30 April, 2014

Trip Sehari ke Sukabumi, dari Selabintana ke Mochi Kaswari (Part 1)



Assalamualaikum universe! Karna wanita muda ini haus jalan-jalan, jadi di suatu Senin direncanakanlah untuk jalan-jalan ke Sukabumi. Kenapa Sukabumi? Soalnya saya lupa Sukabumi itu kayak apa. Soalnya sekarang udah ada kereta apinya. Soalnya juga, saya rindu naik kereta jarak sedang/jauh. Berangkatlah saya bersama salah satu travel-mate tercinta, Musfi. Karena ini one day trip, jadi memang waktu untuk explore kota nya terbatas, cuma sekitar 5 jam aja. Yasudahlah ya!

Yang pertama dilakukan adalah bikin rencana. Asli deh ke Sukabumi udah niat dari Januari, eh Januari hujan badai banjir. Februari eike repot urusan observasi. Maret kita berdua sok sibuk. Akhirnya jadilah di akhir April ini. Berbekal tiket KA Ekonomi seharga Rp 80.000 untuk berdua pulang pergi, off we go to Sukabumi! Kita naik kereta ke Sukabumi pertama jam 07.55 (estimasi sampai tujuan jam 10.00). Butuh nawaitu tersendiri untuk pergi ke stasiun pukul 05.00 pagi buat saya yang anak Bekasi. Naik kereta jam 5.30, sampai Manggarai jam 6 pagi (Subhanallah ini prestasi!). Lanjut KRL arah Bogor dengan jarak tempuh 70 menit. Lumayan ya.

Mumpung masih ada jeda waktu, sempetin ke toilet dan ke minimarket untuk beli cemilan. (Dan agak disesalkan karena kenapa sih kita ga beli lontong sayur atau nasi uduk dan lebih memilih sebungkus ciki Taro dan Malkist Roma untuk 2 jam perjalanan? Sok-sok cukup padahal perut kruyuk-kruyuk). Kita langsung menuju Stasiun Paledang yang jaraknya sekitar 300 meter aja dari Stasiun Bogor. Patokannya persis di belakang KFC seberang Stasiun Bogor.


Meski keretanya kelas ekonomi, sekarang semua udah ber-AC. Tapi entah mungkin karena dulunya kereta ekonomi belum ada AC, jadilah kereta ekonomi masa kini dilengkapi dengan…. AC Split. Iyess, AC Split suhu 16 derajat, yang karena posisi duduk yang kurang strategis membuat kita nggak dapetin setidaknya hawa hawa dingin. Keretanya berjalan lambat, mungkin karena medan jalan yang berbelok dan menanjak. Sepanjang jalan, terlihat perkampungan, sungai, jembatan tradisional, sawah, gunung Salak dan gunung Pangrango di kiri kanan, dan aktivitas perkampungan yang menarik dan nyenengin dilihat. Serasa lagi study tour hihihi.


Yeayyyy akhirnya tiba di Sukabumi! Keluar area stasiun, langsung ‘disambut’ deretan penjual cabai, kol, nanas, singkong, mentimun, dan paporit akuh, tomat mini! Apalah orang ini langsung memikirkan akan membeli cabai, tomat dan tape singkong untuk oleh-oleh, padahal baru nyampe. Hahaha. Akhirnya niatpun diurungkan karena berat shayyy, belom makan dan panas terik pula! Setelah jalan kaki sekitar 500 meter, akhirnya kita menemukan pusat kuliner malam di seberang mall kecil. Memang masih siang, tapi penjual makanan lumayan banyak. Sayapun memesan soto mie seharga Rp 8.000, dan ternyata enak bangeeetts!

Sepanjang jalan ini, banyak banget tukang jajanan. Ahh itu masih siang ya, gimana kalo udah sore atau malem, pasti saya dan Musfi langsung menjadi pen-jajan liar *istilahmu, plo…*. Siang itu aja kita langsung jajan kue ape (populer dengan nama kue **te) yang ukurannya besar dan tebaaaalll. Okeh ambigu. Lanjut tahu pedas, dan ngiler juga sama basreng, onde-onde mini, cakwe, sop buah, jagung keju, aaakkk!



Untuk menuju destinasi pertama, Selabintana, kami harus jalan kaki ke arah supermarket Yogya. Kalo ditotal, jaraknya sekitar 700 meter mungkin ya dari Stasiun. Dari depan Yogya, langsung naik angkot merah menuju Selabintana dengan waktu tempuh sekitar 20 menit. Iya, nggak jauh ternyata :’) jalanannyapun nggak macet dan bersih. Selabintana adalah kawasan tamasya/piknik/menginap yang terletak di kaki gunung Pangrango. Yah mirip-mirip dengan kawasan Puncak dengan berbagai pilihan tempat menginap dan menjanjikan udara segar serta rumput-rumput hijau. Saya turun di ujung trayek angkot merah dan membayar Rp 3.000/orang, kemudian segera masuk ke Selabintana Resort. Bayar tiket masuk Rp 5.000/orang, bisa langsung masuk deh!




                                                                                                                                                                 Di bagian samping, mata saya langsung ijo ngeliat aneka bunga dan tanaman yang dijual. My favorite! Kelar liat-liat, (iya, liat doang. Beli mah enggak hihi), kami langsung jalan ke belakang. Area Selabintana Resort ini berisi tempat menginap, area taman untuk piknik dan outbond, kolam renang, juga balai pertemuan. Begitu jalan ke belakang, uwuwuwuwuuuu rumput hijaaauuu! Senang sekaliii, anginnya juga sejuk sepoi-sepoi. 

Karena hari Senin, lokasinya sepi namun tidak krik krik krik. Malah enak, berasa sepi. Ada 2 grup pengunjung lain, yang satu anak-anak muda yang main bola seru dan heboh di atas rumput. Ada juga pasangan tidak muda yang sedang asyik memadu kasih. Ah yasudahlah, mari dinikmati sambil ngunyah tahu!




Karena nggak bisa lama dan udah harus sampai di stasiun jam 3, saya dan Musfi hanya sekitar 1 jam di Selabintana. Iyess memang kurang lama, sebenernya kalau waktunya lebih leluasa, bisa loooh jalan-jalan ke belakang ke arah kebun teh. Ihh seru yaks! Anyway, kalau mau nginep, bisa cek rate kamarnya di sini. Namanya juga short trip yah, jadi memang nggak bisa selonjoran lebih lama bua nikmatin udara yang seger di sini. Apalagi cuacanya super cerahhh, langitnya biru berawan putih. Dari sini, kita lanjut nyari mochi khas Sukabumi, deh. Dilanjut di post selanjutnya yah kakak-kakak…. 


19 April, 2014

Serunya Liburan Sehari di Taman Wisata Alam Muara Angke! (Plus Foto)

Ngerasa Jakarta membosankan banget dengan hutan beton, sampah dan macet dimana-mana? Akhh, segera hapus pikiran itu dan segera mampir ke Taman Wisata Alam Muara Angke. Kawasannya hijau banget, asri, alami, dan yang paling penting, masih di Jakarta! Kalau naik mobil pribadi tinggal lewat tol arah Bandara ataupun Tol Jorr Lingkar Barat. Naik angkotnya juga gampang banget,baca aja di post sebelumnya (klik di sini).



Saya dan Esti tiba di sini sekitar jam 11.30, dan suasananya sepi banget. B a n g e t, padahal lagi long weekend. Mungkin baru ada sekitar 5 motor dan 5 mobil yang parkir di sini. Tapi tentu bagus, berarti masih sepi, nggak berisik dan asik buat dijelajahi! Ketika masuk, kita langsung beli tiket masuk @10.000. Petugasnya cukup informatif untuk menjawab segala ke-kepo-an. Begitu masuk, langsung ada masjid Al Hikmah di bagian depan sebelah kanan. Wooooh, masjidnya baguuuus!!! Full kayu, luas dan bersih. Aaah, kebiasaan langsung bahagia kalo ke tempat umum yang punya masjid/mushola rapi. Pasti lokasinya juga cihuy deh kalo tempat ibadahnya oke begini :)


Tips 1: Bawa bekal yang praktis dan enak. Di sini hanya ada 1 kantin yang jual makanan/minuman dengan pilihan terbatas. Mau bawa rujak,pisang goreng, nasi kebuli, martabak mesir, atau rujak juhi ya boleh-boleh aja. Jangan lupa bawa air minum yang banyak. Capek cing!


Dasarnya saya memang wanita (yang mudah) girang, ngeliat hijaunya pohon, bangunan-bangunan bermaterial kayu, plus jembatan-jembatan kayu dan langit biru, itu girangnya luarbiasa. Apalagi sepi banget, jadilah kita jadi berasa santai buka perbekalan sambil duduk di jembatan kayu yang tersebar dimana-mana. Area awal yang dilewati adalah penginapan-penginapan berbagai kelas di kawasan ini. Price list nya mulai dari Rp 300.000 untuk rumah tenda hingga yang termahal Rp 5.000.000 untuk villa Rhizophora yang kapasitasnya bisa untuk belasan orang. Ngeliatnya sih seneng ya, tapi kayaknya saya bakal mikir beberapa kali deh untuk nginep di sini. Nyali saya kecil, oom! Ngeri aja, apalagi kalau nggak punya 'tetangga'. Suasananya kan hening beneur yaa. Tapi tentu cocok yaah buat yang suka alam, cari suasana beda di Jakarta, ataupun kumpul rame-rame. 





























TWA Muara Angke merupakan kawasan pelestarian alam yang berpusat pada pengembangan ecotourism dengan luas sekitar 100 Ha. Lahan basah ini didominasi vegetasi utama mangrove. Kawasan ini punya pengaruh signifikan untuk Jakarta, lho. Bisa mencegah instruisi air laut ke daratan dan bisa meredam bencana banjir. Buat perbandingan, satu gram lumpur bisa menyerap tiga gram air. Gak heran kalo banyak perusahaan menggunakan dana CSR nya untuk menanam kembali tanaman mangrove, ya buat bantu Jakarta juga biar gak kena bencana!

Tips 2. Pakai lotion anti nyamuk! Di sini banyak banget nyamuknyaaaa, bahkan sempat ada nyamuk demam berdarah berbadan gemuk nempel di tangan saya. Hiyy!

Ada fasilitas apa aja di sini? Komplit! Parkir kendaraannya lumayan luas, ada wisata air naik perahu Rp. 200.000/6 orang, atau kalau mau lebih effort sambil ngecilin lengan dan romantis-romantisan ala Acha-Irwansyah, bisa sewa kano Rp 50.000/45 menit. Kalau mau ikut paket penanaman dan konservasi, biayanya Rp 150.000. Nah, karena tempatnya cihuy banget buat foto-foto, ada tarif sendiri kalo mau bawa kamera dan segala toolsnya. Biayanya Rp 1.000.000 buat foto pra wedding, foto model ataupun pribadi. Kalo emang nggak harus-harus amat, yasudahlah ya, mari kita berdayakan aneka aplikasi henpon aja. Hrateys!































.
Tips 3: pake sepatu yang nyaman dan bawa payung. Buat yang kurang mahir membaca cuaca (kayak elo bisa aja, plo!), ada baiknya membawa payung dan pakai sepatu yang nggak licin. Coba tebak, apa alasannya? Iyaks, karena antisipasi hujan dan jalannya yang kebanyakan dibuat dari material kayu itu licin sodara-sodara! Waktu saya berkunjung, tiba-tiba hujan angin yang besar dan awet. Banyak banget lohh yang ujan-ujanan sampai kuyub. Ahh, alhamdulillah saya amannn.

Di sini, areanya terbagi-bagi. Bagian depan hingga tengah ada restoran, kantin, penginapan, area api unggun, gazebo, juga playground. Ohya, di area dalam juga ada musholla yang lumayan nyaman, dan tentu dari material kayu juga. Baru deh kalau kita jalan ke arah pinggir, kita bakal ketemu banyak jalan dan jembatan dari potongan-potongan kayu. Wussss, pemandangannya cantik bangets!! Dijamin kenyang deh foto-foto. Di ujung juga ada area pembibitan, jembatan yang lumayan besar, tempat melihat burung, hingga jalan ke pantai! Iya, pantai dengan kapal-kapal pengangkut di bagian depan. Tapi jangan dibayangkan pantai ala-ala Ancol gitu ya. Saya sih cukup 5 menit duduk, minum, ambil nafas dan kemudian balik lagi hihihi.




Sekitar jam 3, baru deh mulai ramai pengunjung. Enaknya memang datang agak sore supaya nggak terik lagi, tapi datang lebih cepet bikin saya dan Esti bisa lebih menikmati tempatnya  yang ciamik banget. Oh ya, karena dekat bandara Soetta, jadi setiap beberapa menit, pasti terasa ada pesawat yang lewat di atas kepala. Di spot tertentu, salah satunya selasar masjid di bagian depan, kita bisa ngeliat pesawat silih berganti di posisi mau mendarat. Buat saya sih keren. Hahaha. Pas pulang dan keluar gate, wuih, kita kaget karena parkirannya penuhhh sampe hampir ke pintu keluar. Hmm, seru lah liburan singkat saya di TWA Muara Angke. Akh, nambah lagi dehh satu destinasi oke di Jakarta!


TWA Angke Kapuk, Kapuk Muara
Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara
Telp: 021-29033066
Website: www.jakartamangrove-resort.com
Jam buka: pagi hingga 18.00

18 April, 2014

Naik Angkot Ke Taman Wisata Alam Muara Angke, Gampang Kok!




























          Cari pemandangan hijau, tempat seru, banyak pohon dan masih di Jakarta? Tenang, itu bukan sekedar fatamorgana dan lelucon garing. Umat Jakarta dan sekitarnya masih boleh bahagia karna ada tempat oke bernama Taman Wisata Alam Muara Angke (TWA Muara Angke) yang syip banget buat dikunjungi. Lokasinya terletak di Kapuk Muara, Pantai Indah Kapuk, persis di belakang Yayasan Buddha Tzu Chi. Tentu bawa kendaraan pribadi paling praktis, tapi berdasarkan pengalaman saya sendiri saat mampir hari Jumat (18/04), naik kendaraan umum juga asik kok. Mau naik kereta, TransJakarta ataupun bus biasa, gampang!


1. Naik Commuter Line

 Anak pecinta kereta macam saya pasti paling seneng naik moda transportasi massal ini. Hemat dan cepet (kalo enggak gangguan, ya). Bisa naik dari stasiun terdekat dari Bekasi, Bogor, Depok, Tangerang ataupun Serpong, kemudian turun di Stasiun Kota dan dilanjut BKTB dari halte TBusway Jakarta Kota. Direktorinya ada di poin 3 yah :)

2. Naik taksi

Abang tukang telor puyuh terminal kaliderespun tau kalau transportasi ini yang paling gampang mekipun kurang ramah di kantong. Modalnya ada 2, uang di dompet dan lambaian tangan. Berapa tarifnya? Sebagai gambaran, naik taksi Blue Bird dari Stasiun Kota tarifnya Rp 52.000. Menurut Google Map, jarak tempuhnya sekitar 11km dengan waktu tempuh sekitar 25 menit. Minta arahkan ke Pantai Indah Kapuk, belakang Yayasan Buddha Tzu Chi. Lokasinya persis di belakang bangunan megah ini.

3. TransJakarta

TransJakarta juga bisa jadi moda andalan. Arahkan tujuan ke Halte Monas ataupun halte Jakarta Kota (koridor 1), dan tunggulah BKTB (Bus Kota Terintegrasi Busway) ke arah Pluit/Pantai Indah Kapuk. Tarif BKTB ini gak mahal, Rp 6.000/orang dengan waktu tempuh sekitar 45 menit. Minta turun di belokan sebelah Yayasan Buddha Tzu Chi, dari situ jalan kaki sekitar 300 meter. Marka jalan menuju TWA Muara Angke nya cukup jelas, kok. Menurut saya sih, ini yang paling praktis!
Bisa juga menempuh rute TransJakarta koridor 9 (Pinang Ranti – Pluit), kemudian turun di halte Penjaringan, kemudian dilanjut naik angkot merah B01 jurusan Grogol-Angke.

4. Bus

Bisa naik bus apa saja yang menuju ke Grogol, kemudian ganti angkot merah B01 jurusan Grogol-Angke dari terminal Grogol. Kalau dari Blok M, bisa menumpang bus Steady Safe no 37 jurusan Blok M-Muara Angke dan turun di Mega Mal Pluit. Dari sini berganti angkot nomor 11 hingga jalan Mandara, kemudian dilanjut naik angkot yang menuju Yayasan Buddha Tzu Chi.

Semoga membantu, dan selamat jalan-jalan singkat plus hemat!

16 April, 2014

Pasangan Juga Bisa Jadi Sahabat, Beneran Nggak Sih?


Postingan ini sebenernya sekaligus jadi media saya untuk menjawab pertanyaan yang seliweran di otak dan datengnya tiba-tiba aja. Gara-garanya saya ngobrol-ngobrol sama salah satu sahabat. Durasinya nggak lama, kejadiannya jarang, tempatnyapun selalu alakadarnya. Tapi, obrolan kita selalu membekas. Ihiy!

Kemudian kita pisah, saya pulang, dan ngelakuin banyak hal termasuk whatsapp-an sama AF as usual. Kemudian tercetuslah satu pernyataan. “Asik banget yah kalo pasangan itu sekaligus bisa jadi sahabat”, kata saya. Kemudian dibalas kira-kira begini sama AF, “Lho, ya itu harus lah. Masa sampe enggak?”. Dan berlanjutlah kemudian.

Flo: Bagusnya tentu begitu, tapi nggak selalu bisa begitu tau
AF: Ya nggak boleh ada yang ditutup-tutupin dong
Flo: Iya, tapi realitanya, susah banget loh

Kadang percakapan berjalan begini:

Flo: Ih aku pengen deh bla bla bla bla bla bla bla bla bla kayaknya seru banget ya bisa bla bla bla bla bla bla bla bla bla nanti aku mau ah begitu bla bla bla bla bla bla
AF: Hmm, iya, bisa tuh

*lalu obrolan selesai *krik krik krik *bedakan pake sagu

Etapi nggak berhenti sampai di situ. Pertanyaan “gimana caranya ya, pasangan bisa jadi sahabat juga?” terus muter di kepala. Gimana bisa? Mari kita rinci alasannya *muka serius*


1. Sahabat bertugas untuk mendengar. Mayoritas aktivitasnya adalah menyiapkan telinga sebaik mungkin. Pasangan tidak mungkin bisa hanya mendengar, ia pasti lebih sigap berpendapat. Pasangan punya ekspektasi dan harapan tentang apa yang kita ceritakan, yang sedikit banyak juga mempengaruhi hubungan.

2. Minimnya ekspektasi dari sahabat bisa bikin kita ngomong lebih jujur, blak-blakan, apa adanya. Sebaliknya, sama pasangan, meski tetep bisa blak-blakan, tapi kita justru lebih kontrol intonasi dan pemilihan kalimat, bahkan detail cerita. Ada perasaan yang harus dijaga, bung! Bedanya juga, kita lebih memilih topik saat sama sahabat, apalagi yang ketemunya jarang-jarang. Kita cenderung hanya akan menceritakan sesuatu yang menarik, dan ‘wow’, menimbulkan antusiasme tersendiri. Dengan pasangan cenderung ngomongin apa aja, suka nggak suka, ngerti nggak ngerti, semua diomongin.

3. Ada label berbeda antara keduanya. Dengan pasangan, kita adalah individu sekaligus pasangan, calon isteri/suami, dan buat yang udah nikah, ia adalah suami/isteri, ia adalah ayah/ibu, ia adalah menantu, dsb. Ada pakem dan cap. Sementara di mata sahabat, elo dilihat sebagaimana individu. Sebagaimana elo aja.



Well, itu sih yang saya rasain. Buat saya, sahabat itu adalah ketika kita udah bener-bener nggak ragu bertanya, bercerita, berpendapat tentang apapun. APAPUN. Lebih jauh lagi, sahabat adalah orang yang membantu saya mengurai isi pikiran dan hati. Mungkin kalimat saya terdengar agak dangdut ya. Tapi, berapa banyak sih orang di sekeliling kita yang mengajak kita bicara tentang apa yang ada di ‘dalam’ dan melupakan sejenak hiruk pikuk di sekeliling?

Eits, ini maksudnya bukan mau mengecilkan peran pasangan ya. Tapi jelas, kan, kalo pasangan dan sahabat punya wilayah masing-masing di hati. Sama-sama penting, fungsinya mirip, tapi nggak identik. Tapi tentu saya juga nggak lantas pesimis kalo pasangan itu bisa jadi sahabat, bukan ‘sekedar’ teman hidup. Saya banyak belajar dari lingkungan, banyak orang yang nggak bisa tertawa dan bicara se-lepas ketika dia lagi sama sahabatnya. Iyess, saya emang belom nikah, tapi ya boleh kan ya siap-siap hihihi. *ceileh ploooo*

Jadi menurut pakar pernikahan berlisensi bernama tante Corey dalam artikelnya berjudul "should your spouse be your best friend", semakin kita berjalan di sebuah hubungan, semakin kita menjauh dari hal-hal yang sering kita lakukan sebelum kita ketemu si pasangan. Kemudian larut dalam ekspektasi tentang hidup dan masa depan yang akan dijalani bareng. Okei, mungkin nggak mudah, tapi bukan mustahil juga, kan :) 


As you began spending more time together and getting to know one another, you likely had less time to engage in the things you were doing before you met. Some couples go so far as to completely give up everything they previously found fulfilling and important in order to spend time together. The problem with this is, as you became fused you became more and more dependent on each other to meet your individual needs


07 April, 2014

Nginep Di Dago Inn Bandung: Murah, Nyaman, Strategis!


 Bolak balik ke Bandung, baru kali ini harus kasak kusuk nyari penginapan. Pencarian dikerucutkan lagi menjadi: nyari penginapan yang nyaman, aman, tapi murah. Ada gak sih? Terima kasih Google yang mempertemukan saya dengan sebuah penginapan, namanya Dago Inn. Di Blog nya tertulis, kasur Latex yang nyaman, tempat strategis, free minuman plus kopi dan teh, dan yang paling penting, khusus perempuan!



Tenang, ini bukan tulisan berbayar kok. Hihi. Saya emang sudah 2x nginep di sini. Pertama kali saya langsung sms nomor kontaknya, dengan mbak Yasmin. Responnya ramah dan cepet, plus rate nya murah banget, Rp 75.000 aja! Hmm, tapi sempet ragu sih, bakal kayak apa ya, nginep di tempat seharga segitu? Begitu masuk, saya langsung berasa ada di rumah! Langsung buka sepatu, simpan di rak, terus masuk kamar.




Begitu datang, saya langsung menempati kamar no 1, paling depan. Bangunannya nggak besar, tapi cukup rapi dan tertata. Kamarnya non AC, tapi sejuk karena lokasinya agak di atas. Kamarnya berkarpet, dan karena di kamar depan, otomatis saya pun bisa denger suara orang ngobrol ataupun lewat di depan. Tapi buat saya yang emang nempel-molor, ga masalah dong!







Pagi nya, saya ke toilet yang lokasinya di luar. Di sebelah toilet, ada pantry kecil yang isinya dispenser, makanan instan, alat mandi, peralatan makan, juga kulkas dan tempat cuci piring. Di tiap item nya ada informasi soal harganya. Jadi kalo laper dan males gerak, tinggal ambil aja mie cup. Kalo pengen ngeteh atau ngopi, tinggal seduh gratis. Kalo beli makanan dari luar dan kepingin makan di kamar, tinggal ambil piring dan sendok! Persis ada di rumah atau kos-kosan, ya? Yang saya suka, ibu pemilik penginapan ini ramah dan enak diajak ngobrol. Apalagi tamu lainnya juga perempuan, jadi ngobrol nya santai dan a la perempuan yang gak jauh-jauh dari curhat deh. Hihihiw. Asiknya bisa nambah kenalan!


Nahh, di kunjungan kedua, saya dikasih kamar di lantai 2, tepat di depan tangga. Saya booking buat kamar single, tapi ternyata dikasih kamar double dengan extra bed. Uhui! Kamarnya sedikit lebih besar, ada kursinya, tapi sayangnya nggak berkarpet. Untungnya ada pashmina untuk alas sholat. Tapi yang menyebalkan, ada banyak semut! Bahkan saya naro air putih pun disemutin. Tapi yasudahlahya…



Ada beberapa masukan buat pengelolanya:
-       Perbanyak gantungan baju, di kamar maupun toilet. Kesusahan banget gantung baju dan handuk, karena cuma dikasih 1 gantungan baju.
-       Ada info soal arah kiblat, biar gak nebak-nebak.
-       Disediakan kaca di tiap kamar. Eh tapi ada untungnya juga sih kaca-kaca ditaruh di depan kamar. Sempet kenalan dan ngobrol-ngobrol sama tamu lain, karena sama-sama dandan dan pakai jilbab di depan kamar. Hehehe.

Intinya sih seneng nginep di sini. Gak ada cowok pula, itu yang penting, secara kamar mandi di luar dan konsepnya rumahan. Untuk penginapan seharga Rp 75.000, khusus perempuan, kasur nyaman dan strategis, nilainya 8 dari 10 dehh! Bakal jadi opsi kalo mau nginep di Bandung lagi? Iya banget!


Dago Inn
Jl. Ir. H. Djuanda 427 B, Bandung
Patokan: Seberang Terminal Dago, belok di sebelah toko HP dengan banner “OPPO”
Kontak: 085294202221


Tips Aman & Asik Naik KRL Commuter Line Untuk Perempuan



Muak sama macetnya Jakarta? Iyes, saya juga! Sebagai wanita yang pro angkutan umum (walopun gak nolak juga naik kendaraan pribadi yess.hihi), saya akrab dengan aneka jenis angkutan umum ibukota. Dari bus kota, kopaja, metro mini, ojeg, angkot, dan kereta api! Yang terakhir ini yang paling sering saya naikin. Yang kini paling masuk akal untuk menembus jalanan ibukota, atau kemanapun! Ke Tangerang, ke Bogor, ke Serpong, gak masalah deh asal ada jalur kereta api nya! Bahkan seringkali saat naik kendaraan pribadi dan kena macet, saya sering mikir… “wah, ini kalo naik KRL udah nyampe nih…”

Sebagai cewek yang udah sekitar 5 tahun belakangan naik kereta api Jabodetabek, saya punya beberapa tips nih. Mudah-mudahan tipsnya diluar mainstream ya. Saya nggak akan menyarankan para mbak-mbak untuk naik gerbong khusus perempuan. Saran itu terlalu biasa *hazeg. Ada lho beberapa hal yang perlu diperhatiin supaya bisa naik kereta api dengan asik dan nyusahin diri sendiri. Mari disimaaak!



Naik kereta yang padatnya ampun-ampunan:

-        Berdiri di deket ibu-ibu atau mbak-mbak. Gak usah kekeuh masuk dan berhimpitan sama mas-mas, apalagi bapak-bapak. Apalagi lawan jenisnya keringetan dan gak rapi. Sebaiknya dijauhi. Kebayang nggak sih puluhan menit ke depan kita harus nempel sama lawan jenis, penampilannya (baca: aromanya) gak asik pula?

-          Kalau ada celah ke tengah, mendingan geser! Saat kereta penuh padat dan ngepres, tempat yang masih lumayan enak untuk berdiri adalah di depan penumpang duduk. Setidaknya kita masih bisa lihat pemandangan, baca buku, main Plant VS Zombie, ngeliatin orang tidur sambil mangap, ataupun dadah-dadah sama penumpang yang nggak bisa masuk. Itu jauh lebih asik dibanding berdiri berhadap-hadapan mas-mas berbulu hidung panjang, atau malah diketekin ama orang. *nasip jadi orang pendek ya*

-          Gak usah maksa masuk, deh. Di saat jam sibuk seperti pagi atau sore, jadwal kereta umumnya lebih sering. Misalnya ada pengumuman di Stasiun kalau kereta ke tujuan kita, misalnya Bogor, sudah hampir tiba. Tapi pasang kuping lagi, biasanya disebutkan juga kereta selanjutnya dengan tujuan Bogor sudah berada di mana. Misalnya posisi kita di Stasiun Cikini dan kondisi KA arah Bogor udah penuh banget, sementara announcer bilang kalau kereta selanjutnya udah di Juanda dan Mangga Besar. Udah, gak usah maksain. Tunggu aja bentar. Percayalah, maksa naik kereta yang penuhnya ampun-ampunan itu menyiksa diri sendiri. Badan sakit sis! *pengalaman




Nah, gimana kalau naik kereta yang belum/gak begitu rame?

-          Tentu ini yang selalu diharepin para penumpang, ya. Siapa juga sih kecuali copet yang mau naik kereta yang penuhnya nauzubillah? Nah, usahakan untuk berdiri di bagian tengah. Apalagi kalau Anda di jam pulang kantor dan masih di stasiun-stasiun awal, misalnya Jakarta Kota di mana penumpang belum terlalu sesak. Berdiri di tengah! Jangan kaget kalau tahu-tahu di Manggarai dan Jatinegara tiba-tiba penumpang yang masuk langsung sekaligus banyak, sementara Anda justru berdiri dekat pintu!

-          Berdiri di area tengah juga ada keuntungannya, lho. Kalau ada yang berdiri, kita-lah yang punya kemungkinan besar untuk dapet duduk! Iyes, karena hidup adalah kompetisi, begitu juga dengan duduk di KRL. Elo cepet, elo dapet! Eh tapi usahakan untuk nengok kiri-kanan dulu yah sebelum duduk. Kan kasihan kalau ternyata ada orang tua, lansia, atau orang bawa anak yang masih berdiri.

-          Tempat duduk masih tersedia banyak? Duduklah di bagian tengah! Yaks, lagi-lagi bagian tengah! Ide ini sih dicetuskan seorang teman: “kalau kondisi ngantuk banget, capek bgt, pasti pengennya dapet duduk. Nah, pilih duduk di bagian tengah biar gak diminta berdiri, jangan pinggir. Karena biasanya di stasiun-stasiun selanjutnya kereta makin penuh. Orang cenderung langsung ngedeketin bangku pinggir untuk minta duduk”.

-          Kalau biasanya pas weekdays kereta dipenuhi orang berangkat dan pulang kerja, beda lagi kalo weekend. Banyak ABG, ibu-ibu yang ke tanah abang, juga ibu-ibu yang bawa anak balita yang nakalnya kadang-kadang gak masuk akal. Biasanya, mereka cenderung bergerombol di dekat pintu masuk/gerbong-gerbong awal kereta. Nahh, kalau nggak pengen pusing, naiklah di gerbong-gerbong selanjutnya. Eh tapi ini gak sahih ya. Siapa yang tahu kalau di stasiun selanjutnya ada segerombolan cabe-cabean naik dan jadi berisik banget. Itu lagi nggak hoki berarti. Hihihihi.


Tips lanjutan:
-          Kalau berencana naik KRL dengan baju lengan buntung, plis, bulu keteknya dicukur dulu, plis. Kita nggak tahu kan kalo ternyata kereta rame banget dan harus pegangan ke handle di atas? Mbaknya, itu adalah bentuk pencemaran, lho….
-          Hindari pakai baju merecet, rok mini ataupun baju dengan belahan dada rendah, apalagi kalo kita gampang risih dan nggak seneng diliatin orang dengan pandangan aneh.
-          Kalau masih ada space, taruh tas di bagian atas. Berat sis kalo ditenteng terus. Apalagi kalau kondisi kereta ramai. Etapi harus tetep waspada ya, tasnya diawasi terus.


Gimana? Cukup berguna? Mari sama-sama berdoa supaya perkeretaapian Indonesia, khususnya di Jabodetabek bisa lebih baik lagi. AC nya nyala beneran, bukan angin tanpa harapan, armadanya diperbanyak dan dipersering, dan aneka gangguan bisa diminimalisir. Aaaaminnn. *Salim sama pak Jonan*