01 Desember, 2013

Dilema Baju, Galau Tak Berkesudahan Kaum Hawa

Sambil nonton video masak memasak tadi, tiba-tiba gue menyadari kalau selera pakaian gue agak kurang terarah. Untuk pakaian sehari-hari, pake rok suka, dress doyan, jeans dan kaos hobi, yah intinya semua suka, suka semua. Tapi sebagai perempuan yang arif dan welas asih, memang kita dimohon untuk ber-tepa salira untuk memahami kalau penilaian orang tentang style berpakaian kita beda-beda.

Ini sebenernya agak bingung mau nulisnya gimana. Untunglah paragraf pertama udah kelar. Huft.

Jadi gue baru saja mengalami kejadian yang bikin cengar cengir, dan berhubungan erat dengan cara berpakaian. Karena punya adik laki-laki yang tinggal di Bandung, guepun sesekali nginep di situ. Karena kemana-mana kita naik motor, maka tiap ke Bandung, gue selalu pakai celana dan baju ala ala casual gitu. Suatu sore, gue mengenakan pakaian kurang lebih seperti yang di bawah ini. Bawaan dari zaman remaja, gue dan si adik emang suka pinjem-pinjeman pakaian. Nah, kemeja dan kaos seperti di bawah ini gue pakai hasil pinjaman.

























                            Source: black jeans, black T shirt, men shirt, and green scarf


Kemudian, kami pergi makan steak di daerah Dipati Ukur. Kebetulan saya kenal ownernya, dan sempet ngobrol sebentar pas bayar. 

Doi: Ini weekend lagi main aja ke Bandung atau kerja teh?

Gue: Ini sih dalam rangka main-main aja kang.

Doi:  Wah asyik ya weekend gini sama pacarnya. Si aa tinggal di Bandung teh?

Gue: *hah? *kaget pacar yang mana kang? Aku mah gak pacaran kang. (dalam hati aja sih)

Doi: Lahh itu siapa?

Gue: Hah? oh ituuu... itu sih adek saya kaang! Hahaha saya kira ketemu jodohnya di sini hahaha *garing

Doi: Ah iya? Itu adeknya? Kayak sepantaran sih!

Gue: *Nyengir dengan ceria*


2 hari kemudian, pembicaraan lewat Whatsapp bersama adek, sebut saja namanya T.

Adek: Kak, masa kemaren T disamperin si ibu kontrakan

Gue: Terus?

Adek: Iyah, si ibu nanya, "mas, kok ada perempuan nginep berhari-hari gitu?" Rada-rada curiga gitu nanyanya

Gue: Lhoo kan kakak udah bilang, kasih tau si ibu kalo kakak mau nginep biar dia gak curiga. Lagian bukannya si ibu tau yah muka kakak? *panik

Adek: Iya, T bilang ke dia "itu kakak saya yang nomer 2 itu loh bu, kan udah bilang". 

Gue: Trus trus *langsung kasihan sama adek, disangkain yg enggak-enggak*

Adek: Masih gak percaya si ibu masa. Kata dia: "Oh, itu kakaknya? tapi kok kayak seumur yah muka sama bajunya?"

Gue: AHAHAHAHAHAHAAAA GUE DISANGKA SEUMUR SAMA ANAK 18 TAHUUUUNNN

Adek: *nyesel kenapa jujur banget*

**

Etapi kisah nggak berhenti sampai di situ. Beberapa hari kemudian gue ke kampus dan menggunakan pakaian kurang lebih kayak di bawah ini.  Ketika pulang dan sampai di stasiun sekitar jam 10 malam, tiba-tiba papasan sama anak kelas sebelah. Kitapun terlibat perbincangan.





Him: Eh Flooo... naik kereta juga?

Gue: Iya nih, kayaknya kereta lo duluan yah yang nyampe

Him: Eh by the way, lo udah nikah belom sih? 

Gue: Ehhh pertanyaannya.. Hmm Belom. *menerka-nerka kenapa baru aja ngobrol udah nanya gituan*

Him: Yaampuuunnn belom toh! Tadi tuh gue kira lo lagi hamil gede

Gue: JLEBBBB. "Hahahaha efek baju kali yah" *sok santai padahal rasanya pengen lompat harimau*


Pada intinya sih kita dituntut untuk tabah yah sist, pakai baju yang menurut kita nyaman dan menutup aurat. Dibilang muda-an alhamdulillah, disangka hamil ya di-amin-in :') Saya juga nggak kapok kok pake model baju serupa di lain kali. Tapi yaaa maunya sih dibilang muda terus yahh :)))

25 November, 2013

Makan Tahu Tek Enak di Warunge Arek Suroboyo (WEAS)



           (Sempet) tinggal di kawasan Salemba bikin saya kurang lebih familiar sama makanan di daerah ini. Ada sop buntut dan soto Betawi enak, warung menu ke-bule-bulean dengan harga nggak sampai duapuluh lima ribu, kedai jamu yang superrr rame, juga rumah makan dengan menu khas Surabaya. Semuanya kesukaan saya nih, termasuk warung khas Surabaya ini, namanya WEAS, alias WarungE Arek Suroboyo! Manstappp!

           Saya - si bukan orang Jawa Timur-, kesengsem sama menu tahu tek nya. Iyak, tahu tek nya uhenaaak! pernah makan tahu tek di warung Surabaya-an di kawasan Fatmawati dan kenalan sama menu ini. Eh ternyata di WEAS rasanya lebih ashoy. Tempatnya juga gampang banget ditemuin. Kalau dari jalan raya Salemba, tepat di belokan Seven Eleven belok kiri luruuus, ketemu lampu merah/pertigaan ambil jalan yang paling kanan arah stasiun Kramat. Nggak jauh dari situ, tempatnya sebelah kiri. Nah, kalau masuk dari arah stasiun Kramat, tinggal jalan sedikit dan langsung ketemu warung bercat kuning ngejreng ini di sebelah kanan.

          Testimoni serupa soal rasanya, juga saya dapetin dari temen saya, yang orang Surabaya dan asli Sidoarjo. Menurut dia, WEAS ini rasanya paling Jawa Timuran. Pas ngobrol sama mbak pemiliknya, ternyata rahasianya ada di petis yang dipakai. Yaks, petis yang item gelap dan khasnya masakan Jawa Timuran itu. Ternyata bukan sembarang petis, petis yang dipakai adalah buatan Sidoarjo, setelah sebelumnya gonta-ganti bahan petis yang rasanya nggak se-khas petis ini.

 Rujak cingur (Rp 15.000). Saya juga suka banget menu ini, 
asalkan.....nggak pake cingur :P

         
Menu kesukaan saya tentu aja tahu tek telor (Rp 15.000). Harga segitu belum termasuk lontong. Dijamin kenyang nampol deh kalo pake lontong. Tahunya lembut, dikocok bareng telur dan digoreng, trus disiram bumbu racikan dari gula merah, cabai, bawang putih dan petis yang diberi tambahan potongan kentang rebus. Di sini, menunya juga komplit banget. Ada tahu campur (yang mana dulu pernah salah pesen ini), rujak cingur, gado-gado siram, rawon, nasi krengsengan, soto ayam Surabaya, sop iga, dan aneka menu lainnya. Panjang banget daftar menunya! 

          Jangan salah, biar kata ini warung, tapi jangan kaget kalau liat TV nya. Di tengah-tengah warung, ada TV LCD gede banget, ada kali 50 inch. Keren yaks! Oh iya, WEAS juga terima delivery order lho. Tapi pasti lebih enak kalo dimakan langsung abis diracik dong pastinya!


WEAS
Jl. Salemba Tengah No. 65B Jakarta Pusat
Telp: 021-90314829 / 0811881524
 

 menu tahu campur

10 November, 2013

Kuliner Bandung: Makan Sambil Cekikikan di Warung Misbar



Assalamualaikum wr wb para pembaca rahimakumullah.

Jalan Riau, Bandung nggak cuma identik sama Factory Outlet. Di sini juga ada tempat makan nyentrik berkonsep unik, namanya Warung Misbar. Mumpung lagi di Bandung dan dompet ada isinya, langsung deh cabcusss ke sini!

Warung Misbar terletak di jalan R.E. Martadinata, atau lebih ngetop disebut Jl. Riau. Tempatnya juga gampang ditemuin. Konsepnya kayak bioskop zaman baheula, di depannya ada poster-poster ala film jadul ukuran besar. Begitu masuk, dijamin gatel pengen foto-foto dulu pas ngelewatin jalan yang dibuat kayak antrean tiket, dan poster-poster di sebelah kirinya. Begitu masuk, ada seorang pria kribo dengan kotak cang-ci-men di depannya menyapa "selamat datang teteeeeehh!" sambil nyengir selebar pintu. Tampak di bagian dalam film Dono Kasino Indro lagi diputer di screen. Ih seru abis kayaknya!

Namanya juga warung, makanannya juga dipilih dan diambil sendiri. Pengunjung langsung ambil piring, sendokin nasi (ada pilihan nasi putih, liwet dan merah), terus pilih dan tuang lauk pilihannya. Menunya ada banyak banget. Aneka olahan daging dan jeroan ayam, sapi, kambing, seafood, ikan asin, tumisan, sayuran, juga gorengan.


Dijamin galau liatnya. Milih ayam goreng, eh sate udang balado manggil-manggil. Tapi cumi asinnya juga menggoda. Terus jengkol balado udah dadah-dadah. Aduh, pilihan hidup yang sulit. Mahasiswa dengan kantong pas-pasan dijamin lupa dengan kondisi perekonomiannya karena kalap.



 Akhirnya pilih nasi, cumi asin sambel balado, tumis jamur kuping, perkedel jagung dan sambel mangga. Terus pesen es Tutur Tinular, isinya tapai, potongan nangka, strawberry, agar-agar, 2 buah leci, terus dikasih es serut, sirup merah dan susu. Hmm, menurut saya sih makanannya lumayan enak dan rasanya rumahan, kayak masakan ibu gitudeh. Namanya juga 'warung' ya, meski warungnya udah 'naik kelas'.



 Naah, sekarang saatnya cari tempat duduk! Sambil cari duduk, perhatian saya juga tertuju ke dindingnya yang dipenuhi poster film ala zaman dulu, juga foto-foto legend artis Indonesia kayak Sophan Sophiaan, Bing Slamet, Rhoma Irama, sampai Deddy Mizwar juga ada. Buat tempat ngeracik minuman dikonsep kayak warung kopi, juga ada tukang kerak telor, cendol dan otak-otak!

Karena dateng di malam minggu, kursi yang menghadap screen udah penuh semua cing! Mau duduk lesehan di depan screen langsung, eh kok sepi-sepi aja yah. Untung nggak lama ada sekelompok orang yang selesai makan dan meja nya bisa kita jajah. Jadilah saya dan adek makan sambil ngobrol, sambil ngunyah, sambil cekikikan juga lihat film. 



Ngakak liat adegan lawas 'manjat ke kamar gebetan di lantai 2, eh taunya ada bapaknya di balkon'. Gong nya adalah pas Kasino ngomel-ngomel sambil bilang: Dasar monyet bau, kadal bintit, muka gepeng, kecoa bunting, babi ngepet, dinosaurus, brontosaurus. Huahahaha!

Kenyang makan dan ngakak, tentu jangan lupa bayar. Konsumsi saya malem itu nasi (Rp 5.000), cumi asin (Rp 10.000), tumis jamur (Rp 5.000), perkedel jagung (Rp 3.000), sambal mangga 1/2 porsi (Rp 3.000) dan es Tutur Tinular (Rp 11.000). Totalnya plus pajak 10% adalah Rp 41.250.
.
Warung Misbar ini cocok buat dikunjungi keluarga dan orang tua, ngajak para anak muda pada zamannya buat nostalgia. Asik juga ke sini bareng temen-temen, sambil becanda, duduk-duduk lama, nonton film jadul. Atau buat pasangan (terutama yang PDKT) juga pas nih. Kan makannya sambil nonton, jadi topik omongannya banyak kan sist bro... Lagian juga dijamin betah (dan bisa) duduk lama-lama deh di sini tanpa digengges-in pelayan resto yang kayak mau ngusir :P




Kabar baik buat mahasiswa dan kantongnya yang lagi kering: ada teh tawar hangat dan gratis yang bisa diambil sepuasnya. Iya, sepuasnya! 









Notes:

- Buat saya, pelayanan dan keramahan itu jadi hal 'sepele' tapi mahapenting di tempat makan. Ada lho, resto yang konsepnya heboh tapi pelayannya jutek dan ngelayanin seadanya banget. Nah, di Warung Misbar, dari pelayan, tukang masak, kasir, sampe tukang parkirnya ramah lho! *prok prok prok*

- Tips buat mahasiswa di tanggal tua tapi tetep pengen nongkrong gaul dan unyu: berperilakulah layaknya di warung makan sederhana. Ambil makanan beberapa jenis aja. Misalnya nasi, tumisan dan daging, dan dituang dalam jumlah yang pasti bikin perut kenyang. Sambelnya bisa barengan sama temen-temen di piring terpisah, dan minumnya teh tawar anget. Ahoyy!!


WARUNG MISBAR 'Pesta Rakyat'
Jl. R.E. Martadinata 28A (Jl. RIau), Bandung
Telp: 022-61312828

02 November, 2013

Naik Angkot Ke Curug Cigamea




Nggak punya kendaraan ataupun males nyetir nggak boleh jadi penghalang jalan-jalan dong sis dan bro rahimakumullah. Tentu ada alternatif lain: naik kendaraan umum. Seperti yang saya lakukan waktu jalan-jalan ke Curug Cigamea di kawasan wisata Gunung Salak Endah, desa Gunungsari, kecamatan Pamijahan, kabupaten Bogor. Tentunya hemat dan nggak kalah seru!

Perjalanan dimulai dari rumah saya di Bekasi menuju Bogor naik Commuter Line. Ditempuh sekitar 1 jam 20 menit dengan harga tiket Rp 5.000. Berbekal Googling, saya dapet info kalau lebih enak lewat Ciapus, sementara teman saya prefer naik angkot menuju Leuwiliang. Akhirnya kita pergi ke Tourist Information Center (TIC) yang letaknya di Taman Topi, tepat di sebelah stasiun. Ada petunjuk jalan dan mudah ditemui. Bapak petugasnyapun informatif dan enak ditanya-tanya. Cuss, akhirnya kita bakal lewatin jalur arah Leuwiliang.

Dari situ kita nyebrang ke depan Matahari Dept. store, langsung naik angkot 03 tujuan terminal Bubulak. Jarak tempuhnya sekitar 25 menit dengan ongkos Rp 2.500/orang. Dari terminal, kemudian ganti angkot menuju Leuwiliang (seinget saya sih angkotnya nggak dilengkapi nomor). Jangan lupa tanya ke sopirnya “lewat Cibatok nggak bang?”. Menurut petugas TIC, ada juga angkot ke Leuwiliang yang nggak lewat Cibatok, tempat kita turun. Perjalanannya lumayan lama, sekitar 45 menit dari situ (ongkos Rp 7.000/orang). Meski ibu saya asli Bogor, tapi soal jalan dan angkot di Bogor jangan ditanya yahh. Pengetahuan saya sempit sekali soal itu, mungkin masuk ke kategori IQ jongkok. Tentu disiasati dengan nanya teteh-teteh sebelah atau nyolek abang sopirnya.

Kitapun diturunin di pertigaan Cibatok, dan kenek langsung ngarahin kita naik angkot biru. Di sini perjalanannya mulai menanjak dengan pemandangan alam yang lumayan bagus. Ternyata angkot ini nggak melewati curug Cigamea ataupun curug-curug lainnya di kawasan wisata Gunung Salak Endah (GSE). Kita-kita yang nggak bawa kendaraan diharuskan untuk naik ojeg, carter angkot, atau kalo mau menguatkan betis, menghemat uang dan ngukur jalan, boleh lho jalan kaki dengan posisi jalan menanjak. Kami akhirnya sewa angkot, dengan harga Rp 70.000 pulang pergi (dijemput).

Perjalanannya asyik, keren dan lumayan mengobati dahaga akan udara segar. Setelah naik angkot sekitar 1 jam (biarpun judulnya ‘carter’, tapi nyatanya si bapak supir tetap naik-turunin penumpang, plus pake ngetem. Yaaa diterima aja deh yaaa), kitapun sampai di depan pintu masuk curug Cigamea, dan bayar tiket Rp 6.000/orang.

Jadi, berapa kira-kira biaya yang dikeluarin?

Commuter Line Bekasi – Bogor    : Rp 5.000
Angkot stasiun – Bubulak             : Rp 2.500
Bubulak – pertigaan Cibatok        : Rp 7.000
Cibatok – GSE – Cibatok              : Rp 0 (soalnya gak ikut patungan Rp 70.000 :D)
Masuk Curug Cigamea                 : Rp 6.000
Makan Indomie & teh panas         : Rp 13.000
Cibatok – Bubulak                        : Rp 7.000
Bubulak – stasiun                         : Rp 2.500
Toge goreng Taman Topi              : Rp 13.000
Commuter Line Bogor – Bekasi    : Rp 5.000
Angkot stasiun – rumah                : Rp 3.000
                                                     -------------------------
                                      TOTAL    : Rp 64.000/orang

Nah, enggak mahal kan! Coba, kalau ke mal di Jakarta, uang Rp 100.000 habis buat makan siang dan beli kopi segelas :D. Kalau ke sini, bisa jalan-jalan puas seharian. Kalau datang lebih pagi, bisa mampir ke pemandian dan curug-curug lain juga. Syelamat jalan-jalaaaaan!

27 Oktober, 2013

Ngekost itu (ternyata) ngangenin


     Tepatnya September 2012, pertama kali gue memegang predikat ‘anak kost’. Kostan pertama adalah tempat yang sebetulnya nggak kepingin gue muncul-munculin lagi di kepala. Tempatnya traumatis. Jorok maksimal. Banyak tikus. Dengan tetangga depan yang ganjen, dan tetangga kamar yang suka bawa cowok plus doyan nyetel house music sampe jam 11 malem dan dimulai lagi dari jam 6 pagi. Cukup sudah bro. Kostan di gang 1 Paseban itu memori buruk. 4 bulan dengan sebulan terakhir dibetah-betahin. 

.
 Ini tampilan si kostan kedua. Adem, tentrem, cocok buat menyepi dan mendirikan peternakan reptil bergigi lima. 


      Setelah libur dan masuk semester baru, akhirnya pindah ke kostan baru di Februari 2013. Lebih rumahan, ada ibu kost dan tempatnya strategis. Persis di pinggir jalan Salemba Raya (literally), sebelah kantor PBNU. Tempatnya biasa, sederhana, tapi manusiawi dan nyaman. Yang dikangenin bukan siapa. Tapi ‘apa’. Tiap pagi gue jalan kaki sampai ke Cikini, naik Kopaja ke kantor di Warung Buncit. Tiap pagi, cari sarapan di kawasan stasiun Cikini dulu. Dari rutinitas itulah kenapa gue seneng ada di kawasan Gondangdia-Cikini, jalan kaki di situ. Kalau kebetulan ada temen, kadang-kadang juga cari sarapan bareng.

     4 bulan di sini rasanya apa ya. Nikmat. Kalau males langsung pulang, biasanya beres kuliah bisa langsung naik bajaj ke Metropole dan nonton bioskop. Dulu bahkan intensitasnya bisa seminggu 2x. Kalo gak nonton ya cari makan. Sering juga langsung pulang, sambil nyanyi-nyanyi jalan kaki, atau belanja di Alfamidi seberang kampus. Semalem apapun pulangnya, pasti bisa bangun jam setengah 5 untuk beresin cucian, sebelum jemuran penuh sama cucian anak kost lain. Pulang malem pun nggak terlalu was was karena persis depan kostan adalah portal dan ada satpamnya. 


 Gambar 1: kalimat dosen ini lebih sakti diingat dibanding materi kuliah itu sendiri.
Gambar 2: reward setelah jalan kaki jauh, keringetan dan betis berkonde.


     1 minggu terakhir ngekost di sini, bener-bener dimaksimalin. Alurnya sering begini: turun Kopaja di stasiun Gondangdia, cari makan malem di sekitar situ atau di Cikini/TIM, sholat di masjid Cut Meutia, terus jalan kaki sampe kostan sambil pasang earphone. Entah ya, rutinitas itu terasa nyaman banget, kayak punya quality time, hmm kali ini bener-bener akrab banget sama diri sendiri. Rasanya kayak nemuin another comfort zone, karena tentu rumah dan keluarga jadi zona ternyaman.

Iya, gue kangen. Kangen. Kangen. 

23 Oktober, 2013

Kenapa Harus Naik Kereta Api?



Sebuah tulisan di situs Kompa**ana sempat membuat saya menganggukkan kepala tanda setuju, tapi juga miris. Si penulis adalah pengguna layanan kereta api Jabodetabek. Ia mengungkap jika kalau waktunya dan keluarga jadi berkurang karena setiap hari ia harus cari nafkah di ibukota dan meninggalkan rumahnya di kawasan Tangerang. Tapi yang bikin alis naik, sang penulis mendakwa kalau pihak kereta apilah yang jadi dalang dan penyebab utama kondisi ini. Kereta yang terlambat, penuh, berdesakan, armada yang kurang, semua membuat waktunya habis. Dan si penulis berujar kalau ia sudah cukup sabar menghadapi kondisi ini setiap hari. Mungkin kesabarannya kian tipis. Dan KRL jadi sumber penyebab.

Timeline Twitter tentang kinerja kereta api Jabodetabek juga tak pernah senyap. Sebuah akun komunitas penumpang KRL sering me-retweet keluhan penumpangnya. Mulai dari AC mati, kondisi berdesakan layaknya ‘pepes’, kereta yang terlambat, sampai yang ekstrim (menurut saya), mencaci maki Direktur PT KAI, Ignatius Jonan sebagai pangkal ketidaknyamanan kereta api. Dari yang tak kenal nama ‘Jonan’, sampai akhirnya terbiasa melihat namanya berseliweran di timeline hasil retweet akun tersebut.

--
Pernah kesal dengan layanan kereta api Jabodetabek di jam-jam sibuk pergi dan pulang kantor? Sering! Terhitung sejak 5 tahun lalu, saya pengguna rutinnya. Nggak terhitung lagi berapa kali kaki saya terinjak, kepala kesenggol, badan pegal karena berdesakan luar biasa dan terkadang ada adegan dorong-dorongan, hingga (hampir) jadi korban pelecehan seksual, jadwal kereta dibatalkan, terlantar di stasiun tanpa informasi jelas.
Kondisi-kondisi ini jelas jauh dari nyaman. 


Tapi bukankah kita selalu punya pilihan?
Ada patas, TransJakarta, ojeg, taksi, omprengan. 

Patas dengan resiko banyak pengamen, ruang berdiri yang lebih sedikit, kernet yang lewat di tengah kerumunan untuk tarik ongkos (dan itu sangat nggak nyaman!), macet, copet, dan lainnya.
TransJakarta yang di jam-jam sibuk antreannya mengular. Harganya ekonomis, punya jalur sendiri dan tanpa pengamen.
Taksi yang mahal, dan ojeg yang seringnya lebih mahal dari taksi.
Dan buat yang punya kendaraan pribadi, tentu naik motor atau mobil sendiri juga bisa jadi pilihan.

Lalu kenapa masih setia naik kereta? Ini bukan tentang nggak punya pilihan. Kita jelas punya banyak pilihan, dan memilih kereta api! Jadi kalau merasa ada transportasi lain yang lebih manusiawi, cocok dengan kantong dan memenuhi ekspektasi-ekspektasi lain, kenapa harus naik kereta api? Pada akhirnya kitapun mengakui kalau kereta api lebih cepat, murah dan (setidaknya) lebih bisa diandalkan. Dibanding patas, kopaja, metro mini, ojeg dan transportasi umum lainnya, kereta api juga yang paling akrab dengan media, khususnya di media sosial termasuk dengan segala caci maki dan keluhan. Tapi di balik itu, di dua tahun ini PT KAI mendapat banyak award bergengsi, lho! Tentu prestasi ini bukan diberikan asal dan tanpa sebab kan?


Kereta jam 14.15. Jauuuhhh banget dari kondisi kereta pagi.


Sebagai konsumen, tentu saya kepingin betul kereta Jabodetabek dipersering jadwalnya dan tepat waktu. Kerusakan dan gangguan sinyal diminimalisir. Armadanya diremajakan. Dibuat agar kereta lebih nyaman buat lansia, ibu hamil dan penyandang cacat. Stasiun dibuat lebih layak dan bersih (plus peronnya lebih layak dan turun/naiknya nggak usah pake loncat di St. Manggarai!). Tapi menurut saya mengutuk-ngutuk pak direktur dan marah membabi buta ke manajemennya bukan solusi sih. Bikin badan dan kepala makin capek. Jadi naik kereta iya, tapi marah-marah juga iya. Piye tho?

Agaknya perubahan-perubahan sistem angkutan kereta api juga yang membuat konsumen jadi ‘kaget’ dan imbasnya jadi lebih sensitif karena keluar dari ‘area kebiasaan’. Dari yang dulu ada kereta kelas ekspres, AC ekonomi dan ekonomi, sekarang mengerucut jadi 1 jenis saja. Dulu pakai sistem karcis yang dilubangi, sekarang pakai sistem kartu elektronik. Dulu cenderung berdesakan, sekarang antrian ‘dipaksa’ tertib. Intinya, sekarang banyak berubah, dan belum seluruh konsumen KRL siap dengan perubahan.




Saya bukan bagian dari manajemen PT KAI. Saya sama sekali nggak kenal secara personal dengan pak Jonan yang ngetop di media sosial itu. Tapi yang jelas saya tahu kalau perubahan pasti dimulai dengan ide dasar membuat sesuatu jadi naik kelas. Perubahanpun bisa sesimpel kamar mandi stasiun yang memang belum bisa dibilang baik, tapi kini sudah layak. Perubahan begitu kentara ketika dari yang berdesakan, kini saya dan ribuan orang lain harus antri tertib saat masuk dan keluar stasiun. Dari contoh ‘kecil’ itu, kita tahu kalau PT KAI sedang terus berbenah.

Sampai akhirnya asumsi saya terjawab saat membaca ‘Jonan & Evolusi Kereta Api Indonesia’. Ternyata memang mereka berubah. Berevolusi. Internalnya makin maju, dan alasan kemajuan ini adalah faktor pelayanan ke konsumen (eksternal) yang dibenahi. Yang saya simpulkan dari buku ini adalah pak direktur orang galak dan tegas. Dua sifat yang belum tentu disukai semua orang, malah cenderung membuat orang jaga jarak. Namun intinya, pak Jonan serius membenahi perkeretaapian. Termasuk kereta Jabodetabek. Meski sebagai konsumen, menurut saya memang masih terasa kurang di banyak hal. Tapi kita juga harus lebih rasional. Demi perbaikan, kita harus dukung perubahan dan lebih optimis!