14 Juli, 2014

Ngubek UI: Fakta Seru Tentang Perpustakaan Pusat Universitas Indonesia

Hola universe! Ceritanya postingan ini dibuat untuk mengabadikan salah satu tempat di Universitas Indonesia Depok yang paling sering saya datengin 6 bulan belakangan. Semenjak ngerjain tesis dan resign dari kerjaan, perpus UI emang jadi spot andalan buat mengurai kegalauan *tsah. Sampe akhirnya, Juni 2014 dinyatakan lulus, Alhamdulillah.

Walopun judulnya perpus UI, tapi nggak semua mahasiswa UI pernah atau kenal perpus ini lho. Beberapa teman bahkan ada yang belum pernah nginjek perpus UI, dan baru tahu di akhir-akhir perkuliahan karena ada surat yang harus diurus. Maklum, kampus kita di Salemba, dan perpus pusatnya ada di Depok.

Foto: http://kajianeropa.pps.ui.ac.id/

Ohya, tulisan ini berasal dari sudut pandang eike loh ya. Beklaahhh, mari kita mulai fakta-faktanya:

1. Perpus pusat UI masuk ke dalam salah satu gedung perpustakaan di dunia! Luasnya 2,5 hektar dan punya total 7 lantai. Buku nya mencapai 5 juta buku, dan jumlah ini masih akan terus nambah. Daya tampungnya sekitar 20.000 pengunjung/hari

2. Perpustakaan ini mengusung filosofi Crystal of Knowledge, dan dibangun dengan konsep green campus. Bentuk bangunannya berorientasi pada pemanfatan lahan hijau sebagai penopang kokoh di sekeliling gedung. Sistem pendinginnya menggunakan water cooled chiller yang ramah lingkungan dan anti ozone

3. Fasilitasnya lumayan lengkap. Indomaret, Starbucks, bank BNI, toko buku, tour&travel, kantor pos, aneka restoran, semua ada. Toilet juga tersedia di tiap-tiap lantainya (berdasarkan pengalaman, cuma beberapa aja yang ada sabun nya dan nggak ada tisu). Minusnya: fasilitas Mushola nya memble abis. Gedung sebesar dan se-megah itu cuma punya 1 ruangan sholat sekitar 7x7 meter  yang pengap dan lembab, dan khusus perempuan aja!

4. Perpustakaan terbuka buat mahasiswa dan pengunjung non UI. Buat pengunjung diluar lingkungan UI, bisa daftar di loket khusus dan bayar Rp 5.000. Hanya bisa baca/fotokopi di tempat, nggak bisa pinjam dan dibawa pulang. Analisa lapangan: asal pede dan nggak terlihat sebagai nubie, sebenernya masuk ya masuk aja, nggak usah daftar juga nggak keliatan. Hehehe. *tips tidak patut diikuti*

pintu masuk perpustakan

5. Kalo berniat masuk ke ruang baca/koleksi buku, pengunjung nggak boleh bawa tas dan harus menitipkannya di locker. Nahh, petugas lockernya ini kalo diperhatiin mirip banget sama Mongol, Stand Up Comedian asal Manado itu! Bapaknya ramah dan baiiik….

6. Sinyal hempon di sini kurang joss. Apalagi WiFi nya yang tipis dan nggak bisa diandelin.

7. Pastikan batre gadget aman dan penuh sebelum ke sini. Kenapa? Karena sinyal yang kurang baik akan memakan daya baterai. Selain itu, di ruang koleksi buku/karya ilmiah/jurnal, SUSAH BANGET NEMU COLOKAN LISTRIK! Jadi tips saya, kalo mau stay di ruang koleksi buku dan batre laptop nggak penuh, carilah colokan listrik dulu sebelum nyari buku! Biasanya ada di beberapa tembok dan tiang. Ada juga di belakang-belakang sofa. Ahahahha, apal yaaa.

8. Pilihan area duduknya banyak. Ada ruang baca yang tenang dan dilengkapi colokan listrik di seberang ruang koleksi buku. Jadi bisa buku-bukunya dipinjam dulu, kemudian dibawa ke ruang baca. Ada juga ruang diskusi yang lebih terbuka. Lokasinya ada di ujung tengah, antara ruang baca dan ruang koleksi. Colokan tersedia banyak, duduknya bisa rame-rame dan boleh berisik. Jangan kaget kalo tiba-tiba sederetan meja udah dibooking sama sekelompok mahasiswa yang maen Country Strike ataupun gerombolan cewek-cewek gosip haha hihi dengan hamparan makanan di meja.

Tampilan ruang belajar. Tersedia di lantai 2,3 dan 4

Perpustakaan lantai 2 



9. Koleksi bukunya cihuy-cihuy banget! Buku yang baru dirilis, sampe buku yang udah sepuh, kertasnya lembab dan bentuknya unik juga ada! Hampir semua tema tersedia.

10. Hemat waktu dengan mencari tahu lebih dulu buku-buku yang pengen dipinjem. Tinggal buka www.lib.ui.ac.id, semua buku yang dicari bisa dilihat ketersediaannya, dan bisa langsung dicatat nomor panggilnya. Jadi begitu sampe perpus udah tahu, buku nomer berapa aja yang dicari.

11. Harus teliti saat nyari buku. Pengunjung perpus seringkali naro koleksi buku secara asal, nggak berdasarkan nomer urut. Nah, akibatnya, letak buku jadi nggak urut dan jadi sulit dicari. Ini karena pengunjung diminta untuk kembaliin buku-buku yang diambil sendiri. Misalnya satu mahasiswa ambil 6 buku dari rak berbeda. Apa iya dia bener-bener mau kembaliin buku di tempat persisnya? Nah, gimana kalo hal yang sama juga dilakukan oleh, hmm, taruhlah 30% dari total pengunjung?

12. Ada tukang fotokopi di lantai 2 dan 3. Saya pernah mau fotokopi tesis di lantai 3 karna baterai gadget abis (biasanya sih difoto). Per lembarnya berapa, sodara? Rp 1000 aja gituh. *bangkrut

13. Lagu-lagu daerah diputer di sini. Sekitar 30 menit menjelang waktu tutup, lagu-lagu tradisional bakal mengalun merdu. Ini keren, lho!

14. Mayoritas pengunjung perpus pusat UI bakal mampir dulu buat duduk-duduk di pinggir danau di depannya. Tentu sambil foto-foto. Fotonya foto selfie. IHIY!

........dan seabreg foto-foto eike di depan perpus lainnya :))

15. To be continued…. *pasti bakal nambah seus. Yang mau nambahin, sok! :)))

08 Juli, 2014

Lihat-lihat Hewan Di Kebun Binatang Bandung


Jadi ceritanya di suatu Rabu, saya random aja ke Bandung. Jam 8 teng, sampailah di kota kembang dan janjian sama Af. Mau ngapain hari ini? Hmm, nggak tau. Hahaha. Namanya juga random. Kita langsung cabut ke warung nasi kuning. Kan kasian yah jalan sama orang yang belom sarapan, bisa-bisa blon apa-apa udah gigitin kaki. Sambil jalan kaki, tiba-tiba saya spontan aja ngomong. “Ke bonbin yuk! Mau ga?”. Dan akhirnya, jadilah kita jalan kaki ke Kebun Binatang Bandung, setelah sebelumnya beli jajanan di warung. Jadi walopun sebelahan sama kampus dan deket kostan, Af belom pernah kesitu. Ih gak gaul banget kan yah dia. Saya aja pernah kesana sama keluarga



Kayak yang pernah saya ceritain di postingan sebelumnya, Kebon Binatang Bandung ini suasananya kurang nyaman. Keamanannya hewan dan kandangnya dipertanyakan, apalagi banyak hewan buas di sini. Kebersihannya juga, ampun deh. Tapi berhubung eike anaknya kepo dan Af suka banget sama hewan-hewan, jadi kita justru enjoy-enjoy aja shay. Lumayan rame juga, karena anak sekolah udah liburan dan menjelang puasa. Harga tiketnya sama kayak weekend, Rp 20.000. 







.
Salahkan Af kenapa dia mau pergi sama cewek kepo tapi penakut, tidak logis dan berisik. Begitu masuk, kita langsung ke kandang buaya, yang memberikan efek ngeri kayak nonton suster keramas. Kandang buaya nya nggak gede, jelek dan bau, tapi buaya nya ngampar. iya, NGAMPAR ampe pada tumpuk-tumpukan! dan wow nya lagi, itu buaya jaraknya cuma sekitar 2 meter dan setengah bagian kandangnya dibatasi tembok, setengahnya lagi dibatasi kawat yang tingginya 1,5 meter. Buaya nya tampak bete dan tidak bergairah, dengan perut yang rata-rata lebar kayak abis makan bocah. Eneng pun mengeluarkan statement tidak bermutu seperti "Yaampun buayanya gede banget, obesitas dia". "Buaya nya abis makan manusia kali ya itu?". "Buayanya sambil diem jangan-jangan ngincer kita?!".



Abis liat buaya, kita geser liat-liat ular. Ini yang paling bikin eike males, dan sebaliknya, si Af antusias bener. “Nanti aku mau piara yang begini aaah”, sambil nunjuk uler warna ijo, apalah itu namanya, uler kadut mungkin. Uler-uler di sini gede-gede banget, kayaknya baru pada makan kenyang di Hanamasa. Sayangnya, kandang ular nya nggak terlalu dirawat. Display nya juga bukan kaca, sejenis fiber mungkin. Jadi agak buram dan tampak kusam. Yang lucu, banyak banget ular yang abis ganti kulit. Lucu yaaaa.... Maklum, eneng baru liat langsung kulit ular beneran. Hihi.




Setelah itu yaa liat-liat kandang banteng, gajah, kura-kura, badak, monyet, babi, rusa, dan lainnya. Aseli, ini tempat sepertinya kurang berperikebinatangan. Raut muka hewannya sedih-sedih, lemes pula! Kalo aja mereka punya Twitter, pasti udah twitwar sama owner nya tuh. Nggak ada monyet yang gelantungan dari dahan satu ke dahan lain. Hewannya pada pasif-pasif banget. Kasian deh jadinya. Katanya sih karena bonbin ini dikelola swasta, jadi agak kewalahan dalam pengelolaannya. Tapi hmmm, jadi iba ngeliat hewannya.

Naaah, yang paling menyenangkan itu pas ke kandang burung! Burung hantu, burung garuda, burung beo, sampe burung merak yang cantik banget itu ada! Burung meraknya cantiiiikkk banget, helai bulu nya kayak kain yang dikasih payet dan mote, warnanya juga baguuuus banget. Dan yang paling cihuy adalah pas si burung merak melebarkan sayapnya. Subhanallah, kereeenn!




3 jam muter-muter bonbin, akhirnya kita laper juga. Kita langsung rencana jalan kaki ke Ciwalk, yaaah estimasi eneng sih sekitar beberapa ratus meter aja yahh gak terlalu jauh lewat gang belakang bonbin. Eeeeh pas lagi jalan kaki di gang persis di belakang bonbin, ada tukang nasi/mie goreng yang sederhana banget tempatnya, tapi kok kayaknya menggoda yah. Wuhooowwww ternyata mie goreng dan nasi gorengnya endeusss banget! Yang juara lagi, si bapak masaknya selaw gak berisik, tau-tau jadi ajah. Emangnya saya, masak sih bisa, tapi berisik hahaha. Nasi goreng dan mie goreng yang enak banget ituh harganya anak kost sekaliii, Rp 14.000 ajah berdua! 

Hmm, pada akhirnya, seneng itu bukan (hanya) karena jauh dan kerennya destinasi. Tapi juga karena kita mau menikmati, mau explore yang deket dan tampak kurang 'kelas', juga tentu karena faktor pergi sama siapa nya! hihihi. Kan kurang sedep gimana gitu kalo kita bisa deskripsiin tempat yang jauuuh, tapi begitu ditanya soal lokasi yang deket malah hanya dijawab dengan "katanya sih gini gini gini, tapi nggak tau juga, belom pernah kesana". Just my thought, anyway. Okaihh, selamat jalan-jalan unyu!

06 Juli, 2014

Bikin Selai Stroberi Sendiri, Simpel dan Murah!

Foto: Purple Foodie


Hello universe! Ini ceritanya kan eyke tante berkeponakan satu. Si bocil ini deket banget sama tantenya, dan si tante cukup tau lahh fase-fase pertumbuhannya. Ihiy, cihuy banget kan yah itung-itung kursus tidak berbayar dan praktek langsung ngurus anak sebelum punya sendiri. Naah, masuk umur 3 tahun, si ponakan susah banget makan buah. Ini nggak suka, itu nggak mau. Tapi si anak ini suka banget kalo makan roti pakai selai buah. Naaah, tercetuslah ide di benak saya. MARI KITA BIKIN SELAI SENDIRI! No pengawet, buahnya segar dan nggk rasa gula doang. 

Gimana, gimana caranya? Okehh, mari ikuti tante!



Bahan-bahan yang dipake ini semuanya nggak pake takaran yang baku. Ngikutin feeling aja, karena hati kan nggak pernah salah ya. Apalagi cinta. Ehhh....

Jadi bahannya kira-kira begini:

2 kemasan strawberry segar (waktu itu beli di Lembang, Rp 25.000/2 box)
1 buah lemon, diperas airnya
5sdm gula pasir
4sdt maizena, dilarutkan dengan air kurang lebih 5sdm


                                                                                                                                                                                               
Strawberrynya dicuci bersih, kemudian langsung dimasukkan ke blender dan dihaluskan bersama air setengah gelas. Langsungggg pindahin ke wajan bersih. Jangan lupa masukkan gula nya, aduk bersama di atas api kecil. Diaduk terus ya sis, jangan didiamkan terlalu lama, karena bisa-bisa ia berpaling ke gadis yang lain. eh.

Abis itu, apalagi? Masukin air lemonnya. Ini optional aja sih, menurut saya sih tambahan rasa kecut dari lemon bikin rasanya makin seger. Kalau udah mendidih, baru deh masukin maizena dan terus diaduk sampe airnya menyusut. Setelahnya, cusss matiin kompor dan didiamkan sampai dingin. Baru deh dipindahin ke wadah beling berpenutup rapat dan disimpan ke kulkas.

Foto: chrysalisherbs

Berhubung nggak pake macem-macem, selainya diusahakan nggak dipakai lebih dari seminggu yah bu-ibu. Oh iya, menurut saya rasanya endeus banget! Asem-asem strawberry plus jeruk, tapi ada rasa manis yang tipis. Enak banget buat dioles ke roti. Kalo buat keponakan, biasanya dia makan bareng potongan apel atau semangka. Jadi dipilih buah yang segar dan berair, terus dicolek ke selai. Jadi nggak bosen kan ya... Okeih, selamat mencoba!