09 Februari, 2013

Dieng: Perjalanan Minim Ekspektasi (2)


Pemandangan dari puncak Sikunir. Banyak awan dan kabut. Habis hujan. Nggak masalah, sampai di atas bukitpun saya udah seneng banget. Dan memang harus bilang WOW sambil lompat harimau, karena, buat saya, hamparan pemandangan di depan mata sudah lebih dari cukup membayar ‘usaha’ naik ke bukit, juga kayaknya sukses ngusir jenuh dan penat. Memang tidak butuh sesuatu yang SEMPURNA untuk bisa senang dan senyum. One of the best part adalah... saat bengong di salah satu bukit, menghadap danau cebong dari atas. Diem. Ngerasain angin. Pemandangan hijau. Love it. Buat saya, udara luar biasa dingin, saya udah dobel celana, dobel baju, dobel jilbab, sarung tangan, sementara sepupu saya cuma pake kaos biasa. "Segini mah belom ada apa-apanya dibanding di Enggreys," kata doi. Ciyeee *sirik*

Nggak rencana ke Dieng bikin saya hanya beralas kaki sepatu plastik Crocs. Hasilnya? Lumayan laah, lumayan merepotkan. Trek ke atas bukit bener-bener licin karena malamnya baru hujan. Plus kaos kaki yang baru dibeli, yang ternyata licin, sodara-sodara. Kalo warga lokal cuma butuh jalan ke atas 15 menit, saya sih gak lama-lama amat, cuma.... 50 menit. Maklum ya cyin, sesak nafas kambuh dan nafas timbul tenggelam. Plus sepatu yang licin kayak uler kobra.

Ada kejadian ‘unik’ di atas bukit Sikunir. Saat itu awan dan kabutnya tebel banget, dan memang ada kemungkinan sunrisenya nggak maksimal. Eh tiba-tiba awannya minggir, kabutnya kebawa angin, dan ada sinar oranye di belakangnya. Semua yang disana serempak ngambil foto. Saya juga dong. Sepupu saya tiba-tiba nanya “De, kok nggak bisa dinyalain kameranya?”. Nah lho. On, off, on, off, ternyata batrenya abis! Luar biasa! Udah di puncak bukit, depan sunrise dan nggak ada kamera. Si sepupu langsung menghilang dengan ponsel gepengnya dan saya plus Esti masih duduk manis di bangku kayu. Tiba-tiba cowok sebelah nyapa saya. “Kameranya kenapa mbak? Mati ya?”. “Iya mas. Lupa, batrenya abis”. Dan selanjutnya, dia bilang “pake kamera saya aja dulu mbak. Ada memory cardnya kan? Saya nggak pake,” sambil nyodorin kamera pocketnya. Baik sekali mas itu. Luar biasa, Semoga dibalas Tuhan!


Perjalanan lanjut ke salah satu bukit yang pintu masuknya lewat Dieng Theater. Jalannya mirip-mirip menuju puncak Sikunir, tapi yang ini lebih landai dan banyak kebun kentang dan cabai gendot di kiri-kanan. Yang luar biasa adalah sistem penanamannya yang sampai ke atas bukit! Warga lokal memang selalu bikin saya salut sekaligus iri, karena fisik kuat, udara segar, dan lekat banget sama alam. Di sana tebing-tebingnya keren banget! Yes, Anda yang sudah sering ke tempat terbuka macam ini boleh aja ketawain saya yang memang minim cerita dan norak banget soal pemandangan alam. Hasilnya, saya jadi gampangan, alias gampang kagum tiap lihat yang jarang-jarang diliat :)

Sampai di tebing ini. Melihat telaga warna dari atas. Gunung Sindoro, jalanan desa, pembangkit listrik, mobil truk, jalanan, rumah, semua kelihatan dari atas. Again, one of the best spot. Disini hanya ada saya, sepupu, Esti, plus pak Suyoto yang setia jadi guide. Pemandangannya subhanallah! Dan karena tinggi banget, saya Cuma berani nempel di tebingnya, nggak berani duduk di atas. Hehe. Padahal pose duduk di tebing itu tampak keren bangeeeet...


Kenapa fotonya goyang? Jadi niatnya sepupu mau foto dari belakang. Dan ngepas banget saya (untuk kesekian kalinya) hampir kepeleset. Yes, jangan pake alas kaki berbahan karet, licin euy! Bahkan menurut sepupu saya, “Aa berasa lagi jalan sama nenek-nenek”. Hahahaa...Gapapa lah, itung-itung ngasih kerjaan buat Esti dan si sepupu :))


Lanjut ke kawah Sikidang. Di beberapa titik, pijakannya lembek dan mencelos ke dalem, juga banyak belerang yang mendidih. Batuannya unik, karena warnanya beda-beda dan bergradasi. Bagus dan cantik! Yang bikin salut, destinasi liburan di kawasan Dieng ini terjaga dan tertata. Tempat parkir memadai, jalanan diaspal bagus, sistem ticketing yang fleksibel (sekali beli, Rp. 10.000 bisa dipake berkali-kali), juga papan-papan informasi yang membantu.

Pak Yoto, tukang ojeg berusia 50an yang membawa saya juga asik banget. Sepanjang jalan, dia sibuk menjelaskan apa yang ada di kiri kanan jalan, bahkan kita jadi ceng-cengan. “Berat naek motor sama kamu! Udah jalannya lama, makannya banyak!”, juga “dasar ibu-ibu, pasti belanja cabe dulu deh kamu ya!”.  Awalnya naik motor sama dia, was-was juga karena jarak pandang Cuma 5 meter di jam 4 pagi. Hiyy! Dan belakangan pas saya udah perjalanan pulang, dia sms. “Maaf ya Flo kalau pak Yoto ada salah-salah kata. Jangan kapok-kapok ke Dieng. Kalo kesini lagi, bilang ya sama ibu!”. Hahaha. Iya, saya memang belum sempat kabarin orang rumah kalo saya 'belok' ke Wonosobo, dan suksessss diceramahin pak Yoto. Hehe. Btw, pak Yoto sangat saya rekomendasiin kalo kamu pembaca (cieeehhh gaya lu Plor) mau ke Dieng. Untuk 5 jam ke 4 destinasi plus dianterin kemana-mana, ongkos yang disepakati adalah Rp. 50.000.

Tiket KA Ekonomi Jogjakarta-Jakarta yang sudah saya belipun nggak dipakai, dan saya pulang naik bus Dieng Indah (Rp. 80.000) ke Bekasi. Ternyata, ke Dieng nggak susah! Bisa langsung naik bus kurleb 12 jam ke Wonosobo dari terminal besar di Jakarta, lanjut angkot Rp. 2.000, lanjut lagi bus kecil 1 jam dengan ongkos Rp. 8.000 yang langsung sampai di depan penginapan. Dieng itu segar, tenang, nyaman, indah dan segalanya terasa manusiawi (eh, kecuali harga makanannya ding!). Singkat banget, dan saya harus balik lagi. Ke destinasi yang sama, di penginapan yang sama. Suatu hari yess kita kesana lagi!

01 Februari, 2013

Reuni Pare, Kediri :)


One and a half years ago, we met at a small village called Pare. We shared laughs, stories, knowledges, even foods and tears. Seriously :P April 2011,satu bulan, kita ketemu, satu tempat tinggal, laper bareng, kesel bareng, curhat bareng, ngakak bareng, bodoh-bodohan bareng, sampe kabur -dalam arti harafiah bareng-. Gue menyebut mereka teman baik. Salah satu yang terbaik.


Buat cewek, pertemanan yang akrab itu terasa lebih nyata, lebih ekspresif. Cuma satu bulan, tapi kita bisa akrab kayak kenal tahunan. Beda kota, latar belakang, cara ngomong, logat, kebiasaan, sifat. Walaupun setelahnya balik lagi jauh, jarang komunikasi dan nggak intens ngobrol, gue, dan kita selalu punya 'benang' yang selalu menghubungkan lagi *hazek*. 



Dan akhir Januari 2013, akhirnya kita ketemuan di Jogjakarta. Yuni dari Tuban, Icha dari Kebumen, Eni dari Jogja, gue dan Esti Lamongan dari (pinggiran) Jakarta. Yuni Alhamdulillah udah ketemu husband to be dan menurut Icha: semoga Yuni membuka keran kejombloan kita (istilah macam apa iniiiii). Cuma 4 jam bareng, cuma makan lumpia di Malioboro, jalan-jalan naik andong, lanjut makan soto ayam dan sholat zuhur bareng. Itu doang. Tapi kangennya kebayar lunasss dan ngakaknya puolll :))) 



Waktu di Pare, 2 hari sebelum balik Jakarta (ralat: jalan-jalan ke Semarang, Jogja, baru pulang ke Bekasi), gue dan temen-temen (yang bahkan sebelumnya gak saling kenal) ke gunung Kelud di Kediri. Pengalaman pertama ke atas gunung, dan sukses pegelinu sampe seminggu! 








Foto-foto (dulu) di alun-alun Pare bareng Icha, Yuni dan Esti (yang motoin). Kita masih unyu, tanpa polesan dan bening-bening. Apa? Gue tampak gendut? ahhh, memangggg... :)))