Tampilkan postingan dengan label bikin bikin. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label bikin bikin. Tampilkan semua postingan

28 Februari, 2017

Menghias Kotak Mas Kawin atau Mahar Sendiri



Menghias Kotak Mas Kawin atau Mahar Sendiri

Rasanya gatel kalau soal bikin membikin, nggak sampai hati mau beli atau pakai pertolongan orang lain. Kan pingin bangeeet bisa bikin sendiri untuk hari istimewa sekali seumur hidup. Lagipula kalau beli, entah bentuknya terlalu mainstream, tidak sesuai kebutuhan (karena mas kawin saya simpel aja), tidak sesuai selera, dan kalaupun suka dan cocok yaaaaa harganya mahal untuk sekedar  pelengkap prosesi dan jadi wadah yang selanjutnya cuma disimpan. Hihihi. 

Iyes, seperti seserahanlamaran sebelumnya, saya membuat sendiri wadah dan hiasan untuk mas kawin. Mas kawin yang diberikan Afid adalah mukena dan cincin emas. Dalam Akad Nikah juga tidak ada seserahan, jadi praktis aja.

06 Juli, 2014

Bikin Selai Stroberi Sendiri, Simpel dan Murah!

Foto: Purple Foodie


Hello universe! Ini ceritanya kan eyke tante berkeponakan satu. Si bocil ini deket banget sama tantenya, dan si tante cukup tau lahh fase-fase pertumbuhannya. Ihiy, cihuy banget kan yah itung-itung kursus tidak berbayar dan praktek langsung ngurus anak sebelum punya sendiri. Naah, masuk umur 3 tahun, si ponakan susah banget makan buah. Ini nggak suka, itu nggak mau. Tapi si anak ini suka banget kalo makan roti pakai selai buah. Naaah, tercetuslah ide di benak saya. MARI KITA BIKIN SELAI SENDIRI! No pengawet, buahnya segar dan nggk rasa gula doang. 

Gimana, gimana caranya? Okehh, mari ikuti tante!



Bahan-bahan yang dipake ini semuanya nggak pake takaran yang baku. Ngikutin feeling aja, karena hati kan nggak pernah salah ya. Apalagi cinta. Ehhh....

Jadi bahannya kira-kira begini:

2 kemasan strawberry segar (waktu itu beli di Lembang, Rp 25.000/2 box)
1 buah lemon, diperas airnya
5sdm gula pasir
4sdt maizena, dilarutkan dengan air kurang lebih 5sdm


                                                                                                                                                                                               
Strawberrynya dicuci bersih, kemudian langsung dimasukkan ke blender dan dihaluskan bersama air setengah gelas. Langsungggg pindahin ke wajan bersih. Jangan lupa masukkan gula nya, aduk bersama di atas api kecil. Diaduk terus ya sis, jangan didiamkan terlalu lama, karena bisa-bisa ia berpaling ke gadis yang lain. eh.

Abis itu, apalagi? Masukin air lemonnya. Ini optional aja sih, menurut saya sih tambahan rasa kecut dari lemon bikin rasanya makin seger. Kalau udah mendidih, baru deh masukin maizena dan terus diaduk sampe airnya menyusut. Setelahnya, cusss matiin kompor dan didiamkan sampai dingin. Baru deh dipindahin ke wadah beling berpenutup rapat dan disimpan ke kulkas.

Foto: chrysalisherbs

Berhubung nggak pake macem-macem, selainya diusahakan nggak dipakai lebih dari seminggu yah bu-ibu. Oh iya, menurut saya rasanya endeus banget! Asem-asem strawberry plus jeruk, tapi ada rasa manis yang tipis. Enak banget buat dioles ke roti. Kalo buat keponakan, biasanya dia makan bareng potongan apel atau semangka. Jadi dipilih buah yang segar dan berair, terus dicolek ke selai. Jadi nggak bosen kan ya... Okeih, selamat mencoba!

14 Januari, 2014

Resep Indomie Enak Ngresep, Anti Ribet!


Masak Indomie? Ah standar, semua orang juga pasti bisa. Tinggal rebus air panas, masukkin mie, tunggu mie masak, tuang ke piring, masukin bumbu. Gitu doang, simpel, biasa aja.

Setuju sih. Tapi ada sedikit trik buat mie jadi lebih nendang rasanya. Kalo saya, indikatornya adalah papa saya yang termasuk picky eater. Soal makan Indomie yang mana dibatasi 2 minggu sekali, sayalah yang selalu diminta memasak. Diakui orang-orang rumah sih, racikannya beda, gituh. Lebih enak, wangi, sedep. *ihiyy*

Resepnya sama aja. Cuma mungkin step nya aja yang sedikit beda :) 


1. Siapkan bahan-bahan: 1 bungkus mie instan rebus, minyak 1sdm, 1 butir telur, 1 gelas air (kurang lebih 350cc)
2. Bahan lain: Irisan 2 siung bawang merah, 1 siung bawang putih, 2 cabai merah, 1 batang sawi


3, 4, 5. Panaskan minyak, tumis bawang merah, setelah layu masukkan bawang putih, kalau keduanya sudah mulai matang, masukkan irisan rawit. Jangan lama-lama, setelah rawit mulai layu, masukkan air. Dassshhh! Dapur langsung wangi. Tunggu hingga airnya hampir mendidih


6. Air hampir matang, masukkan telurnya. Diamkan dulu sekitar 4 menit sampai telurnya setengah matang.
7. Belah 4 mie, kemudian masukkan ke dalam wajan. Kemudian bumbu mie, serbuk cabai dan minyak bumbu (optional) sekaligus dimasukkan juga. Aduk sedikit agar bumbunya rata. Tambahkan sawi yang sudah dipotong. Masak sekitar 3 menit sampai mie nya lembut merata.

Jadi deh, Indomie rebus yang bumbunya ngresep dan wangi!


PS: Ini foto nya agak kurang, akibat dapur di rumah yang agak gelap karena dibuat saat mati lampu. Mohon pengertiannya ya, hahaha :)))

29 Oktober, 2010

alternatif re-use kertas sisa


Jumat malam mendayu ini saya ingin membagi pengalaman supranatural saya dalam mengakali kertas bekas. Entah berguna bagi kamu atau nggak, atau malah entah ada yg notice posting ini atau enggak, yang penting saya mau bagi-bagi cerita karna berhubung saya belum bisa bagi-bagi sembako. Jadi gini sodara, selama proses per-skripsian beberapa bulan lalu hingga akhirnya kelar segala urusan perkuliahan, saya punya banyak banget kertas sisa. Kalo diitung, Print buat cek penulisan tiga kali. soft cover buat sidang ada 5 rangkap. Skripsi saya tebelnya 120 halaman. Kalo untuk ke dosen, untunglah dosen pembimbing nggak masalah saya pake kertas lama yang bisa dipake lagi. Satu copy udah bertengger di rak buku-buku rumah, buat inventaris (cie..) sekaligus jadi bahan pamer ke anak saya nantinya. Yes, ibu lulus S1 loh nak!. Tapi bagaimana dengan sisa 7 rangkap skripsi itu, ya?! Saya nggak ikhlas kalo cuma jadi bungkus gorengan. cukup kertas ujian anak SMP aja deh, Jangan skripsi saya!

Dan saya akhirnya membuat.... BUKU TULIS! *standar ya*
Dilatar belakangi karena saya nggak nyaman nulis di kertas tipis. Jadi kertas 80gram itu berjodoh banget sama tulisan saya. Juga tujuan utama itu tadi, untuk naikin derajat kertas bekas.

.


Siapin alat dan bahan ya..!
- Kertas sisa yang belakangnya masih bersih
- Kertas buat ngakurin ujung ke ujung
- Cutter
- Penggaris
- Alas (bagusnya sih kaca, tapi saya pake koran aja dehh)


Juga siapin buat cover depan&belakang dengan ukuran yang sama. Bisa di customize dengan selera masa kini.


 






Kemudian, dengan bantuan cutter, penggaris dan kertas buat ngukur itu, mulai deh kertasnya di potong. Ini sih sok tau nya saya, saya ber-asumsi kalo mas-mas fotokopian belum tentu mau motong-motongin kertas ini. Jadi saya kerjain aja sendiri. Yaa walopun berantakan2 dikit sih.












Lalu meluncur lah saya ke tempat jilid. Tapi ada sedikit problematika, ternyata cover depan dan belakang yang udah saya buat dirumah ketebelan. Jadi nggak bisa masuk ke mesin pembolongnya itu. Akhirnya saya putuskan covernya dari karton biasa aja deh! walopun agak nggak ridho. Hihihi. Ini dia hasilnya, buku tulis yang akan saya pergunakan di pekerjaan baru... Yipppiieee!!!! :) 


Jilid di toko Resti Casablanca, walopun saya sering dilayani dengan kurang ramah, tapi herannya kok saya balik terus ya kesana? hehehe. Rincian biaya: Rp.7000 buat jilid, Rp.1000 buat karton, dan Rp.3000 buat laminating nya.





Selamat mencoba! Wassalamualaikum Wr Wb.


31 Juli, 2010

donatku.yipppie!

Di suatu siang yang cerah menuju sangat terik dan tidak ada kegiatan, aku iseng bikin donat. Resepnya hasil googling, karena nyari yang super gampang dan nggak ribet. Akhirnya, berjodohlah dengan resep ini. Gampang, murah, meriah, dan enak! Terbukti dari orangtuaku yang jarang memuji, mereka bilang ENAK! uhuuiii... girang seperti anak TK yang dibeliin pensil warna merk LUNA! (jamanku dulu sih merk ini trend banget. gak tau sekarang...).


Ini dia resepnya.


SIMPLE DOUGHNUT'S RECIPE

½ kg terigu
½ bks ragi instan 11 gram
200 cc air hangat (dicampurkan dengan ragi nya)
3 sdm mentega
4 sdm gula pasir
2 sdt garam
2 butir telur
3 sdm susu bubuk/susu kental


CARA MEMBUAT:

kocok telur. kemudian masukkan gula pasir, garam, susu, mentega, terigu. aduk rata. kemudian masukkan air ragi, uleni hingga kalis. diamkan dalam wadah yang tertutup selama 20 menit hingga mengembang (tutup aja pake serbet bersih...)
.
Setelah 20 menit, ambil adonan kira-kira 1 sdm, lalu bulatkan. kalau sudah selesai, seluruh adonan didiamkan lagi 20 menit, ditutup serbet lagi. oh ya, taruh bulatan2nya jangan terlalu rapat, karena akan mengembang lagi. jangan lupa wadahnya ditaburi terigu, supaya nggak lengket.
.
Setelah 20 menit kedua... mulai deh digoreng. sebelum masuk ke penggorengan dengan minyak panas dan banyak, buat lingkaran di tengah adonan dengan tangan supaya benar2 seperti bentuk donat (jangan dibuat setengah lingkaran, nanti disangka pastel).
.
goreng dan balik sesekali. kalau sudah kecoklatan, angkat, dan tunggu panasnya hilang. untuk pemanisnya, kalau saya sih cuma masukin gula halus setengah bungkus ke plastik bersih, masukkan donatnya, plastik ditutup, lalu dikocok-kocok. langsung bedakan deh donatnya.





Oh iya, berhubung ini baru percobaan (jadi beresiko tinggi menghadapi kegagalan, meski kadang kenyataan tidak sama dengan harapan *???*), aku cuma pake setengah resep. Jadi bahan diatas dibagi dua. Terigu 1/4 dan telur 1 butir. Tapi hasilnya lumayan banyak, sekitar 30 donat mini (emang daus doang yang mini?). Alhamdulillah tidak gagal (seperti percobaan2 dapur lainnya).


Sepuluh donat mini ini (diulang: emang daus doang yang mini?) juga menjadi teman nonton film  Sorcerer's Apprentice  bersama dua orang teman. Mereka bilang sih enak, semoga ini jujur dari dalam batin mereka. Semoga.