Tampilkan postingan dengan label friends :). Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label friends :). Tampilkan semua postingan

12 Januari, 2014

Kebun Raya Bogor: Jalan-jalan Singkat, Murah, Seru!


Senang-senang memang tak melulu segaris dengan budget besar. Dan senang-senang versi saya salah satunya adalah jalan-jalan murah ke tempat-tempat wisata tengah kota yang nggak susah dijangkau. Sabtu kemarin, saya jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor, berdua temen di UI, Musfi. Harusnya sih nggak berdua, tapi karena peserta berguguran, yaweys, tinggal kita aja deh. Musfi dari Tangerang dan saya dari Bekasi, kita janjian di Stasiun Manggarai jam 8 (dan saya telat setengah jam!). 



Sekitar jam 9.30, kita sampe di Stasiun Bogor. Dari sana, langsung jalan kaki menuju Kebun Raya. Keliatannya sih emang nggak jauh ya, cuma harus jalan beberapa ratus meter. Eh ternyata sodaraaaa, kita jalan kaki sekitar 1,5 Km untuk tiba di Pintu Utama 1. Huh hah! Tapi isoke, kita syenang kok! Tapi kalau takut pegel, tinggal naik angkot 02 dari depan stasiun.





Terakhir ke Kebun Raya, kapan ya? Hmmm, sekitar kelas 5 SD. Selebihnya cuma lewat-lewat doang tiap ke Bogor. Pas masuk, tentu aja girang, "Ihiyy, akhirnya gue ke sini lagiii...". Bayar tiket masuk Rp 14.000/orang, jangan lupa pipis dulu biar jalan-jalannya gak pake rempong. Kalo kamu pejalan kaki, begitu beli tiket, sebaiknya langsung jalan ke jalanan utama di pintu masuk. Kenapa? Karena di sana ada peta.

TIPS 1: Sebelum melangkah jauh, cek dulu peta di dekat gate utama. Di situ, ada arahan destinasinya, mau lihat Bunga Bangkai, jembatan gantung, taman Meksiko, taman Kaktus, air mancur dan danau, atau taman-taman lainnya. KRB itu luas banget bro, mendingan kita tentuin dulu destinasinya, atau peta nya di foto aja buat jadi panduan. Di jalan, ada beberapa titik peta, tapi kurang detail.

Tips di atas saya tulis karena justru saya nggak ngeliat peta. Walhasil, kita muter-muter dan cuma ngikutin naluri *ahzeg*. Saya pengennya ke sebuah taman, yang keliatan dari dekat lapangan Sempur, Bogor. Tapi udah muterrrr muterrr, enggak ketemu. Tapi lumayan juga sih, kita sempat lewatin jembatan gantung, taman pandan, juga makam Ratu Galuh sambil liat tanaman-tanaman di kiri kanan yang unik-unik banget. Akar-akar, ranting dan dahan pohonnya udah mengular, miring, sampai meliuk-liuk di jalanan. Keren! Sebetulnya kita mau duduk-duduk di dekat taman pandan. Pandannya gede-gedeee banget, adem. Kita udah ancang-ancang mau duduk, eh baru sadar kalau di pohon pandan yang tinggi-tinggi punya buah sebesar nangka, dan buahnya banyak yang jatuh. "(Sambil liat ke atas) Cuy, duduk di sini beresiko. Gimana coba kalo kita duduk, tiba-tiba buahnya jatoh?". Yuk, mari angkat kaki!


Nah, salah satu spot paling menarik di KRB menurut saya yah ini nih, Taman Meksiko atau dikenal juga Taman Kaktus. Di bawahnya dikasih pasir-pasir putih, bebatuan, wahh kayak lagi dimanaaa, gitu. Adem banget di mata. Sambil duduk di bawah pohon, tiba-tiba Musfi nyeletuk agak kaget "Astagfirullah, flo, liat ke atas!". Pas saya nengok ke atas, wuahhh, pohon di atas kita punya banyak ranting yang meliuk-liuk, kayak ular! Langsung merinding sih, tapi ya isokelah!

TIPS 2: Bawa bekal yang cukup, dan juga alas duduk. Di sini, nggak banyak penjual makanan. Kalaupun ada, paling sebatas cemilan atau eskrim aja. Kalau mau makan berat, pilihannya Cafe De'Daunan. Karena asyiknya sambil piknik, pastiin bawa bekal makanan dan air cukup ya! Kalau sama keluarga, jangan lupa bawa mainan biar tambah seru!



dasar naluri ebu-ebu, kita nggak lupa bawa bekal dong. Musfi bawa sushi, dan sebelumnya kita beli rujak di pintu masuk (yang nggak direkomendasikan. Nggak enak, shaay!) dan juga 2 botol air minum. Soal duduk, untung ada kantong plastik yang dibelah 2 pake cutter nya Musfi. Jadi deh piknik!



Spot lain yang menyenangkan adalah air mancur di dekat Istana Bogor. Di sini adem, pemandangannya baguuus. Nah, kalau mau ke sini, dari pintu masuk tinggal luruuuus aja. Asyik banget duduk-duduk sambil foto dengan background Istana Bogor dan danau. Anginnya sepoi-sepoi pula, jadilah eike ngantuk!

TIPS 3: Kalau memungkinkan, naik mobil pribadi aja! Per mobil dipatok Rp 30.000. Bebas pegel deh, apalagi kalau bawa anak kecil. Kalau muat, bisa juga bawa sepeda di dalam mobil. Di sini juga ada penyewaan sepeda, Rp 15.000/jam, lokasinya di dekat peta di pintu masuk. 

Oh iya, meski ada mitos kalau pacaran di KRB bisa putus cinta, tapi banyak bangeeet pasangan yang mesra-mesraan dan mojok di sini! Agak-agak gengges sih yaa, kan ada banyak anak kecil juga yang ngeliat mereka >.< 

Nah, puas muter-muter KRB, saatnya cari makan! Di mana lagi kalau nggak di jalan Suryakencana. Di sini, ada satu wilayah yang terkenal, namanya Gang Aut. Karena agak jauh, kalau nggak bawa kendaraan, langsung aja naik angkot 02, minta diturunin di Gg. Aut. Saya kira, Gg. Aut itu berupa gang sempit, ternyata saya diturunin di sebuah perempatan kecil dengan jejeran pedagang makanan yang didominasi menu Soto Kuning. Nah, jam 4.30 sore, kita udah siap ke Stasiun Bogor lagi!


Rincian biaya:
Kereta Bekasi - Bogor - Bekasi : Rp 10.000
Tiket masuk KRB : Rp 14.000
Angkot 02, @2.500 : Rp 5.000
Makan+jajan : Rp 30.000
TOTAL : Rp 59.000

09 September, 2013

Lulus di detikCom




Setelah hampir 2 tahun 'sekolah' di detikCom, akhirnya 30 Agustus saya dinyatakan 'lulus'. Selesai belajar di sana, mengerjakan tugas-tugasnya, memahami ilmunya, dan menjadi bagian dari kelompok 'pernah ada' di taman bermainnya. 






Apa alasannya, Flo?
Ini tentu jadi pertanyaan paling pasaran, dan tentunya paling tepat. Kenapa? Memutuskan untuk resign itu buat saya nggak pernah gampang. Zona nyaman saya di situ. Keseharian saya dihabiskan di situ. Waktu dan pikiran saya juga banyak tersita di situ. Ketawa, curhat dan cerita saya bareng temen-temen juga nggak terhitung lagi di situ. Oh ya, saya juga gajian di situ. hehehe. 


Jadi kenapa alasannya? 
Saya mau jadi mahasiswi yang baik. Yang bener. Yang insya Allah maksimal dan ilmunya terserap banyak. Setuju nggak setuju, nggak gampang menyeimbangkan kerja dan kuliah. Ujung-ujungnya, kuliah saya malah jadi 'sekedar'. Padahal tentu nggak begitu. Biaya besar, ekspektasi saya dan orang tua juga besar. Di sisi pekerjaan juga ada banyak 'tantangan' tiap harinya. Mungkin ini jadi bukti komitmen saya untuk fokus dulu (sebentar) dalam kuliah, supaya waktu bekerja kembali nanti, saya bisa jadi orang yang lebih baik, jadi lulusan yang bener. Tentu ada banyak pro dan kontra dari lingkungan. Nggak sedikit juga yang menyayangkan, bahkan merendahkan keputusan ini. Tapi saya yang paling tahu apa yang saya mau dan harus saya lakukan. Ini Insya Allah jadi keputusan terbaik supaya ke depannya saya lebih baik. Amin YRA.

--
Salah satu hal paling berat itu tentunya ninggalin temen-temen. Teman jadi alasan nomor 1 kenapa beratttt banget ninggalin detikCom. Semuanya kayak sodara, kayak sahabat. Ngegalau bareng, ngakak gila bareng-bareng. Menuju 30 Agustus juga saya mulai galau-galau. Gimana nulis email pamit ke satu kantor? Perlu salaman satu kantor apa enggak? Ini yang paling bikin deg-degan. Soalnya, kantor detikCom itu dingiiiiin, dan kulit saya tergolong kering, dan seneng pake alas kaki berbahan karet. Alasan-alasan itu bikin saya sering banget kesetrum kalo nyentuh orang lain di kantor. hahahaha. And seriously, kesetrum itu rasanya nggak ada enak-enaknya lho. Kecuali kalo hatinya yang disengat dan disetrum *eaaaak *langsung salto dan sikap lilin*.


Bagian 1, kelar. Email dikirim di jam 3 sore. Naaah, bagian 2, salam-salaman nih yang bikin takut. Saya udah basah-basahin tangan pake hand lotion sampe lengket hahaha. Bodo amat, yang penting tangan nggak kering dan nggak nyetrum. Sumpah speechless agak gemeter juga hahaha. Tangis pecah saat pamit sama sahabat saya, Putri Rizqi Hernasari di detikTravel. Nangiiiiisss sesenggukan huhuhuuu.... 

Kelar salam-salaman, temen-temen (Ema, Dea, Dyah, Ajeng, Putri, Sastri, dan adek-adek magang, Nissa, Nida, Tania) ngajak ke ruangan studio di seberang meja kerja saya. Rupanya mereka udah nyiapin video kenang-kenangan dan kita nonton bareng. Asliiii nangisss bombayyyy liatnya. Makasih ya guyyysss :''')

Terima kasih untuk segala cerita, bercandaan, ke-galauan yang dibagi bareng-bareng.... Seneng banget punya sahabat-sahabat kayak kalian yang baik-baik dan seru-seruuu. Terima kasih buat support, surprise, doa dan segala hal menyenangkan selama 2 tahun ini. Semoga pertemanan kita teruuuusss lanjut sampe kapanpun, dan semuanya juga sukses dalam hidup, karir dan percintaan  :'''')





01 April, 2013

TTM (Tiba-Tiba Mulas), Harus Bagaimana?

Kadang, reaksi tubuh terjadi tanpa bisa kita atur. Ya tiba-tiba kulit gatel, tiba-tiba kepala gatel, tiba-tiba merinding, juga tiba-tiba mules. Yeah, mules jadi topik bahasan kita kali ini. Asyiknya, (asyik dari manaa?) mulas jadi salah satu kondisi tubuh yang masih bisa kita tutupin dengan perilaku tertentu. Istilahnya manajemen mulas gitu lah ya. Masalahnya, mulas di waktu dan situasi yang nggak pas seringkali mendatangkan ketidaknyamanan. Nah, saat itulah kita harus pintar-pintar menyiasatinya.

Sebagai karyawan yang salah satu jobdescnya adalah mencicip makanan, saya otomatis seneng makan berbagai jenis makanan. Saya diharuskan untuk mencicip, namun tentu dong saya nggak pernah menyia-nyiakannya. Ya menurut nganaaa? Masa iya biasa menghabiskan semangkok mie ayam gerobak, eh giliran ada yang enak (dan kadang-kadang mahal) malah dicuekin. Enggak dong ya cyin. 
.
Foto: Victoria Plumb

Nah, buat sebagian orang kayak saya, makan menu baru atau yang jarang-jarang dicicip seringkali memicu mulas karena perut agak ‘kaget’. Tiba-tiba perut bergejolak, tapi sayangnya adaaaaa aja halangan untuk segera kabur ke toilet, atau malah toiletnya nggak jelas ada dimana. Ini adalah masalah umum, yang bahkan saya yakin artis sekelas Angelina Jolie sampai Zaskia Itik pernah ngalamin. Agar tak malu, tetap cute dan tak ‘kelepasan’, ini dia beberapa tips yang bisa Anda praktekkan. Semoga mujarab!

  1. Terus ngobrol
Lagi hot-hotnya berbincang sama bos, klien, atau temen, eh tau-tau mules? Ah, nggak usah jaim laaah, pasti kejadian ini pernah Anda alami. YA KAAAANNN???!! *maksa*. Parahnya adalah jika obrolan dilakukan untuk tujuan tertentu dan dalam waktu yang terbatas, misalnya Anda berbincang dengan calon klien. Tentu nggak bijak ya, kalo Anda ujug-ujug minta permisi ke toilet dan ninggalin doi sendirian. Kalo dia ampe kenapa-kenapa gimanaaa? *salah fokus*
.
Caranya adalah tetap jalankan percakapan. Namun kali ini, persilahkan lawan bicara Anda ngomong lebih banyak. Salah satunya adalah dengan melemparkan pertanyaan yang bikin doi menjelaskan panjang lebar. Misalnya “Ini promo nya kayak apa yah mas, berapa lama berlakunya, terus jenis menunya apa aja?” kalau lagi ngobrol sama pengelola resto. Atau kalo sama bos yang lagi misuh-misuh soal jalanan, bisa pilih pertanyaan macamnya “emang tadi lewat mana aja pak? Macetnya dimana aja?”. Gimana kalo lagi dengerin temen yang lagi diselingkuhi pacarnya? Ajukan pertanyaan seperti “coba jelasin ciri-ciri selingkuhannya!”. Dijamin selain dia bakal nyerocos, akan ada api-api emosi membara di tatapan matanya *tsah.

Mengapa harus tetap ngobrol? Jadi begini penjelasan ilmiahnya ya adik-adik. Menurut saya, banyak ngomong dan berfikir bisa bikin perut makin mulas. Serius deh. Gak asik kan, Anda harus jaga intonasi supaya perut gak makin memaksa. Dengan diam dan mendengarkan, Anda bisa diam-diam sibuk mengatur nafas, sambil tetep eye contact dan manggut-manggut tanda menyimak. Padahal mah lagi nahan. Akhirnya, rasa mulas bisa berangsur mereda.

  1. Sok-sok tidur
Efek dari mulas bisa diprediksi. Perut sakit, konsentrasi terganggu dan uhm, agak berkeringat. Tapi gimana kalo perasaan itu hadir waktu Anda nggak bisa menjangkau toilet? Seringnya hal ini dirasakan saat lagi di perjalanan. Let’s say ada di tengah-tengah kemacetan, dalam taksi, atau lagi naik metro mini.

Jalan salah satunya adalah merem. Iya, merem. Soalnya, kondisinya kan Anda lagi puyeng nahan mules nih. Eh, mata dipaksa untuk ngeliat obyek-obyek bergerak di depan. Ujung-ujungnya, hal ini bikin rasa mulas makin menjadi.  Coba inget-inget, sama kayak kalo kita mual, liat benda bergerak konstan di depan bikin kita makin pengen jackpot. Coba merem atau sok-sok tidur. Oh ya, konon mengepalkan tangan atau menggenggam batu bisa bikin mulas hilang. Tapi cara yang ini nggak pernah saya praktekkan. Soalnya bukan apa-apa, ketahuan banget kayaknya lagi 'berjuang'. Hahaha.

Tips ini tentu bisa diaplikasikan Anda yang berperan sebagai penumpang. Ya masa siiih yang nyetir juga mau merem? Yang nyetir sebaiknya mengepalkan tangan aja yah. Oh ya, kalo naik mobilnya nebeng, lakukan langkah di poin 1. Abisnya, gak tau diri bener udah nebeng, gratis eh merem. Ngeri diturunin di polsek terdekat ya kan ceu.

  1. Kabur ke toilet
Iyalah, ini tindakan paling pas menyikapi mulas berlebihan! Ya teruuuus, kalo udah mules banget masih mau tanggung ‘resiko besar’? Ayo segera cari toilet terdekat, jangan ragu dan kebanyakan mikir. Luber di tengah-tengah aktivitas justru malah jadi aib seumur hidup. Toh biasanya aktivitas di toilet nggak bakal lama kalo mulas.

Contohnya nih, temen saya dari SD, inisialnya FH. Meski peristiwa ‘bocor di celana’ terjadi belasan tahun lalu, tapi image itu masih melekat sama dia. Contohnya ketika ketemu temen SD, akan ada celetukan begini Ooooo, ini FH yang dulu pernah b***k di celana kan yaaaaaaaa..”. Tentu nggak asik kalo akan ada omongan gini. “Pak Bramantyo, kenalkan ini Marketing Director kita, pak Fathur. Pak Fathur, kenalkan ini pak Bramantyo, Brand Manager dari PT. X. itu lho pak, yang tempo hari cepirit di kawinan anaknya pak General Manager”.

  1. Pssssttttt....
Ada di kerumunan, antrian, atau tempat yang hingar bingar? Ah, lakukan saja manuver kecil untuk bikin rasa mulas mereda. Caranya dengan mengurai angin-angin yang bergejolak dalam tubuh. Seorang temen saya bahkan mengistilahkan ini sebagai bubbly fart. Lagi antri Busway? Ada kereta lewat? Lagi jalan di trotoar? Asal nggak ketahuan dan dilakukan se-natural mungkin, boleh kok. Ah, saya sih yakin banyak banget orang yang hobi mengimplementasikan poin 4 ini. NGAKU LO SEMUAAA!! Intinya liat situasi. Tapi ya mohon suara dan aromanya diatur yah kakaaaaakkk!!!

  1. Pake minyak kayu putih
Langkah ini seringkali diambil mereka yang merasa mulas, dekat dengan toilet, namun kerjaan nggak bisa ditinggal. Gaya-gayaan ya. Caranya adalah dengan mengoleskan minyak kayu putih di bagian perut dan pinggang. Niscaya rasa mulas cepet reda. Tapi cara ini seringkali bikin kesel. Ya kok gak bersyukur banget sih, toilet ada, waktu ada, tapi males. Maunya apa coba???!!!!

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Nah, semoga tips-tips tersebut bermanfaat. Gimanapun juga, meski konotasinya ‘kotor’, namun gak bisa dipungkiri hal ini deket sama keseharian kita. Yah begitulah. For Your Info, tema tulisan ini datang dari temen saya. Kita iseng-iseng tukeran ide tulisan ringan, yang dipublikasikan di blog masing-masing, dan sepertinya akan ada tema-tema lain yang bakal kita tuker. Ciao!

07 Oktober, 2012

Dyah's Day!



Ihiwww! 5 Oktober lalu, one of my best deti*Food mates, Dyah Oktabriawatie ulang tahun yang ke 25. Lihat apa yang dia pegang? Yea, sebagai teman2 yang baik, manis dan grabag grubug, hanya 5 gorenganlah yang bisa kita siapkan untuk seremoni tiup lilin. Gak apa-apa ya cuuuy :)






Sebenernya, agak memalukan ya sebagai orang deti*Food, hanya ini yang kita kasih. hahaha. Ya gimana lagi, waktu mepet dan ini, dan itu... *alesan*. surprise asal-asalan kecil-kecilan itu dilakuin pas makan siang, di pantry sambil makan siang :))



But anyway, Happy Birthdayyy! Semoga semua yang terbaik selalu menyertai, dan cepet punya momongan :) :* !

24 April, 2012

Seru Terik Weekend Di Candi Prambanan - Ratu Boko!


This is such a special moment! Selama bertahun-tahun akrab, jalan-jalan paling jauh itu sebatas pergi ke Bogor! Makanya, nggak kebayang jalan-jalan ke Jogja (naik kereta Ekonomi pula) bisa kesampaian. Saya, Farid, Asmie, Kiki, Cydut dan Anggy (akhirnya!) bisa jalan-jalan bareng :))
Sabtu itu, kita naik motor sejauh 20km ke Candi Prambanan. Wuih, panas terik tapi seru!


Serius, panas! hehehe. Untungnya saya bawa si payung ungu BRI (*disebut loh*) yang pada akhirnya patah juga. Banyak penjaja sewa payung di sekitaran candi Prambanan, Rp.5000 per payung. Kita beli tiket paket candi Prambanan - candi Ratu Boko (Rp. 45.000). Nantinya kita diantar ke candi Ratu Boko naik mobil yang udah standby di dekat pintu masuk plus dapat sebotol air mineral dingin. Kitapun langsung ikut mobil ke Ratu Boko.

*lucunya, di Jogja ini kita malah ketemu orang-orang yang kita kenal di Jakarta/Bekasi. Ketemu rombongan temen SMP di Alun-Alun Selatan, temen kantornya temen di candi Ratu Boko, dan ketemu temen SMP, yang absennya selalu sebelahan sama saya! itu tuh, di foto atas dia paling kanan. What a coincidence!*

Oh ya, Dengan harga tiket lumayan mahal itu, kebersihan dan kenyamanannya memang jempolan banget. Tamannya bersih, tanpa sampah, tanpa tukang dagang wara-wiri, asri, well-managed, dan ini yang paling penting, toiletnya bersih! bahkan bukan hanya bersih, tapi kinclong dengan petugas toilet yang selalu siaga dan juga ramah! Penjual oleh-olehnya diletakkan di bagian pintu keluar, mereka nggak ganggu dan teratur. Asyiklah!


Ini dia gerbang candi Ratu Baka atau Ratu Boko. Letaknya sekitar 3km dari candi Prambanan, dengan melewati daerah pemukiman di Bokoharjo. Ratu Boko yang berarti "Raja Bangau" adalah ayah dari Loro Jonggrang. Karena terletak di ketinggian 200m di atas permukaan laut, jalan menuju candi ini menanjak berkelok, plus pengunjung juga harus naik tangga dulu sebelum mencapainya. 

Karena tinggi, asik juga nih sore-sore nunggu sunset di sini. Sayangnya, candi ini sudah tutup sore hari. Candi ini luasnya sekitar 25ha, dan terdiri dari candi, pendopo, batur paseban, hingga area kemah. Karena bagus, luas dan indah, banyak pasangan yang lagi foto pre-wedding disini! :)



Kawasan candi Ratu Boko ini asri dan bersih banget. Tanpa sampah, tanpa pedagang asongan, dan teratur. Cocok banget buat manjain mata, lupa sejenak sama kerjaan bla bla bla di Jakarta, dan disini sambil haha-hihi bareng temen, menikmati alamnya yang asri. Hampir sekitar 3 jam kita di sini, mengais-ngais air karena panas, dan menikmati angin yang semilir. wusss... wussss... ngantuk deh.




Lalu, apalagi kalo nggak poto-poto? hehehe... Saat kehausan, akhirnya kita nemu beberapa penjual indomie dan minuman di dekat batur paseban. Huoh, seperti ketemu oase! tanpa ba bi bu, kita langsung ambil minum, pesan kelapa muda, menghabiskan sepiring gorengan dan arem-arem juga pesan indomie. Kita duduk lesehan di tengah-tengah kompleks candi, beralas tikar dan ditemenin angin yang berhembus kencang. Asiiik! 

Dan lagi-lagi, karena geng *cieee, geng* kita ini agak ribet orang-orangnya, dari dulu kita selalu ngerencanain piknik. Hasilnya bisa ditebak, nggak jadi-jadi. Eh ini malah jadi piknik spontan, tanpa cang cing cong lagi, kita bisa nikmatin suasana a la piknik -bahkan lebih asik dari itu- bareng-bareng! :)


Sayangnya, pas pulang lagi ke candi Prambanan... malah hujan deras! untungnya payung sakti sewaan kita bawa kemana-mana. Akhirnya kita malah nggak jalan-jalan di kompleks candi Prambanan, cuma foto dan numpang pipis (tetep lho, walaupun pengunjungnya makin sore makin banyak, toiletnya tetep bersihhh!). 

Hmm, seru juga jalan-jalan di April ini. Semoga ada jalan-jalan lainnya bareng mereka! :)

15 Februari, 2012

23rd :)


Happy 23rd! Yea, 13 februari umur saya nambah. Jadi tambah tua. Menua. Makin matang. Mengkel. *apasih?*. Hari itu, seperti biasa saya ke kantor naik kereta lanjut Transjakarta. Di halte busway depan kantor, saya ketemu Ema yang keliatan kayak orang ribet dan buru-buru. Diajak ngomong eh doi malah sibuk what's app-an di henpon barunya. Dia bukan seorang caleg, bukan juga wanita berpacar, kok tumben sibuk banget ya?

Pas saya sampai di meja... eng ing eng, udah ada satu kotak besar hadiah dari Ema dan Dyah di atas meja. Rupanya Ema keliatan 'sibuk' karena dia panik, kita datengnya barengan. Padahal rencananya mereka mau bikin surprise *totuit!* *a la Cherrybelle* namun agak gagal. hehehe. Bahkan kartu ucapan baru dikeluarin dari kantong Gramedia dan baru dia tulis depan saya. "Pura-puranya elu nggak tau ya!", kata Ema.

Lanjut kerja... dan saya ngeliat satu kertas ucapan di bawah monitor. saya nanya Dyah,

Flo: Dyah, romantis banget sih pake tulisan ginian segala... cieee....
Dyah: Apaan ceu?
Flo: ini, kertas ucapan (sambil nunjukkin kertas kuning bertuliskan "happy bday Flo...")
Dyah: hah? bukan gue ceuuu!!! Gue ga segitunya kaliii... Dari gue sampe pagi-pagi tadi juga nggak ada
          yang kesini...
Flo: Ah becandaaa!!! trus siapa dong yang ngasih? Kapan naronya?

Dan hingga saat ini, belum jelas-jelas banget siapa yang nulis ucapan itu.

Anyway... i was so happy that day.... Nggak nyangka ternyata ada hadiah, ada (niatan untuk ngasih) surprise.... hadiahnya adalah sesuatu yang setiap harinya saya renggut dari mereka. Yea, cemilan. Mulai dari aneka ciki, keripik Padang, cokelat, sampai kopi jahe anget sari. catet tuh. hahaha.

Bahkan sepupu saya di UK sana sempat telfon dan ngucapin selamat ulang tahun. ternyata dia ingat :) Juga seorang teman baik yang kuliah di Semarang, telepon saya untuk bilang "DI HARI ULANG TAHUN LO INI GUE AKHIRNYA LULUS FLOOOOORRR!!!!". Dan ucapan dari temen-temen deket. uhui, seneng banget Alhamdulillah, banyak yang ngedoain... Hampir semuanya ngedoain agar cepet bertemu jodoh. amin YRA... :)

(bersama temen-temen Tefa... sayangnya 13 Februari tahun ini kita nggak bisa jalan bareng)

Am very grateful and blessed... untuk keluarga, teman, pekerjaan, dan semua yang saya punya. Alhamdulillah.... Kayaknya udah saatnya jadi lebih dewasa, jadi lebih meningkat ibadahnya, lebih wise tanpa (terlalu banyak) mengeluh, dan udah saatnya membuka hati. Ciyeeee.... hihihi :)


21 Juni, 2010

what is the best definition of best friend?

Hmm... sebenarnya jujur saja, aku bukan orang yang percaya dengan apa itu yang disebut dengan sahabat. Menurutku "cap" sahabat itu konteksnya menya menye, kaku, dan hmm, apa yaa, seperti membuatku "harus ini" dan "harus itu" sebagai seorang "sahabat". Aku lebih suka menyebutnya dengan "teman dekat". Itu bisa berarti teman yang intensitas ketemunya sering, bisa juga teman yang jarang ketemu tapi kita sering keep in touch dan lumayan tau bagaimana kesehariannya. But still, i don't get what a BEST FRIEND means. Best reasons for the BEST one.

Untuk pertanyaanku itu, Tuhan memberikanku jawabannya. Ia perkenalkan aku dengan apa itu yang namanya sahabat, lengkap dengan makna dalamnya. Makna itu ia titipkan dalam hubunganku dengan seorang teman terbaikku. Apa yang kurasakan sungguh jauh dan lebih dalam dari apa yang selama ini kupertanyakan, mengenai apa itu TEMAN. Teman yang benar benar dengan hati, bukan yang bertopeng ataupun dibuat buat. Seseorang yang membuatku berkelana jauh dan sama sama belajar tentang apa itu hati, juga tentang banyak hal yang rasanya sulit untuk menemukan teman membahas yang cocok. Seseorang yang tak pernah menertawakan, malah mendengarkan. Membagi pikiran dan pengalamannya agar dapat kuambil pelajaran dari situ.


Selain itu, arti yang kudapatkan adalah, ini bukan masalah apa yang bisa dia berikan untukku. Bukan tentang seberapa jauh kekerabatan itu. Bukan juga tentang seberapa kenal nya aku dengan dia. Ataupun seberapa seringnya kita bertemu. Tapi ini lebih pada "apalagi yang bisa kuberikan?". "Apa yang bisa kubantu?". "Apa yang bisa aku lakukan untuk kamu?". Aku belajar tentang apa itu ketulusan. Berbuat sesuatu tanpa harap pamrih. Tanpa embel embel apapun. Aku menganggapnya sahabat bukan karena apa yang bisa dia berikan untukku. Tapi karena rasanya aku ingin berbuat sesuatu, semampuku, untuknya.

Dan akupun makin percaya Allah selalu punya jawaban dan cara tersendiri dalam menyikapi berbagai pertanyaan umat-Nya. Alhamdulillah.





Dan Sahabatku Itu....

Merekam jejakmu memang tak habis lima puluh pita kaset.
Apalagi jejak kita yang panjang dan bercerita.
Bila diingat butuh beberapa malam, bahkan minggu, hanya untuk saling menertawakan.
.
Cerita cerita bodoh itu
Perutku selalu saja dibuat mulas dan aku menangis saking aku menikmati tawaku sendiri

Tawa yang sungguhannya hanya bisa kita nikmati berdua saja
Segalanya terasa ringan tanpa beban jadinya.
Apalagi jika aku sedang cengeng atau mulai panik dan cerewet. Ya kamu itu penawarnya!
Maafkan aku karna kadang aku semena mena, padahal kamu juga punya perasaan ya?
.

Kamu tau betapa kuatnya dadaku berdegup saat malam malam kita lewat tengah tengah kuburan.
Kita rasakan hal yang sama ketika kita hampir masuk kecebur kali!
Kamu tahu itu lucu ketika kita berteduh hujan di balik kandang komodo besar.
Atau ketika kamu disangka tembok saat planetarium lagi pekat pekatnya?
Juga ketika aku tendang kakimu ketika aku kesal. Hahaha maaf ya!
Waktu kita makan seafood pinggir jalan dan lupa kalau uang kita kurang.
Ketika kita jatuh dari motor karena unsur magis lagu Armada band.
.
Aduh!
.
Izinkan aku untuk tetap merekamnya di kepalaku ya.
Juga perkenankan aku untuk tetap merasakannya di hatiku.
Karena nanti jika kita bertemu lagi,
Entah besok, lusa, atau berapa tahun lagi,
Kita pasti akan tertawa lagi.


FF


           Note: Terima kasih Cruts! Terima kasih untuk semuamuamuanya!