25 November, 2013

Makan Tahu Tek Enak di Warunge Arek Suroboyo (WEAS)



           (Sempet) tinggal di kawasan Salemba bikin saya kurang lebih familiar sama makanan di daerah ini. Ada sop buntut dan soto Betawi enak, warung menu ke-bule-bulean dengan harga nggak sampai duapuluh lima ribu, kedai jamu yang superrr rame, juga rumah makan dengan menu khas Surabaya. Semuanya kesukaan saya nih, termasuk warung khas Surabaya ini, namanya WEAS, alias WarungE Arek Suroboyo! Manstappp!

           Saya - si bukan orang Jawa Timur-, kesengsem sama menu tahu tek nya. Iyak, tahu tek nya uhenaaak! pernah makan tahu tek di warung Surabaya-an di kawasan Fatmawati dan kenalan sama menu ini. Eh ternyata di WEAS rasanya lebih ashoy. Tempatnya juga gampang banget ditemuin. Kalau dari jalan raya Salemba, tepat di belokan Seven Eleven belok kiri luruuus, ketemu lampu merah/pertigaan ambil jalan yang paling kanan arah stasiun Kramat. Nggak jauh dari situ, tempatnya sebelah kiri. Nah, kalau masuk dari arah stasiun Kramat, tinggal jalan sedikit dan langsung ketemu warung bercat kuning ngejreng ini di sebelah kanan.

          Testimoni serupa soal rasanya, juga saya dapetin dari temen saya, yang orang Surabaya dan asli Sidoarjo. Menurut dia, WEAS ini rasanya paling Jawa Timuran. Pas ngobrol sama mbak pemiliknya, ternyata rahasianya ada di petis yang dipakai. Yaks, petis yang item gelap dan khasnya masakan Jawa Timuran itu. Ternyata bukan sembarang petis, petis yang dipakai adalah buatan Sidoarjo, setelah sebelumnya gonta-ganti bahan petis yang rasanya nggak se-khas petis ini.

 Rujak cingur (Rp 15.000). Saya juga suka banget menu ini, 
asalkan.....nggak pake cingur :P

         
Menu kesukaan saya tentu aja tahu tek telor (Rp 15.000). Harga segitu belum termasuk lontong. Dijamin kenyang nampol deh kalo pake lontong. Tahunya lembut, dikocok bareng telur dan digoreng, trus disiram bumbu racikan dari gula merah, cabai, bawang putih dan petis yang diberi tambahan potongan kentang rebus. Di sini, menunya juga komplit banget. Ada tahu campur (yang mana dulu pernah salah pesen ini), rujak cingur, gado-gado siram, rawon, nasi krengsengan, soto ayam Surabaya, sop iga, dan aneka menu lainnya. Panjang banget daftar menunya! 

          Jangan salah, biar kata ini warung, tapi jangan kaget kalau liat TV nya. Di tengah-tengah warung, ada TV LCD gede banget, ada kali 50 inch. Keren yaks! Oh iya, WEAS juga terima delivery order lho. Tapi pasti lebih enak kalo dimakan langsung abis diracik dong pastinya!


WEAS
Jl. Salemba Tengah No. 65B Jakarta Pusat
Telp: 021-90314829 / 0811881524
 

 menu tahu campur

10 November, 2013

Kuliner Bandung: Makan Sambil Cekikikan di Warung Misbar



Assalamualaikum wr wb para pembaca rahimakumullah.

Jalan Riau, Bandung nggak cuma identik sama Factory Outlet. Di sini juga ada tempat makan nyentrik berkonsep unik, namanya Warung Misbar. Mumpung lagi di Bandung dan dompet ada isinya, langsung deh cabcusss ke sini!

Warung Misbar terletak di jalan R.E. Martadinata, atau lebih ngetop disebut Jl. Riau. Tempatnya juga gampang ditemuin. Konsepnya kayak bioskop zaman baheula, di depannya ada poster-poster ala film jadul ukuran besar. Begitu masuk, dijamin gatel pengen foto-foto dulu pas ngelewatin jalan yang dibuat kayak antrean tiket, dan poster-poster di sebelah kirinya. Begitu masuk, ada seorang pria kribo dengan kotak cang-ci-men di depannya menyapa "selamat datang teteeeeehh!" sambil nyengir selebar pintu. Tampak di bagian dalam film Dono Kasino Indro lagi diputer di screen. Ih seru abis kayaknya!

Namanya juga warung, makanannya juga dipilih dan diambil sendiri. Pengunjung langsung ambil piring, sendokin nasi (ada pilihan nasi putih, liwet dan merah), terus pilih dan tuang lauk pilihannya. Menunya ada banyak banget. Aneka olahan daging dan jeroan ayam, sapi, kambing, seafood, ikan asin, tumisan, sayuran, juga gorengan.


Dijamin galau liatnya. Milih ayam goreng, eh sate udang balado manggil-manggil. Tapi cumi asinnya juga menggoda. Terus jengkol balado udah dadah-dadah. Aduh, pilihan hidup yang sulit. Mahasiswa dengan kantong pas-pasan dijamin lupa dengan kondisi perekonomiannya karena kalap.



 Akhirnya pilih nasi, cumi asin sambel balado, tumis jamur kuping, perkedel jagung dan sambel mangga. Terus pesen es Tutur Tinular, isinya tapai, potongan nangka, strawberry, agar-agar, 2 buah leci, terus dikasih es serut, sirup merah dan susu. Hmm, menurut saya sih makanannya lumayan enak dan rasanya rumahan, kayak masakan ibu gitudeh. Namanya juga 'warung' ya, meski warungnya udah 'naik kelas'.



 Naah, sekarang saatnya cari tempat duduk! Sambil cari duduk, perhatian saya juga tertuju ke dindingnya yang dipenuhi poster film ala zaman dulu, juga foto-foto legend artis Indonesia kayak Sophan Sophiaan, Bing Slamet, Rhoma Irama, sampai Deddy Mizwar juga ada. Buat tempat ngeracik minuman dikonsep kayak warung kopi, juga ada tukang kerak telor, cendol dan otak-otak!

Karena dateng di malam minggu, kursi yang menghadap screen udah penuh semua cing! Mau duduk lesehan di depan screen langsung, eh kok sepi-sepi aja yah. Untung nggak lama ada sekelompok orang yang selesai makan dan meja nya bisa kita jajah. Jadilah saya dan adek makan sambil ngobrol, sambil ngunyah, sambil cekikikan juga lihat film. 



Ngakak liat adegan lawas 'manjat ke kamar gebetan di lantai 2, eh taunya ada bapaknya di balkon'. Gong nya adalah pas Kasino ngomel-ngomel sambil bilang: Dasar monyet bau, kadal bintit, muka gepeng, kecoa bunting, babi ngepet, dinosaurus, brontosaurus. Huahahaha!

Kenyang makan dan ngakak, tentu jangan lupa bayar. Konsumsi saya malem itu nasi (Rp 5.000), cumi asin (Rp 10.000), tumis jamur (Rp 5.000), perkedel jagung (Rp 3.000), sambal mangga 1/2 porsi (Rp 3.000) dan es Tutur Tinular (Rp 11.000). Totalnya plus pajak 10% adalah Rp 41.250.
.
Warung Misbar ini cocok buat dikunjungi keluarga dan orang tua, ngajak para anak muda pada zamannya buat nostalgia. Asik juga ke sini bareng temen-temen, sambil becanda, duduk-duduk lama, nonton film jadul. Atau buat pasangan (terutama yang PDKT) juga pas nih. Kan makannya sambil nonton, jadi topik omongannya banyak kan sist bro... Lagian juga dijamin betah (dan bisa) duduk lama-lama deh di sini tanpa digengges-in pelayan resto yang kayak mau ngusir :P




Kabar baik buat mahasiswa dan kantongnya yang lagi kering: ada teh tawar hangat dan gratis yang bisa diambil sepuasnya. Iya, sepuasnya! 









Notes:

- Buat saya, pelayanan dan keramahan itu jadi hal 'sepele' tapi mahapenting di tempat makan. Ada lho, resto yang konsepnya heboh tapi pelayannya jutek dan ngelayanin seadanya banget. Nah, di Warung Misbar, dari pelayan, tukang masak, kasir, sampe tukang parkirnya ramah lho! *prok prok prok*

- Tips buat mahasiswa di tanggal tua tapi tetep pengen nongkrong gaul dan unyu: berperilakulah layaknya di warung makan sederhana. Ambil makanan beberapa jenis aja. Misalnya nasi, tumisan dan daging, dan dituang dalam jumlah yang pasti bikin perut kenyang. Sambelnya bisa barengan sama temen-temen di piring terpisah, dan minumnya teh tawar anget. Ahoyy!!


WARUNG MISBAR 'Pesta Rakyat'
Jl. R.E. Martadinata 28A (Jl. RIau), Bandung
Telp: 022-61312828

02 November, 2013

Naik Angkot Ke Curug Cigamea




Nggak punya kendaraan ataupun males nyetir nggak boleh jadi penghalang jalan-jalan dong sis dan bro rahimakumullah. Tentu ada alternatif lain: naik kendaraan umum. Seperti yang saya lakukan waktu jalan-jalan ke Curug Cigamea di kawasan wisata Gunung Salak Endah, desa Gunungsari, kecamatan Pamijahan, kabupaten Bogor. Tentunya hemat dan nggak kalah seru!

Perjalanan dimulai dari rumah saya di Bekasi menuju Bogor naik Commuter Line. Ditempuh sekitar 1 jam 20 menit dengan harga tiket Rp 5.000. Berbekal Googling, saya dapet info kalau lebih enak lewat Ciapus, sementara teman saya prefer naik angkot menuju Leuwiliang. Akhirnya kita pergi ke Tourist Information Center (TIC) yang letaknya di Taman Topi, tepat di sebelah stasiun. Ada petunjuk jalan dan mudah ditemui. Bapak petugasnyapun informatif dan enak ditanya-tanya. Cuss, akhirnya kita bakal lewatin jalur arah Leuwiliang.

Dari situ kita nyebrang ke depan Matahari Dept. store, langsung naik angkot 03 tujuan terminal Bubulak. Jarak tempuhnya sekitar 25 menit dengan ongkos Rp 2.500/orang. Dari terminal, kemudian ganti angkot menuju Leuwiliang (seinget saya sih angkotnya nggak dilengkapi nomor). Jangan lupa tanya ke sopirnya “lewat Cibatok nggak bang?”. Menurut petugas TIC, ada juga angkot ke Leuwiliang yang nggak lewat Cibatok, tempat kita turun. Perjalanannya lumayan lama, sekitar 45 menit dari situ (ongkos Rp 7.000/orang). Meski ibu saya asli Bogor, tapi soal jalan dan angkot di Bogor jangan ditanya yahh. Pengetahuan saya sempit sekali soal itu, mungkin masuk ke kategori IQ jongkok. Tentu disiasati dengan nanya teteh-teteh sebelah atau nyolek abang sopirnya.

Kitapun diturunin di pertigaan Cibatok, dan kenek langsung ngarahin kita naik angkot biru. Di sini perjalanannya mulai menanjak dengan pemandangan alam yang lumayan bagus. Ternyata angkot ini nggak melewati curug Cigamea ataupun curug-curug lainnya di kawasan wisata Gunung Salak Endah (GSE). Kita-kita yang nggak bawa kendaraan diharuskan untuk naik ojeg, carter angkot, atau kalo mau menguatkan betis, menghemat uang dan ngukur jalan, boleh lho jalan kaki dengan posisi jalan menanjak. Kami akhirnya sewa angkot, dengan harga Rp 70.000 pulang pergi (dijemput).

Perjalanannya asyik, keren dan lumayan mengobati dahaga akan udara segar. Setelah naik angkot sekitar 1 jam (biarpun judulnya ‘carter’, tapi nyatanya si bapak supir tetap naik-turunin penumpang, plus pake ngetem. Yaaa diterima aja deh yaaa), kitapun sampai di depan pintu masuk curug Cigamea, dan bayar tiket Rp 6.000/orang.

Jadi, berapa kira-kira biaya yang dikeluarin?

Commuter Line Bekasi – Bogor    : Rp 5.000
Angkot stasiun – Bubulak             : Rp 2.500
Bubulak – pertigaan Cibatok        : Rp 7.000
Cibatok – GSE – Cibatok              : Rp 0 (soalnya gak ikut patungan Rp 70.000 :D)
Masuk Curug Cigamea                 : Rp 6.000
Makan Indomie & teh panas         : Rp 13.000
Cibatok – Bubulak                        : Rp 7.000
Bubulak – stasiun                         : Rp 2.500
Toge goreng Taman Topi              : Rp 13.000
Commuter Line Bogor – Bekasi    : Rp 5.000
Angkot stasiun – rumah                : Rp 3.000
                                                     -------------------------
                                      TOTAL    : Rp 64.000/orang

Nah, enggak mahal kan! Coba, kalau ke mal di Jakarta, uang Rp 100.000 habis buat makan siang dan beli kopi segelas :D. Kalau ke sini, bisa jalan-jalan puas seharian. Kalau datang lebih pagi, bisa mampir ke pemandian dan curug-curug lain juga. Syelamat jalan-jalaaaaan!