12 Juli, 2017

Liburan di BSD: Makan Sushi di AEON Mall yang Enak dan Murah

Liburan di BSD: Makan Sushi di AEON Mall yang Enak dan Murah



Memilih destinasi jalan-jalan hemat di BSD bukan perkara sulit. Tujuannya langsung ke dua lokasi heitz yang belum pernah saya dan suami datangi, yaitu IKEA dan AEON Mall. Setelah siang hari kulineran sambil hayal-hayal babu di IKEA, malamnya kami berburu makanan Jepang di IKEA yang terkenal murah, banyak dan enak! Uuuh ga sabar banget!



3 hari sebelum jalan-jalan ke BSD, saya, suami dan adik ipar sempat mampir ke salah satu gerai sushi di Bekasi, yaitu ****ban Sushi. Seperti biasa, tiap kali ke sini saya misuh-misuh karena pelayanannya standar banget, rasanya lebih standar lagi, dan harganya kemahalan. Even wasabi nya aja saya cela karena nggak berasa di mulut. Tapi nggak apa-apa, hasrat nyushi ini akan saya lampiaskan di AEON, huh! *zoom in zoom out* 




Petang itu kami mengejar shuttle car dari Hotel Santika Premiere BSD ke AEON Mall jam 18.00. Kalau naik kendaraan umum, bisa naik Patas AC, Agra Mas tujuan BSD ataupun KRL tujuan Rawa Buntu/Serpong dan paling enak sih langsung dilanjut Taksi Online dengan tarif kurang lebih Rp 22.000.



Sampai di AEON, saya dan Afid langsung jalan ke Sakura Illumination Park di bagian depan AEON Mall. Iiiih lucu! Lampu-lampu mungil menghampar bagaikan taman bunga sakura, dengan dominan warna ungu dan putih. Karena masih suasana libur Lebaran, area illumination park ini rame bangeeet… Semua orang sibuk selfie sendiri. Oh cencu sajaa kami juga ikutan :D


Beres foto-foto, kami masuk mall. Tak sengaja lewat depan rumahmu kami masuk dari pintu yang langsung mengarah ke supermarket. Daaaan langsung kopi darat sama deretan sushi berbagai jenis! Sebetulnya kepingin ambil sushi satuan, tapi antrinya panjang bener deh ah kayak mau bikin e-ktp. Afid menyarankan saya untuk langsung saja ambil yang paketan, antriannya lebih pendek. 



Saya mengambil sushi set seharga Rp 58.000 dengan isi sekitar 17 item. Tujuh belas! Beda dikit ama umur aku kan! *digaplok sendal crocs kw*. Sambil mengantri, saya juga mengambil Salmon Fry Roll seharga Rp 40.000 isi 8 potong. Tak lupa beli dua sumpit (satuan Rp 500) dan kecap asin (satuannya Rp 700), juga bubuk Boncabe (Rp 1.500) dan saus belibis (Rp 1.000).


 


Sushi beres, ternyata suamikuh mengidamkan tempura. Sebagai penyuka gorengan garis keras, Afid emang ga bisa kalem kalo ada gorengan. Dibeliin bala-bala gopean aja hepi, apalagi dikasih kakiage (Rp 10.000) alias bakwan ala Jepang! Doi juga nyomot tempura udang (Rp 9.000) yang lalu menginspirasi saya bikin udang tempura juga di rumah. Ya biar abang ga banyak jajan, kan di pasar 20 rebu udah dapet udang seperapat *dih istrinya pelit banget wkwkwk*

 
 


Apalagiii? Ternyata okonomiyaki juga menggoda. Meskipun akhirnya saya nggak terlalu sreg sama isinya yang kol semua. Takoyaki sih asik banget, liat bikinnya juga jadi hiburan tersendiri. Tapi antrinya ituloh bikin aku seperti personil girlband Seven Icon: gak gak gak gak kuat!




Konsep open kitchen di supermarket AEON bikin ‘wisata’ kita jadi lebih seru. Apalagi buat saya yang seneng banget melihat proses pembuatan makanan di area masak yang modern. Rasanya semacam memberi asupan buat khayalan saya yang kepingin banget kerja di restoran (tapi belum kesampean, dulu mentok-mentok jadi wartawan kuliner dan sekarang berkutat kerja kantoran hahaha lah jadi curhat XD ).



Hmm, kami tidak menemukan meja makan di area supermarket karena udah padet banget! Lalu Afid mengajak saya untuk segera ke Ramen Village ajah di lantai atas untuk makan di Ramen Seirock. Lha kemudian saya bingung. Ini sushi dan tempura segini banyak kapan dimakannyaaaa? Bukannya buat sekarang?


Ternyata ada hal yang tidak disadari olehnya…. Bahwa sushi itu gak boleh dibesokin. Dan pemahaman suwami, sushinya buat dibawa pulang (besok) aja, jadi kita makan malamnya ramen. Uhuk, akuh mau ketawa ngakak tapi takut nggak dikasih transferan bulanan… Jadi dengan welas asih saya menjelaskan kalau sushi yang kita beli kebanyakan adalah mentah, dan harus segera dimakan karena takut ada bakteri dan sejenisnya. Dan kemudian Joshua Suherman pun mengerti, “Hoooo…”, gumamnya.




Jadilah kami makan di kursi Food Culture (foodcourt) atas. Sushinya enak sekaliii… Gurih pas, ngeunah, ngenyangin, mantep deh di hati perut adek. Wasabinya pedas sesuai harapan, dan paduan dengan bubuk boncabe dan soy sauce nya bikin tambah enak. Perutku (dan dompet suami) happy sekaliii dengan sushi enak dan terjangkau ini. Tempura dan kakiage juga enak, renyah ringan dan masih terjejak manis alami dari aneka sayuran. Perut kami kenyaaang dan bahagia. Ini kenyang versi saya lho, dimana sudah bener-bener nggak kepingin makan apa-apa lagi. Berarti ya beneran kenyang pol, dan ini sesuatu yang langka (Baca: nolak dijajanin).


Oh ya, kami nggak punya minum! Iyasiiih kebersamaan kita memang mampu melepas dahaga kerinduan, tapi gak bisa ngilangin haus kan bro! Malam itu Food Culture sedang ramaiii sekali dan apapun menjadi antri. Sebel deh. Apalagi harus antri dulu untuk deposit kartu/saldo. 



Insting emak-emak saya menyeruak ketika melewati Wingstop. Bisa bayar langsung nggak pake kartu, daaaaaan soft drink nya free refill! Jadilah saya membeli satu gelas minuman ukuran besar (Rp 20.000) dan info ke mbak-mbaknya jika saya duduk di area foodcourt. Total 3 kali bolak balik refill dan isi ulang terakhir ditenteng buat dibawa pulang. Kadang kalau menemukan penghematan seperti ini aku merasa bangga dan sholihah :’))

 
Kebahagiaan saat mampir ke AEON Mall BSD membuat saya beruntung bisa menjadi warga Bekasi. Lho kok bisa? Aduh kakak, kalo rumahnya deket sana, bisa sedih suami saya diajak jajan mulu, sementara kita sedang menabung untuk bisa membeli rumah cluster seluas ratusan meter, membeli city car idaman dan juga mengumrohkan keluarga besar beserta city tour ke Turki. Aamiin ya Allah! *lha jadi berdoa X))


Tidak ada komentar: