku sampai di alamat kantor.

Dilihat di webnya, keempat buku yang dipesan semuanya ready stock. Yang bikin bingung, tertulis bahwa buku –buku sudah siap dikirim namun beda status. Dua buku, Rumah Cokelat dan Test Pack statusnya “completed”, dan dua buku lainnya berstatus “processed”. Kok bisa siap dikirim, tapi statusnya masih ada yang processed?


Kirimannya datang bertepatan ketika saya lagi di rumang meeting. Mas kurir telepooooon terus ke henpon, ya saya nggak bisa angkat atau malah ninggalin ruangan. Saya cuekin teleponnya. Begitu kelar meeting, saya langsung ke meja resepsionis. Mas kurir sudah bertengger di situ. Dia komplen ke saya. “Mbak, kalo ngasih alamat yang lengkap dong… saya sampe muter-muter”, katanya dengan mimik memelas. “lho mas, memangnya alamatnya kurang ya? Kayaknya udah jelas banget deh”, jawab saya. Menurutnya, kesalahan saya adalah nggak mencantumkan nama kantor, dan dia kebingungan cari gedung Aldevco. Waduh….

Buku yang diantar juga ternyata hanya dua (yang berstatus “completed” itu). Rupanya sistem di bukabuku.com, buku yang ready stock dikirim duluan, dan buku yang masih dicari akan dikirim belakangan. Setelah ditunggu 2 hari, bukunya ternyata beneran nggak ada, padahal di website tertulis ada. Untunglah pake sistem COD ya, jadi hanya bayar sesuai yang diantar. Kalau ditransfer, bayar seluruh buku dan kalau ada yang tidak tersedia, uangnya akan ditransfer balik. Riskan ya bok, as far as I know, soal “transfer balik” itu makan waktu karena kita kan nggak tau kapan mereka mau transfer balik. For me, belanja online itu hanya asik kalo beli buku. Belanja yang lain, harus tatap muka dong :)

27 Februari, 2012

Dyah's wedding day





our silly pose, with Ema, my Detikfood-mate.

accompanied with my best-friend, Esti

12 Februari, 2012

adiksi bernama novel



“Kamu itu terlalu banyak berkhayal, Flo!”.

Saya masih ingat betul sms itu dari seorang teman. Ketika itu dia Tanya, saya ada dimana, dan saya balas “di Gramed, baca novel gratis. Hehe”.



Saya memang addict baca novel, khususnya novel urban yang pake perasaan, cinta-cintaan. Heuheueheu… cewek banget ya?. Jamannya saya pengangguran, saya hobi banget mangkal di Gramedia buat baca 1 novel sampe kelar. Butuh sekitar 2,5 jam sampai selesai, sambil nyender di antara tumpukan buku lain. Biasanya saya jalan sendiri, karena semua orang yang saya ajak pasti akan mati kebosanan karena saya cuekin dan betah berdiri sambil baca.
 

Sekarang, untuk namatin satu novel aja butuh berhari-hari. Beli, tentunya. Hahaha.
 

Ada banyak novel yang ninggalin kesan buat saya. Sukses bikin saya ikutan jatuh cinta, senyum-senyum, tapi deg-degan karena konfliknya, sampe ikutan nangis….



Perahu Kertas, Dewi Lestari
 

I can say that… this is the best novel I’ve ever read! 

Tentang dongeng&lukisan cita dan cinta Kugy&Keenan.  Kugy, si pecinta dongeng, pengkhayal, cerdas, dan unik. Cita-citanya adalah menjadi juru dongeng. Namun kembali ke realita, bahwa sepertinya juru dongeng tidak menjanjikan materi. Keenan, siluman kampus, introvert, lukisan adalah hidupnya. Namun ia harus menuruti mau orangtuanya, dan mengubur mimpinya sendiri.

Kugy dan Keenan mesti berputar untuk menjadi sesuatu yang bukan mereka untuk menjadi diri mereka lagi. Mereka harus menjadi ‘orang lain’, untuk akhirnya mewujudkan impian masing masing. Ketika dorongan hidup akan kebutuhan materi, realitas,dan idealisme yang inginnya beriringan, tak bisa selalu sejalan.

Kesempatan. Itu yang selama bertahun-tahun tak mereka punya. Untuk saling jujur, untuk saling bicara. Ketika mereka merasa telah menemukan orang lain yang tepat. Mulai melupakan, walaupun nyatanya setiap ingin melupakan, saat itu juga mereka mengenang. 

Hingga akhirnya bertemu lagi, tertawa bersama lagi, menjadikan kata “sahabat” sebagai payung terakhir yang menaungi. Tapi mereka sadar kalau cinta terdalam mereka ada satu sama lain. Meyakini bahwa rasa sesungguhnya adalah ketika kamu diberikan, tanpa pernah&perlu memintanya. Once again, tanpa pernah dan perlu memintanya. Cinta yang akan menghampirimu, memberikanmu, dan memenuhimu. Tanpa kau minta. Ketika, Kugy bertunangan dengan Remy, dan Keenan kembali ke Bali untuk Luhde. Kugy & Keenan tidak lagi sendiri.

Novel ini luar biasa. S a n g a t.

***********

 Test Pack, Ninit Yunita

 foto: gagasmedia.net
Berkisah tentang Tata dan Rahmat Natadiningrat, sepasang suami isteri yang belum dikaruniai anak hingga tahun ketujuh perkawinan mereka. Hari-hari mereka yang seru dan menyenangkan kemudian diisi dengan kepanikan Tata karena tidak kunjung hamil. Hal ini akhirnya menjadi konflik di rumah tangga mereka yang (tadinya) adem-adem aja.

Poin pertama, menikah adalah karena kita mencintainya, karena ingin menjalani hidup bersama. Poin kedua, hubungan cinta (biasanya) menghasilkan keturunan. Lalu bagaimana jika poin kedua nggak (belum) bisa diwujudkan, apakah poin kesatu harus dilupakan?

Sesekali saya harus menahan airmata saya agar nggak netes di Gramedia yang banyak orang. Hehehe. Membayangkan ketika sudah menghabiskan 7 tahun yang menyenangkan dan super seru bersama-sama, tiba-tiba semuanya (hampir) berakhir karena belum ada keturunan. Complicated banget, karena anak kan pemberian Tuhan, kita hanya bisa ikhtiar. Akhirnya timbul banyak konflik, dan rumah tangga super seru itu di ujung tanduk. Sedih banget, karena mereka sangat cinta satu sama lain.

Pelajarannya adalah… Lo menikah karena memang lo menginginkan dia. Lo cinta dia dan berharap susah seneng lo lewati sama-sama. Lalu bagaimana jika anak –yang mana adalah takdir Tuhan dan kita nggak pernah tau- nggak kunjung datang di perkawinan lo? Haruskah selesai? Lalu kemanakah statement “lo ingin dia, lo cinta dia” itu? Penting banget nih dibahas dengan calon suami/isteri :)


 ******


 Antologi Rasa, Ika Natassa


Saya ambil novel ini tanpa tau bagaimana gaya tulisan penulisnya, tapi karena melihat nama Dewi Lestari dan Ninit Yunita tertulis di belakang novel. Tokoh utamanya adalah empat orang banker super sibuk, Keara, Rully, Harris dan Denise. Berkisah tentang cinta nggak kesampaian antara Harris ke Keara, Keara ke Ruly, Ruly ke Denise, Denise ke suaminya, dan Panji ke Keara. Bingung? Hehehe.

Ini novel tentang cinta. Tentang rumitnya perasaan mereka masing-masing terhadap orang yang dicintai. Dengan latar cerita yang “gaul” banget. Kerja gila-gilaan, cinta, seks, lust, nightlife. Ceritanya dituturkan lewat point of view Keara, Harris dan Ruly. Menggunakan berbagai kalimat dan istilah bahasa Inggris yang cocok banget memperkaya perbendaharaan kata, dan juga penggunaan kata yang oke banget. Lucu, seru, nakal dan ‘kena’!

Keara adalah cewek smart yang tahu betul cara memperlakukan cowok. Lumayan sedih, saat persahabatannya dengan Harris rusak karena dua sahabat kental itu making love saat mabuk. Kemudian saat Keara harus melihat orang yang dia cinta, Ruly, cinta sama orang lain. Juga Harris yang sedih karena Keara selalu sedih gara-gara Ruly. Serta kisah Keara dan cowok pelariannya yang (juga) memuja dia, Panji. Oh ya, satu dialog yang berbekas banget di otak saya, antara Panji dan Keara.

Panji: babe, BBM gue foto lo baru bangun, sekarang, ya?
Keara: Ih, Panji, apaan ah, nggak mau gue.
Panji: Gue janji nggak akan minta yang lain-lain kalau lo ngasih gue yang ini.
Keara: Okay fine, tutup dulu teleponnya, ya.
------
Panji: yang sebenarnya ingin gue bilang adalah ini… Lo tahu lagu Comfortable-nya John Mayer, kan? Gue akhirnya tahu apa makna lirik ‘no make up, so perfect’ itu, babe.”

Errrrrr.

Sayangnya, saya kurang bisa benar-benar ‘masuk’ ke dalam ceritanya. Ketika baca novel, kita akan memihak satu tokoh. Tapi, di novel ini saya nggak ingin memihak siapapun. Sayapun nggak menitikkan air mata, apalagi nangis. Oh ya, gara-gara novel ini, saya jadi doyan banget dengerin John Mayer! :))

 *********

“You do not write a novel for praise, or thinking of your audience. You write for yourself; you work out between you and your pen the things that intrigue you” (Bret Easton Ellis)

11 Februari, 2011

pertama kali belanja di inibuku.com

Mulanya saya bawa tweet dari seorang temen, tentang buku "untuk Indonesia yang Kuat, 100 Langkah untuk Tidak Miskin" karya Ligwina Hananto. Langsung deh saya googling, tentang buku apaan sih ni? ternyata (katanya) bukunya seru banget. dan menurut review yang saya baca, dia beli by online shop www.inibuku.com. setelah menuju TKP, bukunya malah tertulis keabisan stok. yaaaah... Saya yang norak banget tentang web jual beli buku (yaiyalah, make twitter aja baru beberapa hari ini -februari 2011,heh?-). Ternyata buku-bukunya malah lebih murah dari di gramed. heuhhhh kemana aja sih gueeeee....

Gampang banget order buku di www.inibuku.com. malah kayanya kok simple banget sih, kan dimana mana namanya jual beli butuh proses dan re-check tentang reputasi si penjual. jangan sampe cuma fiktif dan ngibul. asal klik klik klik aja (tipikal cuma nyoba dan submit nama-alamat-no telfon) tanpa harus sign up atau apalah gitu. Trus iseng saya nyari buku "Honeymoon with my Brother" yang sebelumnya saya cari di Gramedia Mal Kelapa Gading tapi nggak nemu. Eh ada. Dua-duanya didiskon (gak dua-duanya doang sih, hampir semua memang diskon 15%), dan saya hemat sampai kira-kira Rp.25.000. lumayan banget.


Dapet kiriman E-mail verifikasi dari inibuku.com, dan langsung bales untuk persetujuan. Okay, saya tinggal tunggu. Agak rancu juga sih kapan datengnya, berhubung saya pake alamat kantor (wilayah jakarta free ongkir kalo pembelian diatas Rp.100.000) dan ini hari jumat, berarti weekend libur ditambah 15 februari 2011 tanggal merah juga. kalo pas buku sampe pas kantor libur gimana? Juga, di web inibuku, tertulis bahwa bukunya Ligwina Hananto udah out of stock. Trus, nanti saya dikirimin apa dong kalo ga ada stock? Iseng saya googling tentang reputasi nya Inibuku.com. Wah, ternyata banyak juga yang kecewa. Sampenya lama lah. Bukunya tau-tau ga ada lah. Verifikasinya yang lambat lah. Sampe akhirnya saya tau kalo di bukudiskon.com, bukunya Ligwina hananto dapet diskon lebih gede yaitu 20% (di inibuku.com diskonnya cuma 15%). hehehhe. yah ga papalah, pelajaran buat saya kalo mau beli tuh compare harga dulu...

Dan eng ing eng, gak sampe dua jam, resepsionis telepon kalo ada orang dari inibuku.com. wow cepet banget! dan ternyata, dua-duanya ada. Ternyata, inibuku.com lokasinya ada di Cempaka Putih, jadi deket kalo ke kantor saya di Kelapa Gading. Plus, bukunya nggak susah untuk mereka cari, jadi nggak butuh waktu tambahan bisa langsung di antar.




Untuk percobaan, not bad lah pesen di Inibuku.com. Lumayan, ga perlu ke Mal/Gramedia, gak keluar ongkos parkir dan makan, lebih hemat pula.Dan pulang kerja nanti, saatnya tenggelam dengan dua bacaan ini, sambil nemenin kakak di rumah sakit. ihiw!

06 Januari, 2011

nambah lagi satu list tempat makan enak :9

Hello dear reader! *ewhh, do I have a reader? (me asking)*. Mencari nafkah sebagai seorang jurnalis membuka mata saya dengan (sangat) lebar kalau banyak banget tempat enak yang bisa didatengin. Ya gimana enggak, waktu berstatus mahasiswa, boro-boro saya kepikiran “eh guys, hang out dimana nih nunggu jadwal kuliah?” atau duh cyiiin…. Ngafe-ngafe dulu yuk… males deh dirumah”, sementara duit saya (hampir selalu) pas-pasan buat ongkos dan isi perut. Sekarang, pekerjaan saya yang begini memnungkinkan saya nyoba-nyoba makanan, masuk satu tempat ke tempat lain, dengan free dan (kadang) dapet yang special-special. What a pleasure! Umm well, actually not that often, karena setiap hal pasti punya sisi negative dan positifnya, begitu juga dengan pekerjaan :) . 

Kemarin saya dapet kesempatan buat liputan di Prince House kelapa Gading. Spesialisnya adalah Belgian Waffle, meski ada juga Italian Food, pizza, pasta, kopi, dll. Awalnya saya kurang ngeh dengan tempatnya, karena entah kenapa, saya nggak pernah notice tempat ini. Letaknya di depan U-Turn kedua (kalo dari arah bunderan Gading ke Pulomas), jadi enaknya kita muter di u-turn ketiga biar gak kagok langsung ambil kiri. Begitu masuk, saya mikir “kok agak sempit ya? Oh mungkin ada lantai dua nya yang lega” (TNJN, tanya ndiri jawab ndiri). Soal pelayanan, kalo dalam konteks sebagai peliput, hmm, beberapa kali saya seperti ditegur “nggak boleh foto-foto”, agak kurang koordinasi antara manager dan workernya. Tapi sebagai customer, pelayanannya nggak mengecewakan kok. Tempat ini nyatu sama Yulika Florist, jadi Prince House dan Yulika Florist ini usaha keluarga. Satu kuliner, satu dekorasi. Perpaduan ini yang bikin ambience nya oke dan nyaman. Jadi meski agak sempit, tapi tempatnya cozy banget, dekorasinya bagus dan romantis, juga ada lagu-lagu lembut yang bikin relax. Waktu saya kesana, masih dengan dekorasi natal. Atapnya dikasih ranting-ranting kering dan dikasih Kristal imitasi gitu. I love it all, indeed.



Yang warna biru itu lampu yang selalu ganti-ganti warna. Ahayyy bagusnya.

 Ranting pohon+kristal tiruan yang inspiratif

Giliran makanan dateng, saatnya saya jadi juru potret. Jeprat, jepret, jeprot. Di depan saya ada Waffle Deluxe, Fettuccine Aglio Olio, Pizza Harvest, Waffle Cone Tiramisu Cappuccino, dan Caramel Latte. Hadeeeh, pala saya rieut ngeliat itu semua. Pengen langsung caplok, masuk mulut, hap, mantap. Tapi saya harus kuat iman, pokus plo, pokus!.  Akhirnya. Rasanya? I love waffle deluxe. Enak mantap dan lain lain. Mulai dari 6000IDR, kita udah bisa nyicipin waffle enak ala Belgia. Kalo si Aglio Olio, hmm, chicken crispy nya uenak puol, tapi kalo fettuccine nya hmm, saya bilang sih “rasa cabe” ya, karna pedesssss. Tapi enak kok, apalagi buat yang suka pedes dan gak kuat beli cabe karna harganya naek. Pizza nya tipis dan garing. Kalo Waffle Cone Tiramisu Cappuccino dan Caramel Latte, saya nggak terlalu banyak nyobain. Tapi memang eskrim nya enak banget, it makes me melting ouchhhh :9

.
 Fettuccine Aglio Olio

Pizza Harvest, fo vegetarian :)

Waffle Cone Tiramisu Cappuccino
.
Karena nyatu sama Florist, jadilah ruangannya penuh bunga. So romantic and intimate. Tiap meja juga ada bunga nya. Kebetulan saya juga masuk ke ruangan dingin tempat bunga-bunga segar nya ditaruh. Dan itu, hmm, enaaak banget ngeliatin bunga-bunga yang seger dan bagus-bagus segitu banyak. I feel so… so… so apa ya? Ya begitulah, ketika flora ketemu flower-flower. 

 bertemu bunga dengan warna kesayangan saya. Sayang blur.huu


 yeayy, sempet2nya narsis.hahaha

Saya rekomen tempat ini banget. I love this place. great decoration + great food + great prize = luarbiasa! Salam super!

Update:
Beberapa hari lalu saya pergi ke Foodcourt Mal Kelapa Gading dan nyobain Prince Waffle, cabang nya Prince House, cuma ini konsepnya booth. Saya agak terkejut karena waffle nya nggak fresh baru dimasak. Malah udah agak dingin, dan perlu dihangatkan lagi. Hmm, agak kecewa sih... Tagline Prince House kan "Eat  Hot, It Is The Best belgian Waffle". atau mungkin ekspektasi saya yang berlebihan? Karena, untuk peliputan kan biasanya mereka keluarin menu-menu unggulannya mereka dengan presentasi yang baik. Hmm, kok jadi kontras banget yaa... (curhat banget deh. hehehehe) 


ini dia waffle super mantap yang saya makan di Prince House....

17 Mei, 2010

AKhirnya, jodoh juga sama si ini.

 
Wah, semakin hari godaan itu semakin merasuk. Hasrat itu sudah tak terbendung lagi. Keinginan untuk punya sepeda dan menjadi pesepedawati. Godaannya banyak, dan begitu menggiurkan, serta memancing air liur. Aku ingin punya sepeda!.




Aku masih sangat amat begitu buta tentang sepeda dan antek anteknya. Nggak ngerti tipe yang bagaimana yang harus dipilih. Terlalu pede juga sih, karena duitku jauh dari cukup untuk beli sepeda. Buka blog ini itu, browsing sini browsing sana, akhirnya kudapatkan tiga tipe yang aku inginkan dengan harga yang masih bisa dijangkau. Polygon B2W, Polygon Premier, dan United Avalanche.



Ketiganya punya harga yang nggak beda jauh. Pertimbangannya pun nggak kuat kuat amat, yaa namanya juga masih buta. Jadi masih meraba dan menganalisa (cielaaah..). Pengen punya Polygon B2W, itu karna katanya udah standard an lumayan, dengan harga sekitar 1,8juta. Polygon Premier 1.0, itu karena harganya yang nggak jauh dari 1,8jt, dan menurut review2, specs nya udah lumayan. Sementara kalau United Avalanche, itu harganya segitu an juga, dan warnanya putih. Suka bangeeet!.



Akhirnya aku mencari sponsor utama. Yes, akhirnya dapet! Nggak perlu panjang panjang, karna ternyata si bokap juga ada rencana beli sepeda. Tapi beli satu sepeda dulu, baru deh selang seminggu dua minggu beli sepeda satu lagi biar bisa jalan berdua (ciee romantis bener..)



Akhirnya di suatu siang, aku temenin si bokap ke Bank untuk urus tunjangan pensiun, eh tanpa dinyana nyana, bokap langsung mengarahkan stir ke daerah Jatinegara. Aseeeekkk!!



Tujuan pertama adalah toko Sarana. Disana jualnya merk United. Tapi sayangnya, tipe Avalanche Alloy nggak ada. Katanya sih lagi kosong stoknya, di dealer nya pun abis. Yang lebih lumayan tipe Miami, tapi aku nggak sreg dengan fisik dan pembawaannya, padahal siapa tau dia punya kepribadian yang menarik (apaan seh..). Harganya 1,9juta. itupun tawar menawarnya alot sama si ngkoh nya. Akhirnya aku dan papaku nyebrang ke toko HTH. Toko ini jualan merk Polygon. Naaaah, dia punya Polygon Premier 1.0. sebelumnya nanya di Rodalink nggak ada… eh disini ada… harganya 1,85 juta, size M, cocok lah buat aku yang tingginya 158cm (tapi joknya diturunin sampe paling bawah). Dengan ngomong kiri ngomong kanan (bapak yang jualannya bawel banget.hehehe. peace om!). Akhirnya kita putuskan untuk beli Polygon ini, karna sreg sama fisik dan performa nya (cie…). Alhamdulillah resmi punya MTB. Tapi ternyata aksesoris sepeda itu lebih mahal ya dari motor. Helm nya aja, untuk yang kategori murah harganya 125ribu, itupun ketika kupegang, rasanya biasaaaaa banget, kayaknya nggak melindungi dan nggak bisa mengayomi (hah?). Nabung dulu deh.... hehhe :D 

  

  

Sekarang lagi cari cari lagi untuk sepeda kedua buat bokap. MTB atau Folding bike. Merk apa. Specs yang gimana. Hmm. Any suggestion?