24 Agustus, 2012

Jalan Malam Di Legian


Mumpung di Bali, masa iye kita tidur doang di hotel malem-malem? Enggak dong kakak, mari kita jalan-jalan, jalan kaki tentunya!

Di Bali kemarin, saya punya waktu kosong yang bisa dimanfaatkan apakah mau pencet-pencet remot TV kamar hotel, molor, ataukah mau jalan. Ohtentu saya pilih yang ketiga. Untungnya punya temen 'sehati', Mutia dari Okezone yang juga doyan jalan-jalan. Bagus, ternyata saya punya temen! 


Kitapun didrop Bli yang anter-anter kita di Discovery Mall. Dari situ kita jalan terus ke Kuta. Nggak asing lagi sih sama daerah ini *yaelah, semua orang juga tau kalo daerah Kuta doang mah Ploo*. Sempet foto di depan restoran Bubba Gump Shrimp Co., restoran seafood populer yang didekorasi khas film Forrest Gump nya Tom Hanks. Karena mahal dan banyak menu daging babinya, ngapain juga mampir? Yang penting foto di replika sepatunya Forrest Gump duluu :) 

Forrest Gump sendiri adalah pria dengan IQ rendah, tapi punya kisah hidup luar biasa. Ia berhasil menjadi tentara, ikut kejuaraan olah raga, dan juga jago lari. Makanya sepatu jadi salah satu simbol yang identik dengan Forrest Gump yang ganteng ini *uhuk*


Dari situ lanjut jalan kaki ke Legian. Nah, mulai bingung nih disini (cemen ya, ke Legian aja bingung). Tapi kita terus jalan, mencari keramaian dan lampu kelap kelip. Seperti yang kita semua tahu sodara-sodara, Legian adalah pusatnya cafe, pub dan diskotik di Bali. Entah karena bulan puasa atau apa, tapi isinya bule semua. Semuanya tentu seksi-seksi. Mereka nari-nari sampai ke tengah jalan, nggak cewek, nggak cowok, dan apakah semua bule doyan ke club? Entahlah. Pokoknya banyak-banyak istigfar lah ya lewat sini. Tapi seruuuu!!!


Karena bermuka pribumi, tampak kere dan gue pake jilbab meeen, tentu saya dan Mutia bukanlah target market club dan diskotik itu. Lagian ya lucu juga ya ada cewek jilbaban ke Legian jam 12 malem. Jadi intinya adalah, jalan-jalan malem di Bali seru. Dan jika ingin banyak-banyak refleks mengucap istigfar, coba deh lewatin Legian jam 12 malem. Atau mungkin jam 2 pagi, dimana banyak yang udah nggak sober :D

18 Agustus, 2012

08 Agustus, 2012

Mari Mengunyah Bangku Sekolahan



Hazek, sangar ya gambarnya?

Kalau posting sebelumnya soal ujian test masuk S2 UI, nah yang sekarang ini updateannya. Yea, Alhamdulillah wasyukurillah saya diterima. Iyeh, di-te-ri-ma! Sekarang saya sudah resmi jadi mahasiswi, di kampus yang saya idam-idamkan. Alhamduuuuu..lilah.

Jujur sebenernya kuliah lagi bukanlah main goal saya di usia segini. Tapi momentnya begitu berurutan sampai akhirnya saya mantap memutuskan untuk daftar kuliah. Dimulai dari obrolan saya sama temen dueket saya, Esti, yang kepengen kuliah S2 tapi harus menunggu adik-adiknya selesai kuliah dulu karena biayanya harus ia topang sendiri. Lanjut dengan orang tua yang selain hobi nanya “udah ada ‘teman dekat’ yg bisa dikenalin blom?”, juga rajin nanya “kapan daftar S2?”. Lanjut dengan Asmie yang cerita kalo UI lagi ada pembukaan S2. Cocok dah. Lalu, sayapun mikir. “Kenapa gue nggak manfaatin semua itu? Mengapa…?!” *lalu terdengar backsound JENG JENG JENG JENG disertai angin mamiri*

Karena ada beberapa insiden ngerjain soal yang saya certain di post sebelumnya, saya jadi nggak terlalu obsesi untuk dapet ‘kursi’ itu. Yaiyelah, udah yang daftar banyak, soal TPA hanya diisi 60%, soal Bahasa Inggris sisanya nembak plus terngantuk-ngantuk, mau berharap apalagi gue? Hehe. Diterima syukur Alhamdulillah, nggak diterima ya berarti test kali ini jadi pelajaran untuk yang selanjutnya.

Orang tua juga sebenernya ingin saya daftar juga di kampus tempat S1 dulu, buat back up kalo gagal di UI. Coba buka websitenya, nggak ada tanggal pasti atau penjelasan soal penerimaan mahasiswa. Owkai. Di e-mail+di twit, sekali, dua kali, tiga kali, nggak ada respon. Okeh. *sigh*. Lalu saya telfon, sekali..dua kali…tiga kali… empat kali… tetap nggak ada respon, officernya nggak ada di tempat terus dan saya yang sudah kasih no Hp pun nggak pernah dihubungi. Kampus Komunikasi yang gahol ini butuh mahasiswa nggak sih? Gileeee… ilfeel sudah. Nggak jadi daftar deh.

Di 29 Juli yang cerah ceria bertepatan dengan lagu Doraemon berkumandang, sayapun ngecek website penerimaan.ui.ac.id, yaa kali aja gituh ada sebait kalimat menyenangkan di sana. Dan ternyata… Alhamdulillah… tertulis “selamat, anda diterima menjadi calon mahasiswa Universitas Indonesia”. AAAAA! Seriusan ini?!!! Sesaat setelah ucap kalimat syukur, saya langsung teriak, “mamaaaa…. Diterima maaaa!!!”, dan sontak yang di bawah, mama, papa dan kakak saya bilang “Alhamdulillah…”.

Resmi sudah saya menanggalkan zona nyaman yang sudah dijalani. Sekarang ibarat saya pencet tombol ‘reset’ dan men-setting kembali kehidupan fana ini. Yea, mulai dari pekerjaan, tempat tinggal, waktu, keuangan, rutinitas harian sama orang tua, dan blah blah blah. Berita baik ini sekaligus jadi cambuk buat saya jadi gadis manis yang harus lebih serius dan fokus. Yah lebih matang gitulah, kayak manggis Pangandaran.

Dan hari ini, 8 Agustus saya sudah daftar ulang dan resmi jadi mahasiswi Pascasarjana Universitas Indonesia. Seperti yang saya pernah bilang, S1 keharusan dan S2 pilihan, ya inilah pilihan yang sudah saya ambil. Saya harus tanggung jawab sama pilihan ini. Tunjukkin kalo uang dan amanat dari orang tua saya bisa dipertanggungjawabkan secara dewasa.

Laluh…? Yang saya rasakan sampai hari ini sih kayak yang hmmm… pasrahkan sama Allah aja. Setelah seminggu galau soal kuliah ini (yang akan dijalani sambil kerja), dll, saya jadi mikir “Allah pasti udah atur mana yang paling cihuy”. Hmm dan ohya! Saya bahkan udah muter-muter masuk gang keluar gang *layaknya dangdut dorong* untuk cari kamar kost. Sayangnya sih belum nemu. Hehe. Mungkin untuk sementara waktu, saya bisa numpang tidur di mesjid aja kalo emang nggak ada kamar berkasur yang bisa menampung *yakalih*.

Ahuhui, yang pasti saya nggak sabar untuk ngejalanin beberapa tahun ke depan menjadi mahasiswa lagi, dengan tugas, aktivitas dan ina inu nya. Di kampus negeri yang tentu suasana dan kondisinya jauh sama jaman kuliah S1 dulu. Bismillah, semoga semuanya dilancarkan, dimudahkan. Amiiiin… Doakan ya temans!