Tampilkan postingan dengan label Love Life. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Love Life. Tampilkan semua postingan

15 September, 2015

Pacaran sambil Jualan, Jualan sambil Pacaran



Saya dan Af adalah pengunjung setia Car Free Day. Misi nya sama: 30% olahraga, 20% jajan dan belanja, dan 50% ngobrol sambil jalan-jalan. Namanya juga anak muda kan tshay!

Sambil muter-muter di area CFD, biasanya saya memperhatikan banyak hal sambil sesekali komentar. Kalo kata jokes tahun 2013-an: komen mulu lu, kayak fesbuk! Kami suka merhatiin apapun yang kami lihat. Sambil beberapa kali saya bilang “jualan disini yuk… Masa kita jadi konsumen terus?”. Saya nanya tapi juga nggak bisa ngasih ide mau jualan apa. Sampai suatu hari…

17 Agustus, 2015

Ceritanya sih....



Sushi pesanan kami dibawah ekspektasi. Rasanya tak istimewa. Tapi obrolan tetap berjalan seru, antusiasme dan hati tetap merah jambu. Walaupun belakangan rasanya ujian lebih berat. Alhamdulillah selalu Allah beri kekuatan.

Ceritanya sih minggu ini anniversary, yang kesekian.

--
Dulu, saya pernah diberi nasihat oleh seorang teman kuliah. Pak Sonny namanya. Sudah menikah sekian belas tahun. “Temukanlah orang yang punya karakter kuat, Flo. Karakter itu akan dia bawa sampai kalian tua nanti,” katanya.
Saya sih dulu ho oh ho oh aja.
Sekarang saya paham maksudnya.
--

Mumpung ini hari kemerdekaan, sayapun whatsapp dia.
 “Aku abis daftar lomba panjat pinang nih. a.k.a memanjatkan doa supaya cepet dipinang”
Doi hanya membalas “huahahahahaha”. Udah gitu doang. Dasar ulet sagu.


foto bersama bapak camat

20 Oktober, 2014

Pertemuan dan Anak Tangga

Ada terlalu banyak alasan mengapa kita wajib bersyukur pada Sang Pencipta.  Termasuk adalah pertemuan-pertemuan. Salah satu yang paling wow, ihiy dan joss adalah pertemuan dengan Af.
.
Kami diperkenalkan melalui ‘jasa’ seorang teman yang mengenal kami berdua. Dari awal perkenalan, yang saya tahu Af adalah orang yang paling antusias mendengar cerita-cerita saya, dan sampai saat inipun masih tetap begitu. Af adalah orang paling kepo sejagad Bekasi raya. Dan kepo itu akhirnya menular, hingga berubah menjadi kita yang sama-sama mencari tahu. Hmm, tempe juga sih. Enak pake sambel. *Ih ih jayus ihhh*
.
Saat itu, kami sedang berdiri di atas anak tangga yang sama. Sedang menyelesaikan tugas akhir kuliah Pasca. Lebih rinci lagi, kami adalah 2 mahasiswa yang sedang resah-resahnya karena kepingin cepet lulus dan Tesis kelar.

Pada saat itu, kami juga sama-sama terjangkit tongpis. Kantong tipis. Typical mahasiswa yang satu bergantung pada tabungan hasil 2 tahun bekerja, dan satu lagi dari upaya jual beli hal-hal berbau hardware untuk meminimalisir ketergantungan akan transferan orang tua.

Secara pribadi, saat itu kita tidak punya daya berlebihan untuk menyenangkan satu sama lain secara materi. Namun ada hal lain yang berperan sebagai perekat, yaitu: saling memberi semangat.

Hingga akhirnya….. saya lulus terlebih dulu dari Universitas Indonesia. Tentunya lega dan bahagia. Otak yang kusut, jam tidur yang berantakan, kekhawatiran ini itu, dan berbagai rintangan akhirnya terlewati. Af tahu betul bagaimana jatuh bangun eh jatuh lagi dan kemudian bangun kembali- saya untuk menyelesaikannya. Kami melewati fase ini bersama-sama. Kemudian 2 bulan berselang… kabar bahagia itu datang juga. Af akhirnya lulus dari Institut Teknologi Bandung.
.

Di hari wisudanya, untuk pertama kali saya melihat Af tampil sangat rapi. Kemeja, celana bahan, sepatu kulit, kemudian jas dan dasi. Senyumnya tak putus-putus. Di hari wisudanya, Af seakan bilang: We made it! We made it! Kita sudah lulus!
.
Kami, khususnya saya begitu percaya jika pertemuan dan anak tangga adalah sesuatu yang berkorelasi. Pertemuan mengantarkan kita pada pijakan ke depan. Apabila deretan anak tangganya masih berupa semen, akan ada pertemuan dengan pihak lain yang membawa kita menambahkan keramik, cat tembok, serta lukisan maupun pegangan tangga yang lebih kokoh. Bisa berupa job offer yang lebih menarik, beasiswa sekolah lagi, peluang usaha yang menjanjikan, dan lainnya. Yang jelas kami berharap ‘pertemuan’ ini dapat terus membawa kebaikan. Sampai ke depan. Aamiin.

13 Desember, 2010

officially graduated!

Alhamdulillahirobbilalamin, akhirnya saya bener-bener lulus S1 Komunikasi Massa, setelah 4 tahun (pas!) kuliah, di usia 21 tahun. Rasanya seperti kentut yang akhirnya bisa berhembus sempurna, juga seperti ketika akhirnya bisa pipis setelah ber jam-jam ditahan. Oke, jelek banget emang perumpamaannya, tapi, kira-kira begitu deh lega nya. Kayak ada suara “AKHHH… Akhirnya keluar jugaaaa” (iye kan, pasti gitu kan kalo udah ditahan-tahan). Hehehehe. Keluar disini bukan karna saya gak suka sama masa-masa kuliahan, malah masa kuliah adalah masa menyenangkan karna kedewasaan dan mindset sedikit-sedikit tercetak, dimana ada ilmu pengetahuan yang dicampur pergaulan Jakarta plus bumbu percintaan luarbiasa (halah). Tapi akan jadi beban yang sangat beraaaat kalo aja saya nggak lulus tepat waktu, gw sih bisa aja santai, tapi gimane perasaan orang tua?! Gimanaaaa?! Udah kuliah ga perlu mikir biaya, eh kuliahnya ugal-ugalan macem angkot, berasa anak yang nggak berbakti :( tapi Alhamdulillah kelar juga. Terima kasih ya Allah.
 

Persiapan buat hari H wisuda, di Hotel Mulia hari kamis tanggal 9 Desember 2010, agak-agak minim dan sradak sruduk baik dari baju sampe mental. Baju, karna walaupun baju wisuda udah disiapin dari jauh-jauh hari, tapi bodohnya saya lupa nyobain itu baju, sampe akhirnya dua hari sebelum hari H baru dicoba dan eng ing eng kekecilan. Plus kain yang dijahit, saya serahin modelnya ke si mama, dan dia memutuskan untuk jahit kayak model yang dia liat di majalah kebaya-kebayaan itu. Tapi ternyata pas jadi, saya nggak nyaman. Huhuhu… Hari rabu masuk kerja, saya kepikiraaaan terus, gimana ya itu rok, kalo saya pake rok yang lain, itu kan menyinggung nyokap pastinya, tapi kalo tetep saya pake, sayanya nggak nyaman. Akhirnya pulang kerja sampe rumah, saya rombak diem-diem. Hehehe. Dengan bakat minim jahit tangan, akhirnya itu rok nggak kegedean lagi. Pheww :D

Saya yang nggak biasa dandan tebel macem artis-artis inpotemen menyerahkan wajah dan kerudungan ke ibu-ibu rias. Terserah deh bu, mau di dandanin gimana, dikerudungin gimana, pokoknya saya harus mirip Syahrini! *ealah*. Jam setengah 1 saya udah resah banget karna orang tua belom sampe juga di salon rias. Perginya molor sampe jam setengah 2, padahal kan acara jam 3 dan satu jam sebelumnya harus udah sampe di lokasi. Jalanan machettttt, saya udah ga tenang, duduk udah pindah berbagai posisi, dan bokap yang suka nggak sabaran karena abis macet, masuk ke hotel nya antri panjang, jadi nggak sabarannya kumat. Saya agak males nih kalo udah begini. Dari yang deg-degan, jadi ditambah sedikit bete juga…

 Sampe di Lobby, saya dibantu nyokap langsung pake toga. Saya jadi mikir, ngapain juga sibuk-sibuk ngurusin pake kebaya apa, toh selama acara kan pake toga dan cuma bawah kainnya yang keliatan dikit. Hahaha. Mau atasannya pake kaos kek, pake taplak meja kek, lap dapur kek, gak bakal ada yang notice karna kita semua sama-sama pake toga. Punya saya ukuran Xtra Small, tapi tetep guedeeee benerrr. Kakak saya yang hamil tua pasti masih kelonggaran deh pake tuh baju.

Selama acara, satu moment yang bikin persediaan air mata saya dengan borosnya keluar. Waktu ibu Prita speech, dan bilang begini, “untuk menyekolahkan kalian, orang tua kalian berusaha dengan giat mencari nafkah agar kalian bisa kuliah dengan nyaman. Mereka berangkat lebih pagi, dan pulang lebih malam, demi meraih rezeki lebih banyak untuk menyekolahkan kalian, agar memiliki masa depan yang lebih cerah. Tekadnya memberikan yang terbaik bagi kalian, telah kalian jawab hari ini dengan kata kelulusan. Sekarang, berdirilah, lambaikanlah tangan pada orang tua kalian dan katakana bahwa kalian mencintai mereka”. Yea. Nangis dah saya. Padahal kiri kanan saya gak nangis. Kalo orang boros duit, saya mah boros air mata. Kelilipan sabun cuci muka aja bikin saya nangis ga berenti (iyelah). Tapi emang sih, omongan tentang keluarga, khususnya orang tua, yang selalu aja bikin saya gak kuat nahan nangis. Saya ngerasa banyak dosa dan salah, sementara saya gak bisa tebus kesalahan itu semuanya. Gak akan sanggup malah. Kayak berasa “Ya Allah terima kasih engkau titipkan aku pada kedua orang tuaku ini. Mereka dapat membesarkan, menyayangi, menafkahi, dan melindungi saya sekaligus, sampai saya sebesar ini. Saya merasa sangat beruntung, ketika saya lihat kebawah dan melihat banyak orang yang tidak seberuntung saya”.

Emang ya, satu malam wisuda itu rasanya tumpah gitu, kayak kuah baso. Ke orang tua yang bangga karena lulus, tapi kepikiran juga “gileeee, gue bener-bener harus mandiri sekarang”. Apalagi nyokap yang mulai nyindir-nyindir kalo dia pengen punya mantu lagi. “kerja udah, lulus udah, kapan nih mama mantu lagi?”. Haiyah si mama, sama-sama berdoa ajah dah kita yahh. Saya ketemu lagi sama temen-temen yang udah lama gak ketemu. Ngakak lagi sama si Jong, temen tebengan selama 2 tahun kuliah. Susah sedih kesel sama-sama, dari ujan-ujanan, ga punya duit sampe hampir mati kecelakaan di fly over saharjo juga udah pernah dirasain bareng. Ketemu lagi sama geng bimbingan skripsi, Julie, Fany, Ajeng. Kayaknya baru kemaren kita mumet sama-sama karena adaaaa aja halangan pas bikin skripsi.
  
Pas di parkiran lagi-lagi bokap nggak sabaran, bawaannya sradak sruduk aja. Saya dan nyokap yang nggak asing lagi dengan sifat itu jadi ngobrol berduaan deh. Sampe akhirnya saya ceramahin papa saya. “coba bayangin, ada lebih dari 700 orang yang diwisuda. Satu orang minimal bawa dua orang. Kebayang kan gimana crowded nya parkiran dan ruangan? Jadi santai laaaah…”. Kadang saya jadi kurang santai kalo pergi sama bokap. Hehe. Map ya kap!.

Legaaaaaa rasanya udah lulus S1, dan berharap keinginan dan impian lainnya bisa terwujud. Karir oke+barokah+nyaman, lanjut sekolah lagi kalo ada umur+kesempatan+biaya, keluarga bahagia dan sehat selalu, nikah dan jadi keluarga yang harmonis+barokah+bahagia+keturunan yang baik-baik. Amiiin. Terima kasih ya Allah, dan berikanlah hamba kesempatan untuk membahagiakan dan setidaknya membalas sepersekian persen kebaikan orang tua, karna tak akan sanggup membalas semuanya. Amiiin :)


30 Januari, 2010

dear you, yes you =)

(umm, this posting is about ex-boyfriend. It’s kinda crucial and sensitive, but I don’t know, I just want to write it =D )


Dear you.

You know, I want to be honest to you. Really, this is the truth. I want to say thank you. THANK YOU VERY MUCH. Thank you for leaving me several times ago. Thank you for opened my eyes. Thank you to guide me to believe that god create problem for something’s good. Thank you to makes me sure that there’s a light behind the dark.

Thank you to gain my brave. Remember when I am so scared at the time you shout on me in front of people, and the distance was quite near with my parent. You know that is one of the silliest things that you've done, and at that time I forgive you, but you never change. And now I am learning how to say NO. How to arguing. How to be an owner of every single inch of my self, and no one can take my self-regard from me.

Thank you to bring me into the reality. I am too tired with thousand reasons that you gave to me for every single thing without an actual act. Now I know what I have to do. Loving someone with all of my heart but still with an opened eyes =)

Thank you to get a chance to meet a super complicated people like you and trying hard to stay longer.

And the last…
Thank you for leaving me.  For makes me realize that maybe you're not the right person that god gave to me. For makes me getting closer with the right one (although i still don't know who). For makes me evaluate my self and learn from the past. Please do not trying to going back or give your apologize anymore. please do not create stories anymore. I am already forgiving you with all of my heart. But after all of these scenes, I know that I have learned many things from you. 

I hope Allah always protect you and your lovable mom. Meet you with someone right and the best for you and your mom. May god always guide you and always be with you =)


THANK YOU VERY MUCH!

 =)