07 September, 2011

nonton bola: seru, capek, budeg!



Hmm, kesampaian juga nonton bola langsung di GBK! Ahahuhu, memang terdengar udik, norak, dan dusun ya, karena saya, yang ngakunya familiar dengan Jakarta, malah belum pernah sama sekali masuk ke stadion utama GBK. Paling-paling lari sore di luarnya doang. Sebenernya udah ditawarin lama sama Reza dan Indera, duo mahasiswa Semarang yang lagi libur lebaran di Bekasi. Awalnya ragu, karena, saya ini belum pernah nonton bola sama sekali. Takut ngerepotin, takut bikin risih karena mereka cowok-cowok dan tiba-tiba ada satu cewek nyempil, belum lagi takut setan, takut masuk got, takut masakan gosong, takut anjing, takut harga sembako naik, takut ongkos pulang nggak cukup, takut anu, takut itu…………………………….

Tapi akhirnya, jadi juga! Saya, adik saya, Indera, Farid, Raga, Reza, dan temen-temennya Reza sekitar 7 orang. Dari rumah, saya bekal beberapa botol air mineral, mi goreng, kacang goreng sisa lebaran, yang (pastinya) akan jadi bahan ceng-cengan, yang berujung jadi rebutan mereka. Ah memang, anak muda jaman sekarang malu malu tapi mau. Jangan panggil neng Plora kalo pergi cuma bawa badan sama dosa! Ya Alhamdulillah ya (ala Syahrini), naluri ke-perempuanan saya masih ada, jadi kemanapun saya pergi, banyak barang printilan yang selalu saya bawa, just in case dibutuhin dadakan.




Masuk ke stadion utama…. Wow, ini dia Stadion Utama GBK!!! Berasa banget euphoria pendukungnya Timnas, seru, heboh, berisik! Saya duduk di belakang mas-mas yang kegiatannya Cuma dua: ngerokok dan menghibahkan asap lokal ke muka saya, dan mencet-mencet alat yang hasilin suara yang bunyinya kenceng banget, TETOTTTT!!! TETOTTTTT!!!!!!

Gila! GILA! Banyak banget orangnyaaaa!! Ratusan ribu orang tumpah ruah disana, bikin GBK jadi ‘merah’, dengan yel-yel dan tarian yang nggak abis-abis dan selesai. Keren banget! Kayaknya kalo saya jadi pemain Timnas, nggak mungkin saya main asal-asalan dan setengah hati, karena ada ratusan ribu orang dan jutaan pasang mata yang nonton, dukung, dan semangatin Timnas dengan sebegitu totalnya. Saya merinding, ini orang semua????! !! Segini banyak, dan semuanya tertuju satu, semangatin timnas biar menang!



Umm well, karena saya dan temen-temen duduk di bangku kategori 3 seharga @RP.50.000, yang mana adalah bangku paling jauh, jadi ya harus terima aja kalau yang dilihat itu kecillll, persis kayak main PS. Cuma kelihatan nomor punggungnya. Dari awal mulai tanding, udah banyak kembang api yang dinyalakan. Pikiran saya sih “ohhh, kalo sebelum mulai tuh pasang kembang api ya, biar rame?!”. 



Tapi lama-lama, kembang api dan teman-temannya jadi makinnn banyak dan ganggu. Umm, liat dari jauh sih seru ya, tapi kalo dari dekat, nggak tahan asapnya! Mulai pertengahan permainan, TIMNAS belum juga bikin gol. Berharap bakal lihat gol, eh gawang Indonesia malah kebobolan. Satu kali, dua kali, wah penonton jadi makin panas. Kuping saya nggak berhenti dengar segala makian dari berbagai model dan bahasa, yang saya tahu pasti, temen-temen saya juga yang ngomong. Hahaha. Well, mungkin memang nonton bola bisa jadi salah satu momen asik dimana kita bisa teriak puas, teriak apa aja, karena kan jarang tuh ada momen kita bisa teriak apapun di tempat yang semestinya, kayak di dufan, misalnya. Ya kayaknya emosi-emosi yang ‘lebih enak’ diteriakin daripada dipendam gitulah. 


Angka 0-2 bikin penonton jadi kesel. Satu-dua aqua botol dilemparin, lama-lama jadi banyak. Penonton yang duduk deket bangku pemain cadangan Bahrain jadi ngelempar-lempar botol ke arah mereka. Sementara kembang api dan mercon makin banyak. Dan tiba-tiba, eng ing eng, pemain Bahrain berhenti main. Mereka nggak terima kalau ada petasan,mercon, botol air mineral, di area pertandingan. Dan di waktu negosiasi, supporter malah makin gila lagi pasang mercon dan kembang api yang bahkan suaranya makin kenceng dan dekat lapangan.

Pas jeda itu, banyak penonton yang ninggalin kursi. Nonton di tipi, katanya om SBY juga pulang. Sampai pas tim Bahrain balik lagi ke lapangan, aura emosi keliatan banget. Mainnya timnas jadi gubrag gabrug, saya yang gak ngerti bola aja liatnya kok ‘ngasal’ banget ya?! Muka penontonnya juga udah pada kecewa. Gol nggak dapet, mainnya model ‘begitu’. Hmm, saya yang dateng dengan ‘mental penonton’ tentu aja berharap Indonesia bakal menang. Ini nonton bola pertama saya, saya kepengen ada kesan yang oke dong. Tapi ternyata, yaaaa, kalah.

Agak kecewa juga sih dengan penonton yang gak jaga nama baik tuan rumah. Lagu kebangsaan lawan dimainkan, serempak teriak “huuuuuu”. Lempar botol air mineral, aghhhh malu-maluin! Kok sebagai tuan rumah, bukannya ngasih liat kalo kita beradab, punya martabat dan ‘berkelas’, kita malah bikin kesan yang nggak banget, nggak sopan, nggak menghargai?! Ibarat kita mau terima tamu, pasti kita berusaha kasih makan yang enak, attitude yang baik dan kesan yang oke. Dengan begitu kita jadi dihargai kan?? Penonton yang ledakin petasan itu bisa dengan mudah terlihat, apalagi dari belakang. Tapi ketika saya lihat ke belakang, polisi diem aja, lagi pegang hp, nggak ada langkah antisipasinya. Heuhhhh, mengecewakan.

Setelahnya, yaaaa, pulang sambil tetap dan selalu bercanda gila-gilaan. Pegel ketawa, pegel bercanda. Parkir di belakang hotel Atlet, sempat terkesima dengan Barracuda yang angkut pemain Bahrain balik ke hotel. Mancung, tinggi, putih, ya memperbaiki keturunan lah ya mereka mereka itu. Hehehe. Pulang capek, dan sepanjang jalan pulang dan pergi, adik saya tidur. Hazeek…. And thank God, Selasa kemarin adalah hari yang menyenangkan, mulai dari bangun tidur sampai mau tidur lagi. Laughs, happy and joy! :)