02 Mei, 2014

Trip Sehari ke Sukabumi, dari Selabintana ke Mochi Kaswari (Part 2)


      Hokei, jadi cerita saya soal Sukabumi  berlanjut ke tempat oleh-oleh. Iyess, apalagi kalo bukan mochi! Buah tangan paling heitz se-Sukabumi ini bisa didapat di jalan Bhayangkara, tepatnya di Gang Kaswari. Kalau dari arah Selabintana, bisa langsung naik angkot merah, dan minta diturunkan di pertigaan RSUD Syamsudin dengan ongkos Rp 3.000/orang kemudian dilanjut naik angkot putih. Karena nggak tahu, kami langsung naik angkot putih yang ngetem. Eh ternyataaaa…. Tempatnya gak sampe 1 km, 700 meter doang kayaknya! Tau gitu kan kita jalan kaki aja ya sobh gausah lalaguan naek angkot! *iya, anaknya emang doyan banget jalan kaki *elus-elus betis 



        Karena sering beli mochi Taiwan di food truck supermarket yang satuannya lima rebu, saya kira mochi emang berasal dari Taiwan. Mochi emang populer di Taiwan dan China. Tapi ada juga yang menyebut mochi asalnya dari Jepang. Kue lembut ini dibuat dengan bahan utama beras ketan yang ditumbuk dan dibentuk bulat-bulat. Kalau di Taiwan biasanya untuk kudapan di acara pernikahan, sementara kalau di Jepang sering disajikan untuk penganan di tahun baru. Kemudian mochi diperkenalkan di Sukabumi dan terus berkembang hingga kini.

     Sebagai sentra penghasil mochi, jangan kaget kalo banyak penjual mochi di kiri kanan. Dijamin bingung deh! Keyword nya ada dua, lampion dan kaswari. Jadi ada merk Mochi Lampion, Mochi Kaswari, ataupun Mochi Kaswari Lampion, dan aneka merk lain. Trus, yang mana dong yang paling enak? Hmm, jadilah kita menyusuri gang Kaswari. Di mulut gang Kaswari ll, ada arahan untuk masuk ke dalam gang lagi sekitar 100 meter untuk menuju toko Mochi Kaswari ‘Lampion’. Di sana tertulis jelas ‘TIDAK BUKA CABANG’. Oh, kayak hati aku ya ga bercabang *eh yailah plo* Lokasinya dominan warna merah dan ada lampion-lampion di bagian luar.



      Huwoooh, berhubung cuaca Sukabumi lagi panas-panasnya, rasanya nyesss banget begitu masuk ke toko nya yang ber-AC *norak iya emang. Di dalamnya ada buanyak jenis penganan tradisional buat oleh-oleh. Tapi yasudahlah yaa nggak usah macem-macem, saya langsung beli seikat mochi, tiap ikat berisi 5 kotak mochi dengan isi 10 kue per kotak. Harganya Rp 30.000, dan maksimal disimpan hingga 4 hari ke depan. Isi per kotaknya 10 biji mochi. iya, 10 biji, gitu tulisannya, bukan butir mochi atau buah mochi. Di  depan muka juga terhampar sample mochi aneka rasa. Setelah capcipcup comot yang mana, sayapun nyolek mochi wijen dan mochi durian. Mayaaaaan! Jangan trauma karna beli mochi di kawasan Puncak yang cuma segede gundu dan tebelan tepungnya. Yang ini nampol! Lembut, enak, wangi, kayak bayi abis bedakan.

     Nah, jangan terlena dan lama-lama, nyai! Ada kereta Siliwangi yang akan kita tumpangi jam 15.01, sementara jam tangan udah mengarah jam 14.00. Saatnya cabut! Balik lagi jalan kaki ke pertigaan dekat kantor PLN, kemudian naik angkot merah lagi menuju stasiun. Gak sampe 15 udah sampe supermarket Yogya, dan dilanjut jalan kaki sekitar 800 meter melewati pasar dan jalanan becek. By the way, ada yang menarik selama di Sukabumi. KENAPA BANYAK BENER TUKANG MARTABAK? Banyak nya tuh kurang bisa diterima akal sehat loh, karna tukang martabaknya ada di tiap 20 meter, bahkan sebelahan. Coba bayangin deh! *santay plo, santay

     Kalau ditotal, memang lebih lama waktu tempuh perjalanannya dibanding muter-muter Sukabumi nya sendiri. Naik KRL 05.30 dari Bekasi ke Bogor, lanjut naik KA Siliwangi jam 07.55 sampai jam 10.00 (4,5 jam). Waktu muter-muter di Sukabumi ‘Cuma’ 5 jam. Kemudian untuk pulang, naik kereta 2 jam (15.00-17.00) ke arah Bogor dan dilanjut lagi KRL ke bekasi dengan waktu tempuh sekitar 2 jam. Tapiiii kan ‘proses menuju’ juga jadi hal menarik yang bisa dinikmati. Ya kan, ya kan! Lumayanlah bisa piknik, ngadem dan menghirup udara segar Selabintana, belanja mochi di gang Kaswari yang terkenal itu, dan memuaskan hasrat jajan ini dan itu karena banyak banget tukang makanan!



Jadi berapa pengeluaran trip sehari ke Sukabumi? Here’s the list.
Tiket KRL Bekasi – Bogor – Bekasi: Rp 10.000
KA Pangrango Bogor – Sukabumi Ekonomi AC: Rp 20.000
Soto mie pusat kuliner Sukabumi: Rp 8.000
Jajan, ngemil, minum dan lalala: Rp 25.000
Angkot @3.000: Rp 9.000
Masuk Selabintana Conference&Resort: Rp 5.000
Oleh-oleh mochi: Rp 30.000
KA Siliwangi Sukabumi – Bogor Ekonomi AC: Rp 20.000
Makan ayam goreng dekat St. Paledang, sebelah Matahari: Rp 12.000 (enak banget ini!)
TOTAL: Rp 139.000