19 April, 2011

Pare, Kabupaten Kediri (part 2)



Lewat dari seminggu tinggal di sini, everything feels fine. Aktivitas rutin saya: bangun sebelum jam 5 pagi (biasanya dibangunin oleh morning call by the jambans), trus sholat subuh, lanjut morning program sampe jam setengah 6. Sampe kamar, buka-buka buku pelajaran (yang seringnya nguap semua). Biasanya lanjut telfon-telfonan sama si masbro di kampung halaman (cie…), trus lanjut beberes kamar, rendem cucian, angkat jemuran, memancing ikan, membersihkan jamban, dan mencabut uban (3 terakhir hanya rekaan). Kelar mandi jam 9an, lanjut cari makan. Seringnya sih yang deket aja, di ibu pecel yang rasanya lumayanlah buat kite yang berbudget 2500 rupiah buat sarapan porsi kuli galian kabel. Lanjut kelas TOEFL dari jam 10-11.30 nyambung lagi 11.30-13.00. sore nya, study club jam 16.00-17.30, dan jam 7 malem ada program lagi dari camp.

Gimana Plo, apa yang ente dapet dan rasakan selama di Pare?
Okay. Here it is.

1. Deket sama Alam.
Alam pemandangan ya, bukan Alam yang (katanya) mekel jeksen nya Indonesia. Gak perlu jauh-jauh deh, alam bebas disini bukan barang langka, tinggal genjot sepeda 10 menit, langsung ketemu perkebunan sawi, terong, jagung, cabe, dan temen-temennya, dengan siluet 2 gunung (tau deh gunung apaan…). Asiklah. Udara bersih nggak susah ngirupnya, pemandangan yang manjain mata. Yaiyalah, saya kebiasaan ngeliat macet dimana-mana plus ngirup udara yang udah diblender bareng polusi.


bunga rosella dipinggir jalan. ternyata rasanya asem ya.

2. Makanan murah!
Aghhhh, ini dia salah satu hal ter-asik disini. Kamu biasa makan siang dengan menu pecel ayam seharga Rp.15.000 di Jakarta? Kalo disini, uang segitu bisa buat makan 3x sehari dengan rasa dan porsi manusiawi dan wajar. Buanyak banget macemnya! Rata-rata sih nasi rames gitulah, dengan rasa rumahan. Mie ayam cuma 3.000, nasi+tempe penyet 3.000 (tempenya enak dan beda!). tapi emang harga nggak boong, kemaren, saking penasarannya, saya beli nasi+pretciken-pretciken-nan dengan harga 4.000 doang. Gimana rasanya? Enak sih, tapi ayamnya serasa Cuma dua suwir, sisanya tepung. Seekor ayam dipotong 30 kalee. Hahaha. Ngakak sendiri beli ayam sepotong Rp.2500 doang, iyalah, dapetnya ayam gituan doang, Cuma ngotor-ngotorin gigi. Eh tapi, makanan kesukaan saya tetep ketan bubuk+susu di ibu-ibu deket perkebunan. Ini ketan nasi gitu, ditambah parutan kelapa, baru deh ditambah susu kental manis+bubuk kedele yang enaaaak. Harganya? 1.500 saja bray! Selain itu, di depan gang ada juga yang jual pisang molen mini, satunya 100 perak, tapi enak! (tips buat kamu: kalo abang molennya diajak ngobrol + becanda, suka ditambain molennya. Jadi saya doyan bgt godain si abang, biar ditambain. Hahaha) Plus ada juga toko roti, ya karbitannya dunkin donat gitulah, tapi harga roti+donat+kuenya antara 1000-2000 only. Asik yee… *sambil ngeces*

 foto si ibu ketan bareng Irfan Bachdim yang di pajang di warungnya. kanan: penampakan si ketan.

penyelamat kala kelaparan sampe hampir terseok2 & males keluar

3. Jadi (lebih) mandiri+hemat.
Otomatis laaah… kamar beresin sendiri, keuangan atur sendiri, apa-apa sendiri, mau cucian, setrikaan, makanan, keperluan sehari-hari, jadwal belajar, ngapain aja hari itu, ya tanggung sendiri, pikirin sendiri. Hmm saya ini kurang cocok sama air putih jatah disini. Gimana ya, mungkin saya bisa tolerir kondisi kamar mandi, kondisi kamar, kondisi rumah, tapi nggak dengan air minum. 2 hari pertama, saya jaraaaang banget minum. Akhirnya saya beli air aqua kemasan 1,5Lt, @ Rp.3000, dan 3 botol buat 2 hari. Jadi dalam 6 hari, saya kena 27.000 buat minum doang. Akhirnya, karna dirasa bakal cepet bokek, saya beli galon sendiri dgn harga Rp.41.500+isi, dan kalo mau pulang bisa dijual lagi Rp.25.000. Saya tuangin itu air ke botol2 dengan perantara gelas Tupperware, dan tiap dituang, adaaaa aja yang tumpah. Becek dah kamar gua.

ini dia hasilnya. aman dah 10 hari ke depan.

4. Tetangga camp yang nyambi jadi keluarga dadakan
Yes! Pastinya temen satu kost akan jadi orang terdeket kita. Bantuin saya kalo minta ditemenin ke kamar mandi malem-malem. Bareng-bareng kalo nyari makan. Ngobrol. Pake fasilitas kos sama-sama. Jalan-jalan. Dll. Dll. Disini rata-rata orang jawa tengah, dan beberapa dari jawa barat dan Madura. Guess what, saya banyak belajar bahasa sunda dan jawa, plus, bahasa ngapak nya Kebumen! Contoh: eh, enyong kencot, melu bae lah karo kowe’! (bray, gue laper nih, ikut dah sama luuu…).

saya dan Esti, kita lagi di alun-alun Pare

yuni - flo - icha

5. Dan, belajar pastinya.
*sigh* hahahaha. Saya nih termasuk yang dodooool banget nyampe disini. Ga ngerti apa-apa, tapi langsung ambil kelas TOEFL yang (orang-orang sini rasa) susyaaaah! Hmm yaaa, susah sih emang. Tapi itu lebih baik daripada ngambil kelas regular grammar/structure dan ngobak dan disiram sama materi dan materi dan materi. Hedeh. Kelas TOEFL saya 3x seminggu materi, dan 3x seminggu scoring. Totalnya akan 13 kali scoring disini, dan nantinya akan diambil 3x score teratas buat di sertifikatnya. Hmm, score saya belum bisa di atas 550. Sedih ya. Saya sama sekali gak tertarik ambil kelas lain, kecuali kelas speaking yang bakal saya ambil tangal 25 nanti. Kayaknya saya oon, dableg dan buntu bgt tentang grammar.oh ya, dari 4x scoring, 3 diantaranya saya ketiduran di kelas.

eta tah, buku tulis urang...

6. Jauh sama keluarga.
22 tahun! (diucapkan dengan gaya ibunya Kiki Fatmala). Saya tinggal sama orang tua, gak pernah kos, gak pernah tinggal jauh dalam waktu lebih dari 5 hari. Berasa juga sih, biasanya tingal di rumah yang apa-apa ada, tinggal makan, tinggal pake. Biasanya tinggal sama orang tua, sekarang sendirian aja gituh. Apalagi ninggalin si keponakan kecil Fanesha Early Rabbani yang lagi lucu-lucunya macem tantenya ini. waktu pergi, yang paling disedihin adalah bakalan jauh sama Fanesh, dan ujung-ujungnya saya cuma gendong sebentar, takut ketauan mewek kan jadi malu eke… Jadi ya si gadis gendut itu hanya bisa menghiasi wallpaper computer jinjing saya.



Tapi tujuan saya (hampir) semuanya tercapai disini. Seriusan nggak nyesel, apalagi buat si gadis minim pengalaman macem saya ini. yang ngerasa bosen sama comfort zone nya yang lama-lama monoton... yang pengen nyari banyak hal yang nggak melulu orientasinya materi & kebaikan semu. 3 minggu lagi tinggal disini, pulang kerumah, balik lagi jadi pengangguran dan jobseeker karna udah nggak punya kerjaan lagi… hehehe. Semoga jalan hidup saya lancar, bahagia, sukses dan barokah… amin :)

10 April, 2011

Living in Pare (part1)

-->
Akhirnya! 8 April saya berangkat ke Desa Tulungrejo, Pare, Kediri. Ngapain? Mencari kitab suci? Apa mencari benih-benih padi? Oh tidak, saya ikutan program bahasa inggris di sebuah tempat yang disebut Kampung Inggris Pare. Sebenernya, keinginan pergi kesana udah ada waktu selesai kuliah, dan rencananya abis lebaran 2010 berangkat. Karena ada jeda waktu, saya manfaatin buat iseng-iseng apply kerjaan, dan ikut BDP Trans TV. Lucky me, tahap psikotest lolos… pengetahuan umum lolos… interview HRD + user lolos… wah, pede udah sejuta, karena pendaftarnya sampe lebih dari 10.000 orang. Bahkan saya sampe jadi lupa rencana ke Pare. Orang tua pun dukung banget di Trans TV, dan ikut-ikutan amnesia tentang Pare. Tapi eng ing eng ternyatah sodarah, saya gagal pas Focus Group Discussion (FGD), tahap terakhir! Yes, dan rencana ke Pare tinggal kenangan dalam dada dan dengkul.

Dan akhirnya! Saya mulai rancang (lagi) perjalanan ke Pare. Dari pertengahan Maret, saya udah kasak kusuk nyari info tentang Pare, kursus dan kost nya. Akhirnya deal, saya akan mulai masuk di salah satu kelas TOEFL, dan kost di salah satu English Camp mulai tanggal 10 April. Saya akan sendirian kesana. Ditemani temen saya, kami pergi beli tiket kereta Bangunkarta jurusan Pasar Senen-Jombang. Widih, sangar ya, mengesankan saya dan Ryan sang mutilator akrab dan masbro-masbroan, makanya saya ke Jombang. Tiket di tangan, hari Jumat 8 April jam 16.12 sore. Sip. Mantap. Asoy.

Saya naik kereta dari stasiun Jatinegara, dianter orang tua. Plus dateng juga temennya temen saya yang dateng sama temennya lagi (bingung ga?). Di kereta, saya duduk di sebelah seorang bapak-bapak gendut, yang 5 menit kemudian saya beri nama Godzilla. Gimana bisa? Ya bisa lah om… Bayangin: seorang bapak-bapak bertubuh besar, mintanya duduk deket jendela (ngeselin abis. Itu kan tempat guaaaa!!), duduknya makan tempat, sepanjang jalan, I mean, 16 jam perjalanan dia tidur+ngorok GEDE, Cuma 1x dia ke restorasi dan 1x ke toilet yang mungkin Cuma sejam totalnya. Kalo jahat sama orang nggak dosa, pengen rasanya masukin ampas oli ke mulutnya. “Gile men, enak juga naik eksekutif”, Tiga jam pertama, masih mikir gitu. Lama-lama, malem, ga keliatan apapun, gelap doang, tidur ga bisa (si godzila berisik bgt), nonton tv juga males, gile, iklan-iklan internal TVnya kaya dibuat ogah-ogahan bgt. Bikin darah tinggi. Masa ada iklan tas trolley gambar kereta, yang modelnya seorang anak ompong dan nyengir selebar pintu. Atau nggak, iklan pajangan kereta, ketika si model iklan (bapak-bapak gitu deh) kalo nggak salah bilang “woooow!!! Bagusnyaaaa!!! Saya sudah punya, bagaimana dengan anda???” dengan ekspresi minta dicubit mesin molen.

ini dia penampakan si tipi internal 

AKhirnya, saya sampe di Jombang. Menurut info, saya harus jalan ke kanan, sampai di perempatan nyebrang rel kereta, dan disitu ada angkot ke Pare. Sampe di perempatan, asli saya bingung. Mana rel keretanya? Nelfon Aji, gak diangkat. Nelfon kostannya, infonya gak jelas. Saya disamperin seorang kenek yang kekeuh bilang kalo elf nya doi itu ke pare. Rp.10.000. saya kekeuh bilang enggak. Kenek kedua dateng nawarin elf juga. I have no choice, berdiri di pinggir perempatan besar dengan tas tangan dan ransel penuh barang itu malesin bgt. Akhirnya saya ikut si kenek. Ternyata elf yang saya naikin adalah elf yang sama dengan yang mas2 sebelumnya tawarin. Dan sesuai prediksi, saya jadi topik omongan dia dan si supir, dan gue sukses jadi bahan bercandaan ala jawa timuran. Shhhhh… kesel banget. Then I have to deal with the previous fare, Rp.10.000, ketika bahkan sebelah saya yang turun lebih jauh hanya kena Rp.4500. sit men. Abis itu saya naik becak menuju jalan Brawijaya. Semua orang bilang biayanya Rp.4000. Depan kost, saya kasih bapak-bapak tua itu Rp.7000. Tebak dong, dia marah sambil minta Rp.15.000 sambil bilang “Rp.15.000 itu biasa! Kok segini!”. Heh? Tapi karena ribut sama kenek+tukang becak bukan bagian dari tujuan saya ke Pare, saya lebih milih ngasih yang mereka minta dan only say thanks.

Sampe kostan? Saya syok seada-adanya. Kostan Rp.`190.000 itu (disana, harga itu yang paling umum) bener-bener mencerminkan ke 190.000an nya. Bangunan rumah yang niat-gak niat, kasur tipis keras, lemari kotorrrrr, sarang laba-laba dimana-mana, kamar mandi yang.. oh my God, pintunya dari seng dan ada celahnya! Plus rumah yang lembab dan banyak lumut di tembok+lantai ruang terbuka di belakang. Ewh! Saya rasanya mau nangiiiiis banget. Kok begini ya? Begini banget? Kamar 4x4 ini aturannya diisi tiga orang. Tapi jadinya hanya saya karena belum ada orang lain. Saya tunggu orang sebelum saya (mbak Pipit) beres-beres, kebetulan doi pulang di hari yang sama. Suasana kamar? Jangan ditanya. Berantakan, sumpek,, nggak beraturan, debu-an, lengkap!! Saya mau pulang aja!

Tapi kemudian, saya sarapan bareng temen-temen kos, ngobrol, dll, saya kok kerasan ya. Seneng ada di sini. Temennya baik-baik, perhatian, dan seru! Masalah kamar, saya langsung beberes, sapu, rapi-rapi, semuanya lah biar saya bisa nyaman. Soal kamar mandi yang bikin ilfeel? Surprisingly, saya nggak masalah. Serius. Tandanya apa? Saya bisa langsung bisa pup disitu. Hahahaha. Memang kalo diperhatiin, kebanyakan bangunan disini terkesan dibuat asal jadi. Asal fungsinya udah terpenuhi. Misalkan atapnya langsung genteng/seng, nggak ada langit-langit. Tangganya bener2 tangga, tanpa dikasih ubin/anything, Cuma buatan semen aja. Teboknya juga kebanyakan triplek/tembok tanpa cat. Urusan kebersihan  kayaknya jadi nomor kesekian. Saya sering banget ngeliat sarang laba-laba atau tumpukan barang yang bisa potensi nyamuk berkembang menjadi srigala berbulu polkadot.
 penampakan kamar dan toiletnya. errr....

Btw, Setelah saya udah nggak ilfil lagi, ternyata eh ternyata… camp saya ini punya dua rumah, depan dan belakang. Ternyata, rumah belakang jauh lebih bersih, rapi dan teratur. Oh my! Kemana aja gue? Tapi waktu saya lihat-lihat, kok saya udah nyaman di kamar ini ya… yang jauh lebih biasa ini, tapi temen-temen dan atmosfernya enak, bikin nyaman…. Alhamdulillah. Dan yang biasanya saya cuek aja di rumah dan keluar-keluar pake celana pendek tanpa jilbab, disini even ke pintu depan pun, we have to make sure that there's no boys outside. always make sure that we have put our veil on and wear proper shirt. Saya seneng dibiasakan selalu tutup aurat, soalnya masih slenge'an banget selama ini.

Disini saya belum punya sepeda, dan pinjem sepeda mbak Pipit (disini umum sebut miss/mbak ke orang lain, even seumur atau lbh muda) yang udah caw tapi masa sewa sepedanya masih ada. Yes, sepeda mini, per bulannya disewa Rp.45.000. Disini hampir semuanya punya sepeda, dan jadi andalan dibandingkan motor. Soal makanan? Nah ini yang saya suka. Kalo uang Rp.15.000 Cuma buat makan siang dengan menu nasi+pecel ayam+teh manis, di Pare itu Cuma Rp.5000! tempatnya pun layak banget. Semalam, saya makan nasi+bebek goreng ukuran besar yang rasanya UENAK+tempe, itu Rp.8000 aja! Oh ya, malam minggu saya dan temen kos sepedaan ke alun-alun. Paginya, kita sepedaan ke Surowono, yang ada kolam renang-goa-candi di tiga tempat berbeda. Lumayanlah buat bikin betis six pack.

 jihan - hawa - icha - flo

 di candi Surowono
Jalan ke Surowono lewatin jalan motong, lewat perkebunan tebu, kol, bawang, dll. Wow! Ini dia yang ga ada di Jakarta. Udara yang fresh! Surowono punya banyak semacam umm, pembibitan ikan. Mulai dari gurami, sampe tombro. Apa tuh tombro? Lha, gw juga gatau! Sampe di Candi Surowono dengan keringet membasahi sanubari. Disana yaaaa, candi aja. Foto-foto sebentar, cooling down dari keringat-keringat tak bertanggung jawab. Ketemu dua anak yang lagi main layangan dengan syahdu nya. Kompak bener mereka. Dan insting sok kenal saya pun menggelora.
Scene: saya yang moto mereka dari jauh. Mereka ngelirik tapi acuh tak acuh. bisik-bisik.
Saya: sopo jenenge? (asik, sotoy abis)
Doi: Rofik
Saya: Koncomu? (ahahahhhaa luar biasa bahasa gue)
Doi: xxxx (maap lupa)
Saya: Kelas piro?
Doi: loro. xxx kelas telu.
Saya: nangendi?
Doi: di SD (yaelaaaaaaahhh nenek-nenek pake behel juga tau)
Saya: wah, layangane tinggi yo… (ini statement bego. Diucapkan sambil menerawang ke atas)
Doi: iyo (kul banget gayanya)
Saya: foto yuk! Tak fotoin….
Doi langsung senyum madep gue,layangannya ditinggal. Bener! Hahahahahaa. Gue memang perayu Anastasia!
Saya: ayo mas senyum…. (doipun senyum)
Saya: ayo dong mas xxxx ikut foto….
Saya: iki, lihat fotoe… wah, kasep! (refleks menggunakan istilah itu. Dodol. Bocah Kediri dikasi istilah sunda).





Pulang ke kostan lagi, capek bok! Gile. Tapi di jalan, mampir ke warung sederhana di depan kebun tebu dengan menu ketan susu dan ketan bubuk. Saya pesen ketan susu+tambain bubuknya dikit+nutrisari dingin, Rp.2500! rasanya? Mejik. Enak bgt. Huoh! Wow, udah 3 lembar word saya nulis ini. saya blom mandi. Blom ashar. Well, semoga saya dapet kelancaran, manfaat dan barokah dari perjalanan saya ke Pare ini. Amiiin. Thx for reading! :) FF