19 Mei, 2013

Asyiknya Naik Kopaja AC!

Sejak jadi warga sementara Salemba-Cikini (yang bener yang mana sih plo?), kini gue bolehlah gitu dinobatkan sebagai loyal customer Kopaja AC P20, dengan trayek Senen-Lebak Bulus. Ke-akraban gue dengan TransJakarta koridor 6 dan Commuter Line juga enggak gue tinggalkan. Yah intinya gue tetep jadi pengguna transportasi umum yang kece dan enggak pernah lupa bayar lah gitu yah.

 foto: iyaa.com

"Emang kenapa mbak, naek AC terus? Gak suka panas-panasan yah mbak?" kata seorang bapak-bapak yang kebetulan sering sama-sama nunggu Kopaja, tapi dia lebih suka naik yang reguler non AC. Oh, alesannya panjang pak. Ceritanya lebih panjang dibanding cerita cinta saya. Okeh beklah!

Awalnya, gue memang pilih naik bus reguler. Dengan duit 2 ribu, gue sudah bisa menjangkau kantor dengan super hemat dan praktis. Armadanya juga tersedia banyak. Asiklah. Syukur kalo dapet duduk, karena kondisi Kopaja itu molor-able.

Resiko naik kopaja juga tentu nggak bisa kita pungkiri, wahai pembaca rahimakumullah. Desek-desekan dengan kenek yang seneng banget mondar-mandir ke depan-belakang (sumpah ini ganggu banget ya), Kopaja yang doyan selap selip dan kita diwajibkan untuk menjaga keseimbangan badan dan juga hati (eh?). 

Turun dalam kondisi Kopaja yang penuh penumpang itu beneran penuh tantangan. Di saat supir Kopaja berhenti di tengah jalan dengan rem mendadak, kenek yang nyuruh kita buru-buru turun sambil ngetok-ngetokin koin ke kaca, badan dan tas yang kejepit, plus mesti inget kalo turun pake kaki kiri (karena sebelum satu kaki turun dengan sempurna dan napak, Kopaja udah siap jalan lagi), itu gak gampang dan butuh skill! Belum lagi durasi ngetem ataupun di-oper ke Kopaja laen di tengah jalan. Wooowww! *keringet netes*

Akhirnya hadirlah Kopaja AC bertarif Rp 5.000. Yang ini akhirnya bisa menjadi jawaban dari segala problematika. Apa aja karakteristiknya?

1. Kopaja AC lewat jalur TransJakarta. Ini ngebantu banget! Kebayang kan yah macetnya Mampang? Nah, Kopaja AC bisa dengan seksinya melaju di jalur baswe, sementara mobil pribadi dan angkot lain macet padet di jalur reguler. Mantaf!

2. Kenek Kopaja AC jauuuuh lebih sopan dan tertib kalau dibandingin kenek Kopaja reguler. Bukan mendiskreditkan, tapi setelah sering banget naik keduanya, gue bener ngerasa kalo kenek AC itu lebih sering bilang "maaf", misalnya "maaf mbak, geser dulu ke dalam." Asik kan. Sepintas, supir dan kenek AC tampak lebih bersih, yah karena bawaan kendaraannya AC juga sepertinya.

3. Lagi-lagi, kenek Kopaja AC lebih informatif. Di tiap perhentian TransJakarta, dia bakal nyebut lokasi-lokasi yang bisa dijangkau kalo turun di halte itu. Misalnya "Halte Patra Kuningan, yang mau ke Indorama, Mega Kuningan, bisa turun di sini. Ada yang turun di sini?" Tapi memang nggak se-rapih dan se-gagah 'kenek' atau apa sih istilahnya, itu tuh, mas-mas dan mbak-mbak di pintu TransJakarta.

4. Kopaja AC seringkali terasa 'terlalu fleksibel'. Jangan heran kalo dari jalur lambat, tiba-tiba doi melipir ke jalur cepat, eh terus masuk jalur TransJkt. Regulasi ini nih yang harus diatur lagi. Jadi kurang tertib dan seenaknya. Bahkan beberapa kali gue lihat, ada yang minta diturunin di tengah jalan, di lampu merah, semuanya boleh. Ehbuset!

5. Entah mengapa, dibandingin naik TransJakarta atau Kopaja reguler, kok gue susah yah tidur di Kopaja AC? *penting banget deh ini ditulis*

6. Kelebihan lainnya dari Kopaja AC adalah.... kita bisa pindah naik TransJkt kalo dirasa enggak nyaman! Jadi kalo gue enggak dapet tempat duduk, biasanya gue bakal turun di halte TransJkt dan nunggu bus ini. Tanpa bayar lagi! Buat yang belom biasa naik Kopaja AC lewat halte TransJkt, jangan lupa buat beli tiket khusus Kopaja AC. Seringnya banyak yang terkecoh beli tiket Busway, dan ujung2nya harus bayar dobel pas naik Kopaja AC.

Jadi.... kalo bayar tiket Kopaja kita bisa naik Busway gratis. Tapi kalo beli tiket Busway, Anda harus bayar lagi kalo mau naik Kopaja. Bingung ya? Hahaha.

*tips: kalo lagi di halte busway koridor 6 dan lagi buru-buru, beli aja tiket Kopaja AC. Jadi apakah Kopaja duluan atau TransJkt duluan yang lewat, kita bisa langsung naik!

7. Enggak ada pengamen, pengemis, dll! Bokkk... I've had enough ya. Pengamen yang enggak ada abisnya. Apalagi ada atraksi menyilet tubuh sambil bilang "daripada saya menyakiti tubuh Anda, seribu dua ribu enggak bakal bikin Anda miskin!" -___- *ngeri*


Jadi sebagai gadis manis berkerudung, kehadiran Kopaja AC sangat membantu kehidupan dan proses pencarian nafkah gue *ahzekk bahasanya*. Beberapa kali gue naik Kopaja AC dengan bonus seru: muterin radio gahul, lnyetel agu-lagu Ebiet G Ade (yang mana lagu2nya paporit saya), nyetel pelem Benyamin S, sampe muterin VCD pelem Rhoma Irama jaman baheula, lengkap dengan adegan bertelanjang dada-nya.