23 Desember, 2011

kapan kamu berproses?


                                                                photo: taken from flickr.com



Kalo aja ada yang jauh lebih manis dan trendy daripada kata “galau”, mungkin itulah yang akan saya pakai. Saat ini sedang gundah, tidak sampai maksimal, sih. Hari ini hari Jumat, hari dimana seharusnya saya menulis artikel lebih banyak. Tapi hingga jam 4 sore ini, saya baru nulis 3 artikel. Pikiran saya mirip mantan penyanyi cilik, lari-larian.

Oh ya, Alhamdulillah saya kini kerja di salah satu media online yang kira-kira 7 dari 10 manusia abad 21 mengenalnya. Sebuah media yang baru aja menggabungkan (atau digabungkan) dirinya di sebuah grup media besar Indonesia. Media yang tadinya kemerah-merahan, eh sekarang jadi biru. Tugas saya? Berangkat dari rumah, nulis, dan makan. Itu saja, dan dibayar.

Oh ya, lanjut. Kenapa saya galau? Apa karena terlalu banyak ngemil pecahan genteng? Atau keseringan menghirup bensin oplosan? Bukan... Saya gundah karena lagi-lagi saya harus buat keputusan. Yea, saya adalah pembuat keputusan yang buruk. Gak, gak di semua hal, buat saya, ketidaktegasan saya ada ketika sesuatu udah pakai perasaan. Untuk hal yang lain, saya bisa ngotot sampe keluar akar serabut dari balik jilbab, tapi untuk soal hati, susyeh.

Seperti merk alat tes kehamilan, saya sangat sensitif untuk hal itu. Saya bukan orang yang bisa dengan cepat menemukan, menerima, melepaskan dan melupakan. Saya lambat dalam proses-proses itu.

Tapi saya ini udah dewasa. Bukan lagi anak kecil yang merengek minta dibeliin topi tersayang warna biru, atapun minta dibeliin pita rambut yang dipake Dea Ananda. Saya udah gede, umur saya makin nambah, badan saya makin mencerminkan kalo saya ini gadis dewasa yang butuh beras lebih untuk kenyang. Masa iya saya nggak belajar dari cerita-cerita saya yang dulu-dulu?

Saya masih berproses, rupanya. Dan tidak ada niat untuk berhenti. Saya sedang berproses untuk bisa bersikap dan tahu kapan harus menegas. Meski kadang loyo, lalu menghayal jorok.... (tentang bgmn sisaan makanan basi bisa menarik belatung untuk gigit-gigit manja).

Agh, saya memang sedang berproses, menentukan sikap dan belajar untuk injak gas. Menjauh dari apa yang membuat saya menunggu di titik yang sama dalam beberapa waktu, tapi ternyata tak mengajak saya bergerak kemana-mana. Pada akhirnya, mungkin sayalah yang harus bergerak sendiri. Bergerak menjauh.