23 Desember, 2011

kapan kamu berproses?


                                                                photo: taken from flickr.com



Kalo aja ada yang jauh lebih manis dan trendy daripada kata “galau”, mungkin itulah yang akan saya pakai. Saat ini sedang gundah, tidak sampai maksimal, sih. Hari ini hari Jumat, hari dimana seharusnya saya menulis artikel lebih banyak. Tapi hingga jam 4 sore ini, saya baru nulis 3 artikel. Pikiran saya mirip mantan penyanyi cilik, lari-larian.

Oh ya, Alhamdulillah saya kini kerja di salah satu media online yang kira-kira 7 dari 10 manusia abad 21 mengenalnya. Sebuah media yang baru aja menggabungkan (atau digabungkan) dirinya di sebuah grup media besar Indonesia. Media yang tadinya kemerah-merahan, eh sekarang jadi biru. Tugas saya? Berangkat dari rumah, nulis, dan makan. Itu saja, dan dibayar.

Oh ya, lanjut. Kenapa saya galau? Apa karena terlalu banyak ngemil pecahan genteng? Atau keseringan menghirup bensin oplosan? Bukan... Saya gundah karena lagi-lagi saya harus buat keputusan. Yea, saya adalah pembuat keputusan yang buruk. Gak, gak di semua hal, buat saya, ketidaktegasan saya ada ketika sesuatu udah pakai perasaan. Untuk hal yang lain, saya bisa ngotot sampe keluar akar serabut dari balik jilbab, tapi untuk soal hati, susyeh.

Seperti merk alat tes kehamilan, saya sangat sensitif untuk hal itu. Saya bukan orang yang bisa dengan cepat menemukan, menerima, melepaskan dan melupakan. Saya lambat dalam proses-proses itu.

Tapi saya ini udah dewasa. Bukan lagi anak kecil yang merengek minta dibeliin topi tersayang warna biru, atapun minta dibeliin pita rambut yang dipake Dea Ananda. Saya udah gede, umur saya makin nambah, badan saya makin mencerminkan kalo saya ini gadis dewasa yang butuh beras lebih untuk kenyang. Masa iya saya nggak belajar dari cerita-cerita saya yang dulu-dulu?

Saya masih berproses, rupanya. Dan tidak ada niat untuk berhenti. Saya sedang berproses untuk bisa bersikap dan tahu kapan harus menegas. Meski kadang loyo, lalu menghayal jorok.... (tentang bgmn sisaan makanan basi bisa menarik belatung untuk gigit-gigit manja).

Agh, saya memang sedang berproses, menentukan sikap dan belajar untuk injak gas. Menjauh dari apa yang membuat saya menunggu di titik yang sama dalam beberapa waktu, tapi ternyata tak mengajak saya bergerak kemana-mana. Pada akhirnya, mungkin sayalah yang harus bergerak sendiri. Bergerak menjauh.


02 November, 2011

are we qualified enough?

Malam ini saya dapat sms dari seorang teman, yang intinya begini:

“A good person was created for a good person. We have to make sure that we are a good person, -or at least a better person wannabe who always do some self introspection- before we asking God a good one”.

Wew. Baca itu hati saya serasa ditancepin es lilin, disundut petasan korek, terus di beku in bareng chicken nugget.
Saya bales. 

“Are we too busy to find and ask, but forget to ask our own self ‘are we good enough’?!”.

Hmm, iya apa iya? Kita terlalu sibuk dengan pikiran kita sendiri, tentang ekspektasi dan harapan, tapi ada yang dilupain, kualitas diri. Apa kita udah cukup pantes untuk dapetin semua itu?
.
Begini. Contohnya, kita pengen punya temen yang pengertian. Tapi faktanya, kita malah hobi ngeluh.
.
Pengen punya pasangan yang taat agama. “emangnya lo dan ibadah lo udah bener?”.
.
Ngaku deh, kalo kita selalu ingin yang muluk.


Nah ini dia masalahnya. Kita terlalu sibuk tapi lupa untuk sadar. Waktu dan pikiran habis dengan imaji ‘sesuatu yang baik’, tapi sebenernya lupa ngaca dan lihat, ‘apa iya gue sudah cukup baik?’.  

Look ourself, baby. Are we qualified enough to get our high-qualified expectation?.

07 September, 2011

nonton bola: seru, capek, budeg!



Hmm, kesampaian juga nonton bola langsung di GBK! Ahahuhu, memang terdengar udik, norak, dan dusun ya, karena saya, yang ngakunya familiar dengan Jakarta, malah belum pernah sama sekali masuk ke stadion utama GBK. Paling-paling lari sore di luarnya doang. Sebenernya udah ditawarin lama sama Reza dan Indera, duo mahasiswa Semarang yang lagi libur lebaran di Bekasi. Awalnya ragu, karena, saya ini belum pernah nonton bola sama sekali. Takut ngerepotin, takut bikin risih karena mereka cowok-cowok dan tiba-tiba ada satu cewek nyempil, belum lagi takut setan, takut masuk got, takut masakan gosong, takut anjing, takut harga sembako naik, takut ongkos pulang nggak cukup, takut anu, takut itu…………………………….

Tapi akhirnya, jadi juga! Saya, adik saya, Indera, Farid, Raga, Reza, dan temen-temennya Reza sekitar 7 orang. Dari rumah, saya bekal beberapa botol air mineral, mi goreng, kacang goreng sisa lebaran, yang (pastinya) akan jadi bahan ceng-cengan, yang berujung jadi rebutan mereka. Ah memang, anak muda jaman sekarang malu malu tapi mau. Jangan panggil neng Plora kalo pergi cuma bawa badan sama dosa! Ya Alhamdulillah ya (ala Syahrini), naluri ke-perempuanan saya masih ada, jadi kemanapun saya pergi, banyak barang printilan yang selalu saya bawa, just in case dibutuhin dadakan.




Masuk ke stadion utama…. Wow, ini dia Stadion Utama GBK!!! Berasa banget euphoria pendukungnya Timnas, seru, heboh, berisik! Saya duduk di belakang mas-mas yang kegiatannya Cuma dua: ngerokok dan menghibahkan asap lokal ke muka saya, dan mencet-mencet alat yang hasilin suara yang bunyinya kenceng banget, TETOTTTT!!! TETOTTTTT!!!!!!

Gila! GILA! Banyak banget orangnyaaaa!! Ratusan ribu orang tumpah ruah disana, bikin GBK jadi ‘merah’, dengan yel-yel dan tarian yang nggak abis-abis dan selesai. Keren banget! Kayaknya kalo saya jadi pemain Timnas, nggak mungkin saya main asal-asalan dan setengah hati, karena ada ratusan ribu orang dan jutaan pasang mata yang nonton, dukung, dan semangatin Timnas dengan sebegitu totalnya. Saya merinding, ini orang semua????! !! Segini banyak, dan semuanya tertuju satu, semangatin timnas biar menang!



Umm well, karena saya dan temen-temen duduk di bangku kategori 3 seharga @RP.50.000, yang mana adalah bangku paling jauh, jadi ya harus terima aja kalau yang dilihat itu kecillll, persis kayak main PS. Cuma kelihatan nomor punggungnya. Dari awal mulai tanding, udah banyak kembang api yang dinyalakan. Pikiran saya sih “ohhh, kalo sebelum mulai tuh pasang kembang api ya, biar rame?!”. 



Tapi lama-lama, kembang api dan teman-temannya jadi makinnn banyak dan ganggu. Umm, liat dari jauh sih seru ya, tapi kalo dari dekat, nggak tahan asapnya! Mulai pertengahan permainan, TIMNAS belum juga bikin gol. Berharap bakal lihat gol, eh gawang Indonesia malah kebobolan. Satu kali, dua kali, wah penonton jadi makin panas. Kuping saya nggak berhenti dengar segala makian dari berbagai model dan bahasa, yang saya tahu pasti, temen-temen saya juga yang ngomong. Hahaha. Well, mungkin memang nonton bola bisa jadi salah satu momen asik dimana kita bisa teriak puas, teriak apa aja, karena kan jarang tuh ada momen kita bisa teriak apapun di tempat yang semestinya, kayak di dufan, misalnya. Ya kayaknya emosi-emosi yang ‘lebih enak’ diteriakin daripada dipendam gitulah. 


Angka 0-2 bikin penonton jadi kesel. Satu-dua aqua botol dilemparin, lama-lama jadi banyak. Penonton yang duduk deket bangku pemain cadangan Bahrain jadi ngelempar-lempar botol ke arah mereka. Sementara kembang api dan mercon makin banyak. Dan tiba-tiba, eng ing eng, pemain Bahrain berhenti main. Mereka nggak terima kalau ada petasan,mercon, botol air mineral, di area pertandingan. Dan di waktu negosiasi, supporter malah makin gila lagi pasang mercon dan kembang api yang bahkan suaranya makin kenceng dan dekat lapangan.

Pas jeda itu, banyak penonton yang ninggalin kursi. Nonton di tipi, katanya om SBY juga pulang. Sampai pas tim Bahrain balik lagi ke lapangan, aura emosi keliatan banget. Mainnya timnas jadi gubrag gabrug, saya yang gak ngerti bola aja liatnya kok ‘ngasal’ banget ya?! Muka penontonnya juga udah pada kecewa. Gol nggak dapet, mainnya model ‘begitu’. Hmm, saya yang dateng dengan ‘mental penonton’ tentu aja berharap Indonesia bakal menang. Ini nonton bola pertama saya, saya kepengen ada kesan yang oke dong. Tapi ternyata, yaaaa, kalah.

Agak kecewa juga sih dengan penonton yang gak jaga nama baik tuan rumah. Lagu kebangsaan lawan dimainkan, serempak teriak “huuuuuu”. Lempar botol air mineral, aghhhh malu-maluin! Kok sebagai tuan rumah, bukannya ngasih liat kalo kita beradab, punya martabat dan ‘berkelas’, kita malah bikin kesan yang nggak banget, nggak sopan, nggak menghargai?! Ibarat kita mau terima tamu, pasti kita berusaha kasih makan yang enak, attitude yang baik dan kesan yang oke. Dengan begitu kita jadi dihargai kan?? Penonton yang ledakin petasan itu bisa dengan mudah terlihat, apalagi dari belakang. Tapi ketika saya lihat ke belakang, polisi diem aja, lagi pegang hp, nggak ada langkah antisipasinya. Heuhhhh, mengecewakan.

Setelahnya, yaaaa, pulang sambil tetap dan selalu bercanda gila-gilaan. Pegel ketawa, pegel bercanda. Parkir di belakang hotel Atlet, sempat terkesima dengan Barracuda yang angkut pemain Bahrain balik ke hotel. Mancung, tinggi, putih, ya memperbaiki keturunan lah ya mereka mereka itu. Hehehe. Pulang capek, dan sepanjang jalan pulang dan pergi, adik saya tidur. Hazeek…. And thank God, Selasa kemarin adalah hari yang menyenangkan, mulai dari bangun tidur sampai mau tidur lagi. Laughs, happy and joy! :)

24 Juli, 2011

BLUR


'Blur'. Terlihat tidak nyata. Terasa tidak jelas. Wujudnya ada namun mata dan hati melihatnya samar. Seandainya saja lensa mata dan hati menangkapnya dengan lebih tajam, mungkin yang tertangkap adalah sesuatu yang menarik. baik. dirasakan hati. Permukaan yang blur, membuat makna dan konteks juga menjadi blur... samar... menjauh.... FF

19 April, 2011

Pare, Kabupaten Kediri (part 2)



Lewat dari seminggu tinggal di sini, everything feels fine. Aktivitas rutin saya: bangun sebelum jam 5 pagi (biasanya dibangunin oleh morning call by the jambans), trus sholat subuh, lanjut morning program sampe jam setengah 6. Sampe kamar, buka-buka buku pelajaran (yang seringnya nguap semua). Biasanya lanjut telfon-telfonan sama si masbro di kampung halaman (cie…), trus lanjut beberes kamar, rendem cucian, angkat jemuran, memancing ikan, membersihkan jamban, dan mencabut uban (3 terakhir hanya rekaan). Kelar mandi jam 9an, lanjut cari makan. Seringnya sih yang deket aja, di ibu pecel yang rasanya lumayanlah buat kite yang berbudget 2500 rupiah buat sarapan porsi kuli galian kabel. Lanjut kelas TOEFL dari jam 10-11.30 nyambung lagi 11.30-13.00. sore nya, study club jam 16.00-17.30, dan jam 7 malem ada program lagi dari camp.

Gimana Plo, apa yang ente dapet dan rasakan selama di Pare?
Okay. Here it is.

1. Deket sama Alam.
Alam pemandangan ya, bukan Alam yang (katanya) mekel jeksen nya Indonesia. Gak perlu jauh-jauh deh, alam bebas disini bukan barang langka, tinggal genjot sepeda 10 menit, langsung ketemu perkebunan sawi, terong, jagung, cabe, dan temen-temennya, dengan siluet 2 gunung (tau deh gunung apaan…). Asiklah. Udara bersih nggak susah ngirupnya, pemandangan yang manjain mata. Yaiyalah, saya kebiasaan ngeliat macet dimana-mana plus ngirup udara yang udah diblender bareng polusi.


bunga rosella dipinggir jalan. ternyata rasanya asem ya.

2. Makanan murah!
Aghhhh, ini dia salah satu hal ter-asik disini. Kamu biasa makan siang dengan menu pecel ayam seharga Rp.15.000 di Jakarta? Kalo disini, uang segitu bisa buat makan 3x sehari dengan rasa dan porsi manusiawi dan wajar. Buanyak banget macemnya! Rata-rata sih nasi rames gitulah, dengan rasa rumahan. Mie ayam cuma 3.000, nasi+tempe penyet 3.000 (tempenya enak dan beda!). tapi emang harga nggak boong, kemaren, saking penasarannya, saya beli nasi+pretciken-pretciken-nan dengan harga 4.000 doang. Gimana rasanya? Enak sih, tapi ayamnya serasa Cuma dua suwir, sisanya tepung. Seekor ayam dipotong 30 kalee. Hahaha. Ngakak sendiri beli ayam sepotong Rp.2500 doang, iyalah, dapetnya ayam gituan doang, Cuma ngotor-ngotorin gigi. Eh tapi, makanan kesukaan saya tetep ketan bubuk+susu di ibu-ibu deket perkebunan. Ini ketan nasi gitu, ditambah parutan kelapa, baru deh ditambah susu kental manis+bubuk kedele yang enaaaak. Harganya? 1.500 saja bray! Selain itu, di depan gang ada juga yang jual pisang molen mini, satunya 100 perak, tapi enak! (tips buat kamu: kalo abang molennya diajak ngobrol + becanda, suka ditambain molennya. Jadi saya doyan bgt godain si abang, biar ditambain. Hahaha) Plus ada juga toko roti, ya karbitannya dunkin donat gitulah, tapi harga roti+donat+kuenya antara 1000-2000 only. Asik yee… *sambil ngeces*

 foto si ibu ketan bareng Irfan Bachdim yang di pajang di warungnya. kanan: penampakan si ketan.

penyelamat kala kelaparan sampe hampir terseok2 & males keluar

3. Jadi (lebih) mandiri+hemat.
Otomatis laaah… kamar beresin sendiri, keuangan atur sendiri, apa-apa sendiri, mau cucian, setrikaan, makanan, keperluan sehari-hari, jadwal belajar, ngapain aja hari itu, ya tanggung sendiri, pikirin sendiri. Hmm saya ini kurang cocok sama air putih jatah disini. Gimana ya, mungkin saya bisa tolerir kondisi kamar mandi, kondisi kamar, kondisi rumah, tapi nggak dengan air minum. 2 hari pertama, saya jaraaaang banget minum. Akhirnya saya beli air aqua kemasan 1,5Lt, @ Rp.3000, dan 3 botol buat 2 hari. Jadi dalam 6 hari, saya kena 27.000 buat minum doang. Akhirnya, karna dirasa bakal cepet bokek, saya beli galon sendiri dgn harga Rp.41.500+isi, dan kalo mau pulang bisa dijual lagi Rp.25.000. Saya tuangin itu air ke botol2 dengan perantara gelas Tupperware, dan tiap dituang, adaaaa aja yang tumpah. Becek dah kamar gua.

ini dia hasilnya. aman dah 10 hari ke depan.

4. Tetangga camp yang nyambi jadi keluarga dadakan
Yes! Pastinya temen satu kost akan jadi orang terdeket kita. Bantuin saya kalo minta ditemenin ke kamar mandi malem-malem. Bareng-bareng kalo nyari makan. Ngobrol. Pake fasilitas kos sama-sama. Jalan-jalan. Dll. Dll. Disini rata-rata orang jawa tengah, dan beberapa dari jawa barat dan Madura. Guess what, saya banyak belajar bahasa sunda dan jawa, plus, bahasa ngapak nya Kebumen! Contoh: eh, enyong kencot, melu bae lah karo kowe’! (bray, gue laper nih, ikut dah sama luuu…).

saya dan Esti, kita lagi di alun-alun Pare

yuni - flo - icha

5. Dan, belajar pastinya.
*sigh* hahahaha. Saya nih termasuk yang dodooool banget nyampe disini. Ga ngerti apa-apa, tapi langsung ambil kelas TOEFL yang (orang-orang sini rasa) susyaaaah! Hmm yaaa, susah sih emang. Tapi itu lebih baik daripada ngambil kelas regular grammar/structure dan ngobak dan disiram sama materi dan materi dan materi. Hedeh. Kelas TOEFL saya 3x seminggu materi, dan 3x seminggu scoring. Totalnya akan 13 kali scoring disini, dan nantinya akan diambil 3x score teratas buat di sertifikatnya. Hmm, score saya belum bisa di atas 550. Sedih ya. Saya sama sekali gak tertarik ambil kelas lain, kecuali kelas speaking yang bakal saya ambil tangal 25 nanti. Kayaknya saya oon, dableg dan buntu bgt tentang grammar.oh ya, dari 4x scoring, 3 diantaranya saya ketiduran di kelas.

eta tah, buku tulis urang...

6. Jauh sama keluarga.
22 tahun! (diucapkan dengan gaya ibunya Kiki Fatmala). Saya tinggal sama orang tua, gak pernah kos, gak pernah tinggal jauh dalam waktu lebih dari 5 hari. Berasa juga sih, biasanya tingal di rumah yang apa-apa ada, tinggal makan, tinggal pake. Biasanya tinggal sama orang tua, sekarang sendirian aja gituh. Apalagi ninggalin si keponakan kecil Fanesha Early Rabbani yang lagi lucu-lucunya macem tantenya ini. waktu pergi, yang paling disedihin adalah bakalan jauh sama Fanesh, dan ujung-ujungnya saya cuma gendong sebentar, takut ketauan mewek kan jadi malu eke… Jadi ya si gadis gendut itu hanya bisa menghiasi wallpaper computer jinjing saya.



Tapi tujuan saya (hampir) semuanya tercapai disini. Seriusan nggak nyesel, apalagi buat si gadis minim pengalaman macem saya ini. yang ngerasa bosen sama comfort zone nya yang lama-lama monoton... yang pengen nyari banyak hal yang nggak melulu orientasinya materi & kebaikan semu. 3 minggu lagi tinggal disini, pulang kerumah, balik lagi jadi pengangguran dan jobseeker karna udah nggak punya kerjaan lagi… hehehe. Semoga jalan hidup saya lancar, bahagia, sukses dan barokah… amin :)

10 April, 2011

Living in Pare (part1)

-->
Akhirnya! 8 April saya berangkat ke Desa Tulungrejo, Pare, Kediri. Ngapain? Mencari kitab suci? Apa mencari benih-benih padi? Oh tidak, saya ikutan program bahasa inggris di sebuah tempat yang disebut Kampung Inggris Pare. Sebenernya, keinginan pergi kesana udah ada waktu selesai kuliah, dan rencananya abis lebaran 2010 berangkat. Karena ada jeda waktu, saya manfaatin buat iseng-iseng apply kerjaan, dan ikut BDP Trans TV. Lucky me, tahap psikotest lolos… pengetahuan umum lolos… interview HRD + user lolos… wah, pede udah sejuta, karena pendaftarnya sampe lebih dari 10.000 orang. Bahkan saya sampe jadi lupa rencana ke Pare. Orang tua pun dukung banget di Trans TV, dan ikut-ikutan amnesia tentang Pare. Tapi eng ing eng ternyatah sodarah, saya gagal pas Focus Group Discussion (FGD), tahap terakhir! Yes, dan rencana ke Pare tinggal kenangan dalam dada dan dengkul.

Dan akhirnya! Saya mulai rancang (lagi) perjalanan ke Pare. Dari pertengahan Maret, saya udah kasak kusuk nyari info tentang Pare, kursus dan kost nya. Akhirnya deal, saya akan mulai masuk di salah satu kelas TOEFL, dan kost di salah satu English Camp mulai tanggal 10 April. Saya akan sendirian kesana. Ditemani temen saya, kami pergi beli tiket kereta Bangunkarta jurusan Pasar Senen-Jombang. Widih, sangar ya, mengesankan saya dan Ryan sang mutilator akrab dan masbro-masbroan, makanya saya ke Jombang. Tiket di tangan, hari Jumat 8 April jam 16.12 sore. Sip. Mantap. Asoy.

Saya naik kereta dari stasiun Jatinegara, dianter orang tua. Plus dateng juga temennya temen saya yang dateng sama temennya lagi (bingung ga?). Di kereta, saya duduk di sebelah seorang bapak-bapak gendut, yang 5 menit kemudian saya beri nama Godzilla. Gimana bisa? Ya bisa lah om… Bayangin: seorang bapak-bapak bertubuh besar, mintanya duduk deket jendela (ngeselin abis. Itu kan tempat guaaaa!!), duduknya makan tempat, sepanjang jalan, I mean, 16 jam perjalanan dia tidur+ngorok GEDE, Cuma 1x dia ke restorasi dan 1x ke toilet yang mungkin Cuma sejam totalnya. Kalo jahat sama orang nggak dosa, pengen rasanya masukin ampas oli ke mulutnya. “Gile men, enak juga naik eksekutif”, Tiga jam pertama, masih mikir gitu. Lama-lama, malem, ga keliatan apapun, gelap doang, tidur ga bisa (si godzila berisik bgt), nonton tv juga males, gile, iklan-iklan internal TVnya kaya dibuat ogah-ogahan bgt. Bikin darah tinggi. Masa ada iklan tas trolley gambar kereta, yang modelnya seorang anak ompong dan nyengir selebar pintu. Atau nggak, iklan pajangan kereta, ketika si model iklan (bapak-bapak gitu deh) kalo nggak salah bilang “woooow!!! Bagusnyaaaa!!! Saya sudah punya, bagaimana dengan anda???” dengan ekspresi minta dicubit mesin molen.

ini dia penampakan si tipi internal 

AKhirnya, saya sampe di Jombang. Menurut info, saya harus jalan ke kanan, sampai di perempatan nyebrang rel kereta, dan disitu ada angkot ke Pare. Sampe di perempatan, asli saya bingung. Mana rel keretanya? Nelfon Aji, gak diangkat. Nelfon kostannya, infonya gak jelas. Saya disamperin seorang kenek yang kekeuh bilang kalo elf nya doi itu ke pare. Rp.10.000. saya kekeuh bilang enggak. Kenek kedua dateng nawarin elf juga. I have no choice, berdiri di pinggir perempatan besar dengan tas tangan dan ransel penuh barang itu malesin bgt. Akhirnya saya ikut si kenek. Ternyata elf yang saya naikin adalah elf yang sama dengan yang mas2 sebelumnya tawarin. Dan sesuai prediksi, saya jadi topik omongan dia dan si supir, dan gue sukses jadi bahan bercandaan ala jawa timuran. Shhhhh… kesel banget. Then I have to deal with the previous fare, Rp.10.000, ketika bahkan sebelah saya yang turun lebih jauh hanya kena Rp.4500. sit men. Abis itu saya naik becak menuju jalan Brawijaya. Semua orang bilang biayanya Rp.4000. Depan kost, saya kasih bapak-bapak tua itu Rp.7000. Tebak dong, dia marah sambil minta Rp.15.000 sambil bilang “Rp.15.000 itu biasa! Kok segini!”. Heh? Tapi karena ribut sama kenek+tukang becak bukan bagian dari tujuan saya ke Pare, saya lebih milih ngasih yang mereka minta dan only say thanks.

Sampe kostan? Saya syok seada-adanya. Kostan Rp.`190.000 itu (disana, harga itu yang paling umum) bener-bener mencerminkan ke 190.000an nya. Bangunan rumah yang niat-gak niat, kasur tipis keras, lemari kotorrrrr, sarang laba-laba dimana-mana, kamar mandi yang.. oh my God, pintunya dari seng dan ada celahnya! Plus rumah yang lembab dan banyak lumut di tembok+lantai ruang terbuka di belakang. Ewh! Saya rasanya mau nangiiiiis banget. Kok begini ya? Begini banget? Kamar 4x4 ini aturannya diisi tiga orang. Tapi jadinya hanya saya karena belum ada orang lain. Saya tunggu orang sebelum saya (mbak Pipit) beres-beres, kebetulan doi pulang di hari yang sama. Suasana kamar? Jangan ditanya. Berantakan, sumpek,, nggak beraturan, debu-an, lengkap!! Saya mau pulang aja!

Tapi kemudian, saya sarapan bareng temen-temen kos, ngobrol, dll, saya kok kerasan ya. Seneng ada di sini. Temennya baik-baik, perhatian, dan seru! Masalah kamar, saya langsung beberes, sapu, rapi-rapi, semuanya lah biar saya bisa nyaman. Soal kamar mandi yang bikin ilfeel? Surprisingly, saya nggak masalah. Serius. Tandanya apa? Saya bisa langsung bisa pup disitu. Hahahaha. Memang kalo diperhatiin, kebanyakan bangunan disini terkesan dibuat asal jadi. Asal fungsinya udah terpenuhi. Misalkan atapnya langsung genteng/seng, nggak ada langit-langit. Tangganya bener2 tangga, tanpa dikasih ubin/anything, Cuma buatan semen aja. Teboknya juga kebanyakan triplek/tembok tanpa cat. Urusan kebersihan  kayaknya jadi nomor kesekian. Saya sering banget ngeliat sarang laba-laba atau tumpukan barang yang bisa potensi nyamuk berkembang menjadi srigala berbulu polkadot.
 penampakan kamar dan toiletnya. errr....

Btw, Setelah saya udah nggak ilfil lagi, ternyata eh ternyata… camp saya ini punya dua rumah, depan dan belakang. Ternyata, rumah belakang jauh lebih bersih, rapi dan teratur. Oh my! Kemana aja gue? Tapi waktu saya lihat-lihat, kok saya udah nyaman di kamar ini ya… yang jauh lebih biasa ini, tapi temen-temen dan atmosfernya enak, bikin nyaman…. Alhamdulillah. Dan yang biasanya saya cuek aja di rumah dan keluar-keluar pake celana pendek tanpa jilbab, disini even ke pintu depan pun, we have to make sure that there's no boys outside. always make sure that we have put our veil on and wear proper shirt. Saya seneng dibiasakan selalu tutup aurat, soalnya masih slenge'an banget selama ini.

Disini saya belum punya sepeda, dan pinjem sepeda mbak Pipit (disini umum sebut miss/mbak ke orang lain, even seumur atau lbh muda) yang udah caw tapi masa sewa sepedanya masih ada. Yes, sepeda mini, per bulannya disewa Rp.45.000. Disini hampir semuanya punya sepeda, dan jadi andalan dibandingkan motor. Soal makanan? Nah ini yang saya suka. Kalo uang Rp.15.000 Cuma buat makan siang dengan menu nasi+pecel ayam+teh manis, di Pare itu Cuma Rp.5000! tempatnya pun layak banget. Semalam, saya makan nasi+bebek goreng ukuran besar yang rasanya UENAK+tempe, itu Rp.8000 aja! Oh ya, malam minggu saya dan temen kos sepedaan ke alun-alun. Paginya, kita sepedaan ke Surowono, yang ada kolam renang-goa-candi di tiga tempat berbeda. Lumayanlah buat bikin betis six pack.

 jihan - hawa - icha - flo

 di candi Surowono
Jalan ke Surowono lewatin jalan motong, lewat perkebunan tebu, kol, bawang, dll. Wow! Ini dia yang ga ada di Jakarta. Udara yang fresh! Surowono punya banyak semacam umm, pembibitan ikan. Mulai dari gurami, sampe tombro. Apa tuh tombro? Lha, gw juga gatau! Sampe di Candi Surowono dengan keringet membasahi sanubari. Disana yaaaa, candi aja. Foto-foto sebentar, cooling down dari keringat-keringat tak bertanggung jawab. Ketemu dua anak yang lagi main layangan dengan syahdu nya. Kompak bener mereka. Dan insting sok kenal saya pun menggelora.
Scene: saya yang moto mereka dari jauh. Mereka ngelirik tapi acuh tak acuh. bisik-bisik.
Saya: sopo jenenge? (asik, sotoy abis)
Doi: Rofik
Saya: Koncomu? (ahahahhhaa luar biasa bahasa gue)
Doi: xxxx (maap lupa)
Saya: Kelas piro?
Doi: loro. xxx kelas telu.
Saya: nangendi?
Doi: di SD (yaelaaaaaaahhh nenek-nenek pake behel juga tau)
Saya: wah, layangane tinggi yo… (ini statement bego. Diucapkan sambil menerawang ke atas)
Doi: iyo (kul banget gayanya)
Saya: foto yuk! Tak fotoin….
Doi langsung senyum madep gue,layangannya ditinggal. Bener! Hahahahahaa. Gue memang perayu Anastasia!
Saya: ayo mas senyum…. (doipun senyum)
Saya: ayo dong mas xxxx ikut foto….
Saya: iki, lihat fotoe… wah, kasep! (refleks menggunakan istilah itu. Dodol. Bocah Kediri dikasi istilah sunda).





Pulang ke kostan lagi, capek bok! Gile. Tapi di jalan, mampir ke warung sederhana di depan kebun tebu dengan menu ketan susu dan ketan bubuk. Saya pesen ketan susu+tambain bubuknya dikit+nutrisari dingin, Rp.2500! rasanya? Mejik. Enak bgt. Huoh! Wow, udah 3 lembar word saya nulis ini. saya blom mandi. Blom ashar. Well, semoga saya dapet kelancaran, manfaat dan barokah dari perjalanan saya ke Pare ini. Amiiin. Thx for reading! :) FF


18 Februari, 2011

he has grown up




*
Me and my brother. I am 6 years older than him. Now I am 22 and he’s almost 16. At least until he’s 14 years old, we were really close. He sleeps in my bedroom since he was 3 years old until 13 years old. I miss his childhood. I miss anything that related to him.

I miss when he knocked my door and say “kakak, can I sleep here? Only this night, please” (and in fact, he did that almost every night)

I miss it, when we want to go out with family, and he knocked my door while saying “kakak, what should I wore?” or “you have prepared my clothes, right?”. He always did that (at least until he’s 15) 

I miss when he wants to borrow most of my clothes (FYI, usually I bought boy’s clothes, of course can be used by boys too). Jackets, jeans, t-shirt, bags, and even shoes!

I miss him, when almost all the time he disturbing me. He’s just wanted to be together with me. He’s just wanted to be in my room and get my attention, until he tired and sleep. Haha.

I miss him when he wants to know ANYTHING about me! And at that time, I always said “can you just keep ur distance for me, only for a day?”.

I miss him when I come home late, he waiting for me and remind me to go home quickly.


                                                                          ***
Now,

“hey bro, don’t you want to sleep in my room?” I ask.
“no, I have my own room”. He answered.

bro, can I sleep in your room, only for this nite?”.
no, you always disturbing me, and I can’t sleep!”

“bro, I have prepared ur clothes for tonite’s event”.
“uh, i have my own choice!” he say.

“bro, have you drink ur milk? Brush ur teeth? ………..?”
And he shout “yes I am!” While close his door.

“wow, I am happy you’re home! Finally!”.
But he answered “hahaha, after take maghrib pray, I have silat exercise, kak!”

And now, I am the one who notice him to come home quickly, and wait him till he arrived.

Now he’s almost 16. Lot of friend, school thingy, he spent most of his spare time for silat exercise,  OSIS, making his cell phone as his best friend, and almost busy everyday. Oh God. I miss him so bad!

Yes, I have been in his age. Yes. But I never think that my sister would feel the same (in fact we’re not really close like me and my brother). High school was a moment to find, to meet, and to explore anything. We stand in different point, I am 22, not a “girl” anymore, prepare my future, and have left my “teenage thingy”, changed with the mindset “family is my priority”. When I am still so “young”, he’s still a kid. And when I am mature enough, he’s becoming a teenager. I just miss him. I want my lil brother, but in fact he’s grown up. God, I miss him so bad. Please protect him, inside and out.

 Me&my brother, Bali, January 2009.



11 Februari, 2011

pertama kali belanja di inibuku.com

Mulanya saya bawa tweet dari seorang temen, tentang buku "untuk Indonesia yang Kuat, 100 Langkah untuk Tidak Miskin" karya Ligwina Hananto. Langsung deh saya googling, tentang buku apaan sih ni? ternyata (katanya) bukunya seru banget. dan menurut review yang saya baca, dia beli by online shop www.inibuku.com. setelah menuju TKP, bukunya malah tertulis keabisan stok. yaaaah... Saya yang norak banget tentang web jual beli buku (yaiyalah, make twitter aja baru beberapa hari ini -februari 2011,heh?-). Ternyata buku-bukunya malah lebih murah dari di gramed. heuhhhh kemana aja sih gueeeee....

Gampang banget order buku di www.inibuku.com. malah kayanya kok simple banget sih, kan dimana mana namanya jual beli butuh proses dan re-check tentang reputasi si penjual. jangan sampe cuma fiktif dan ngibul. asal klik klik klik aja (tipikal cuma nyoba dan submit nama-alamat-no telfon) tanpa harus sign up atau apalah gitu. Trus iseng saya nyari buku "Honeymoon with my Brother" yang sebelumnya saya cari di Gramedia Mal Kelapa Gading tapi nggak nemu. Eh ada. Dua-duanya didiskon (gak dua-duanya doang sih, hampir semua memang diskon 15%), dan saya hemat sampai kira-kira Rp.25.000. lumayan banget.


Dapet kiriman E-mail verifikasi dari inibuku.com, dan langsung bales untuk persetujuan. Okay, saya tinggal tunggu. Agak rancu juga sih kapan datengnya, berhubung saya pake alamat kantor (wilayah jakarta free ongkir kalo pembelian diatas Rp.100.000) dan ini hari jumat, berarti weekend libur ditambah 15 februari 2011 tanggal merah juga. kalo pas buku sampe pas kantor libur gimana? Juga, di web inibuku, tertulis bahwa bukunya Ligwina Hananto udah out of stock. Trus, nanti saya dikirimin apa dong kalo ga ada stock? Iseng saya googling tentang reputasi nya Inibuku.com. Wah, ternyata banyak juga yang kecewa. Sampenya lama lah. Bukunya tau-tau ga ada lah. Verifikasinya yang lambat lah. Sampe akhirnya saya tau kalo di bukudiskon.com, bukunya Ligwina hananto dapet diskon lebih gede yaitu 20% (di inibuku.com diskonnya cuma 15%). hehehhe. yah ga papalah, pelajaran buat saya kalo mau beli tuh compare harga dulu...

Dan eng ing eng, gak sampe dua jam, resepsionis telepon kalo ada orang dari inibuku.com. wow cepet banget! dan ternyata, dua-duanya ada. Ternyata, inibuku.com lokasinya ada di Cempaka Putih, jadi deket kalo ke kantor saya di Kelapa Gading. Plus, bukunya nggak susah untuk mereka cari, jadi nggak butuh waktu tambahan bisa langsung di antar.




Untuk percobaan, not bad lah pesen di Inibuku.com. Lumayan, ga perlu ke Mal/Gramedia, gak keluar ongkos parkir dan makan, lebih hemat pula.Dan pulang kerja nanti, saatnya tenggelam dengan dua bacaan ini, sambil nemenin kakak di rumah sakit. ihiw!

18 Januari, 2011

me, my daily&my vehicle! :)

Hmm…
Saya ingin bagi-bagi cerita.
Tentang saya, perjalanan saya, dan kendaraan saya.


***


Sejak pertengahan tahun 2009 di usia saya yang ke 20, saya punya SIM (Surat Izin Mengemudi). SIM A dan C.

Saat itu saya lagi ribet-ribetnya ngerjain proposal skripsi, dan rasanya, kendaraan umum nggak lagi bisa mendukung mobilitas saya (cieh…). Alesannya sih karena (saat itu rasanya) sudah terlalu banyak hal di kepala, dan sudah nggak ada lagi space untuk bermesraan dengan kendaraan umum dan hiruk pikuknya.

Jelas, adanya driving license (dan kendaraan, tentunya) bikin saya super lega, bisa hemat waktu, uang, dan nggak ada lagi antri busway maupun nunggu bus yang makan waktu.

Saya jadi bisa bebas pulang-pergi jam berapapun, bawa barang apapun, tanpa harus ketergantungan kendaraan umum ataupun keberatan nenteng-nenteng bawaan.

Oh ya, saya lupa mention kalo saya ini akrab dengan kendaraan saya, si mio merah.

*

Sejak Mio, STNK dan SIM C di tangan, pengalaman saya di jalan (kok terkesan saya ini mandragade ya?) makin warna-warni. Saya jadi makin sering jalan-jalan, muter-muter, dan kemana-mana, sendiri maupun ada temennya.

Parkir motor dimanaaa, terus naik busway ataupun jalan kaki ke tempat yang saya mau.

Tapi ini sih khusus untuk weekend, karena jalanan lebih sepi dari hari biasanya.

Saya suka banyak tempat di Jakarta, jalanan Sudirman-Thamrin, Monumen Nasional, Bundaran HI, Kebun Binatang Ragunan, Planetarium, Kawasan Wisata Kota Tua, juga spot-spot makan enak+murah di Jakarta saat akhir pekan. It such a great pleasure, for me.

Rasanya ibukota dan kendaraan adalah pasangan yang pas untuk menghabiskan weekend. No heavy traffic, dan kalopun ada, yaa tanpa beban melewatinya, karena toh kita pergi untuk jalan-jalan, bukan untuk pusing-pusing kerjaan.

Umm, saya tahu kalau pakai headset saat berkendara memang dilarang, tapi berkendara sambil dengerin lagu-lagu kesukaan (dengan volume sedang, pastinya) dan nyanyi-nyanyi sendiri, itu adalah kesenangan tersendiri untuk saya. Serasa punya me-time dengan diri sendiri, melakukan hal yang disuka, tanpa orang lain tahu ataupun bisa komentar.

Tapi, memang berkendara, khususnya motor, nggak lepas dari resiko-resiko.

*

Ngomongin hal-hal kurang menyenangkan tentang perjalanan, nggak jarang mata saya ‘nonton’ kejadian kecelakaan lalu lintas. Yea, itu adalah momen sangat tidak mengasyikkan selama perjalanan.

Pengendara kendaraan bermotor, menggantungkan keselamatannya pada helm, jaket, dan aksesoris motor lainnya.

Kalau jatuh, kalau ada tabrakan, kalau tergelincir, badan kita langsung yang kena. Kulit kita yang sobek dan berdarah. Memar, patah tulang, dan lain lain.

Miris. Ngilu. Itulah yang saya rasakan.

Saya nggak tahu gimana jadinya kalau itu yang terjadi pada saya. Saya yang mengalami kecelakaan lalu lintas, saya yang luka, saya yang ada di pinggiran jalan dan dikerubungi orang-orang.

*

Perjalanan saya dari rumah ke kantor di kawasan Kelapa Gading, melewati satu daerah arah Tanjung Priok yang dilewati banyak kendaraan berat keluar masuk lalu lalang.

Terdengar ngeri, ya?

Tapi saya punya alasan lewat jalan itu: lebih cepet dan nggak pake macet.
30-45 minutes for Bekasi-Kelapa Gading.

Bayangin kalo pagi-pagi menuju Gading, lewat jalan yang “semestinya”, bisa kena 60 sampai 90 menit sampai kantor. Gile!

Seminggu pertama saya lewat jalanan itu, saya merasa merdeka dari macet. Hemat waktu. Asiklah.

Sampai saya tahu kalau ada cerita dari teman saya yang tinggal dekat jalanan itu kalau…

Jalanan itu (katanya) minta tumbal.

JENG JENG JENG

Percaya? Hmm…
Saya sih nggak gitu percaya ya… hmm, bahasa apa ya yang paling tepat… tapi menurut saya kata “tumbal” kok gimanaaaaa gitu…

Menurut teman saya, di jalanan itu sering banget ada kecelakaan lalu lintas parah yang bahkan sampai merenggut nyawa. Karena (katanya) terlalu banyak mobil-mobil berat yang lewat sana.

Keberanian saya langsung kendor. Saat itu juga.

Sampai seminggu kemudian, saya masih berkendara lewat situ, tapi dengan suasana hati yang beda. Saya deg-degan parah tiap lewat situ. Saya ngeri. Saya mengucap doa, tapi degupan jantung saya nggak biasanya.

Seminggu seperti itu.

Rasanya takuuuuuut mulu lewat situ.

Sampe akhirnya saya capek sendiri dengan rasa takut itu. Saya capek deg-degan dan mikir yang enggak-enggak. Faktanya, ketakutan itu yang ngerusak fokus. Saya jadi ilang fokus karena pikiran penuh dengan “takut kecelakaan”.

Saya malah akan lebih dekat dengan kecelakaan, kalau di otak saya hanya berputar “takut kecelakaan”. Sementara saya akan tenang dan fokus, kalau saya safety riding dengan pikiran positif. Kalaupun (naudzubillahimindzalik) terjadi sesuatu, itu karena takdir, bukan karena tumbal.


Akhirnya saya berkesimpulan, kalau safety riding adalah nomor satu.

Tips berkendara bagi perempuan a la saya…

1. Minta izin orang tua saat pergi, cium tangan, ucapkan salam. Berikan kesan yang baik sebelum pergi.

2. Berdoa berdoa dan berdoa!

3. Pergi dengan niat baik dan positif

4. Pakai jaket yang tebal, untuk menghalau, menangkis dan meminimalisir angin yang berhembus (halah bahasanya)


5. Sebisa mungkin berpakaian sesopan mungkin (untuk perempuan). Jaket, celana panjang, no legging/pakaian yang mencetak tubuh, tas/benda pribadi yang mengundang perhatian. 

Kalau memang mau pakai baju yang macem-macem, bawa baju ganti ataupun didobel. Ini jauh lebih oke daripada maksain pake yang mini-mini. Udah aneh, jadi bahan godaan abang-abang pick up.
Untuk tas, kalau nggak bisa di selempang, (kalo saya sih)sebelum ditaro di tempat kaki (biasanya ada di motor-motor matic) mendingan dibungkus plastik dulu. Cuek aja, nggak ada yang kenal ini. Siapa juga yang nggak punya kerjaan di jalan, ngeliatin gaya pakaian kita di motor?

6. Inti dari nomer 5 sih, jangan memakai/memperlihatkan sesuatu yang jadi perhatian orang. Sebagai pengendara perempuan, penting banget nih.

7. Jangan lupa pakai slayer penutup mulut+hidung, sarung tangan, dan kaos kaki+sepatu. Selain melindungi tubuh dari debu dan matahari, kalau “sesuatu” terjadi, yang sobek duluan adalah sarung tangan dll dulu, bukan kulit kita.


8. Kalau menemukan sesama pengendara yang “obsesi” banget nyalip kita, kasih aja. Kasihanilah mereka karena mereka memendam sesuatu di balik belakang celananya, dan harus segera dikeluarkan (baca: kebelet buang air). Alon-alon lah.. Sikap mengalah kan bukan berarti kita lebih lemah... Tapi kalo memang ada yang ngeselin bahkan kurangajar karena kita perempuan, boleh loh ngegertak balik. Emang kita cewek lemah?

9. Selalu berikan hak pengendara lain, dan pejalan kaki yang jalan maupun nyebrang. Jalanan bukan punya engkong kita aja, engkong mereka pun bayar pajak jalanan.


10. Jangan lemah. Ketemu polisi yang tilang sembarangan, umbar muka (sok) berani dan jangan takut kalo memang kita nggak salah. Pegang terus prinsip! Merdeka!

11. Terakhir. Pastiin dulu kita punya motornya. Plus STNK dan SIM. seumur-umur SIM saya blom pernah dipake loh… hehehe

Jadi, nggak ada salahnya untuk perempuan jadi pengendara motor. Cewek kan nggak selalu kaku, manja, dan hanya mau “the finest thing”. Sebagai perempuan harus mandiri dan fleksibel. Yang penting, safety riding harus banget selalu dilakuin. Okay, Hati-hati di jalan, dan nikmati perjalanan selagi masih ada hal menyenangkan dan manfaat di dalamnya! Dadaaahhh…



(ditulis dalam rangka ikut memeriahkan ulang tahun kedua dblogger)  :)

12 Januari, 2011

ditinggalkan atau meninggalkan?


Berawal dari sms-an antar kamar dengan adik saya. Isinya:
“kakak, mama, papa, semuanya usaha ngasih yang terbaik. Supaya nanti elu bisa survive ketika kita udah nggak ada. Jangan sampe elu baru anggep itu ketika udah terlambat”.
Malam itu memang saya agak kesel sama dia. For a reason.
Dan saya pengen ngajarin dia, kalau… hidup berputar. Kalo saat ini nyaman, apa-apa ada, tersedia, belum tentu besok terjadi yang sama. Di usianya yang lagi abegeh-abegeh nya, dia udah bisa mulai menghargai apa yang ada dan diberikan ke dia. Selagi masih ada.

                                                                                                    ****

Malem itu saya nggak bisa tidur karena mikir tentang isi sms tadi. Kalimat “jangan sampai elu baru anggep itu ketika udah terlambat”.  Ketika orang-orang itu udah nggak ada.
Terus terang dalam hati terdalam, hal yang paling dianggap berat adalah ketika kita harus meninggalkan dan ditinggalkan.
Jujur, saya belum siap untuk dua hal itu.
Saya belum siap ditinggalkan. Apalagi meninggalkan.
Saya takut ketika ditinggalkan, saya nggak bisa ikhlas, bisa tenang, dan bisa siap.
Saya takut ketika meninggalkan, amal ibadah saya masih cetek banget. Takut kalau saya diambil dalam keadaan kurang baik dan tidak siap.

Banyak hal yang saya dengar tentang kematian. Itu bisa terjadi dimanapun, kapanpun, usia berapapun, dan dalam keadaan  apapun. Ketika Allah mengucap Kun fayakun, maka jadilah. Mama saya pernah bilang, kalau Allah udah siapin jalan hidup masing-masing, termasuk bagaimana cara kita meninggal nanti.
"Siapapun kita. apapun yang kita punya. Apapun yang kita lakukan, muara kita sama. Tanah itu. Persegi didalam bumi itu. Nantinya kamu, aku, kita semua aka nada disitu. Dengan hanya berbekal amal ibadah dan sedekah selama di dunia. Urusan kini hanya tertuju lurus pada kita dan yang menciptakan. Bukan lagi apa, dimana, dan siapa.” (diambil dari posting saya, KLIK di SINII)

Saya nggak bisa ngebayangin.
Bagaimana jika saya ditinggalkan, maupun meninggalkan?
Dan saya selalu berharap, memiliki hari yang lebih baik lagi, lebih mengingat dan dekat pada yang mencipta, melakukan yang lebih banyak dan bermakna lagi, membagi apapun yang bisa saya berikan, berikan yang terbaik bagi orang tua & orang-orang tedekat, serta banyak-banyak berkaca dan refleksi diri.
Saya ingin jadi orang yang siap. Ketika ditinggalkan maupun meninggalkan.
Insya Allah. Amin.



06 Januari, 2011

nambah lagi satu list tempat makan enak :9

Hello dear reader! *ewhh, do I have a reader? (me asking)*. Mencari nafkah sebagai seorang jurnalis membuka mata saya dengan (sangat) lebar kalau banyak banget tempat enak yang bisa didatengin. Ya gimana enggak, waktu berstatus mahasiswa, boro-boro saya kepikiran “eh guys, hang out dimana nih nunggu jadwal kuliah?” atau duh cyiiin…. Ngafe-ngafe dulu yuk… males deh dirumah”, sementara duit saya (hampir selalu) pas-pasan buat ongkos dan isi perut. Sekarang, pekerjaan saya yang begini memnungkinkan saya nyoba-nyoba makanan, masuk satu tempat ke tempat lain, dengan free dan (kadang) dapet yang special-special. What a pleasure! Umm well, actually not that often, karena setiap hal pasti punya sisi negative dan positifnya, begitu juga dengan pekerjaan :) . 

Kemarin saya dapet kesempatan buat liputan di Prince House kelapa Gading. Spesialisnya adalah Belgian Waffle, meski ada juga Italian Food, pizza, pasta, kopi, dll. Awalnya saya kurang ngeh dengan tempatnya, karena entah kenapa, saya nggak pernah notice tempat ini. Letaknya di depan U-Turn kedua (kalo dari arah bunderan Gading ke Pulomas), jadi enaknya kita muter di u-turn ketiga biar gak kagok langsung ambil kiri. Begitu masuk, saya mikir “kok agak sempit ya? Oh mungkin ada lantai dua nya yang lega” (TNJN, tanya ndiri jawab ndiri). Soal pelayanan, kalo dalam konteks sebagai peliput, hmm, beberapa kali saya seperti ditegur “nggak boleh foto-foto”, agak kurang koordinasi antara manager dan workernya. Tapi sebagai customer, pelayanannya nggak mengecewakan kok. Tempat ini nyatu sama Yulika Florist, jadi Prince House dan Yulika Florist ini usaha keluarga. Satu kuliner, satu dekorasi. Perpaduan ini yang bikin ambience nya oke dan nyaman. Jadi meski agak sempit, tapi tempatnya cozy banget, dekorasinya bagus dan romantis, juga ada lagu-lagu lembut yang bikin relax. Waktu saya kesana, masih dengan dekorasi natal. Atapnya dikasih ranting-ranting kering dan dikasih Kristal imitasi gitu. I love it all, indeed.



Yang warna biru itu lampu yang selalu ganti-ganti warna. Ahayyy bagusnya.

 Ranting pohon+kristal tiruan yang inspiratif

Giliran makanan dateng, saatnya saya jadi juru potret. Jeprat, jepret, jeprot. Di depan saya ada Waffle Deluxe, Fettuccine Aglio Olio, Pizza Harvest, Waffle Cone Tiramisu Cappuccino, dan Caramel Latte. Hadeeeh, pala saya rieut ngeliat itu semua. Pengen langsung caplok, masuk mulut, hap, mantap. Tapi saya harus kuat iman, pokus plo, pokus!.  Akhirnya. Rasanya? I love waffle deluxe. Enak mantap dan lain lain. Mulai dari 6000IDR, kita udah bisa nyicipin waffle enak ala Belgia. Kalo si Aglio Olio, hmm, chicken crispy nya uenak puol, tapi kalo fettuccine nya hmm, saya bilang sih “rasa cabe” ya, karna pedesssss. Tapi enak kok, apalagi buat yang suka pedes dan gak kuat beli cabe karna harganya naek. Pizza nya tipis dan garing. Kalo Waffle Cone Tiramisu Cappuccino dan Caramel Latte, saya nggak terlalu banyak nyobain. Tapi memang eskrim nya enak banget, it makes me melting ouchhhh :9

.
 Fettuccine Aglio Olio

Pizza Harvest, fo vegetarian :)

Waffle Cone Tiramisu Cappuccino
.
Karena nyatu sama Florist, jadilah ruangannya penuh bunga. So romantic and intimate. Tiap meja juga ada bunga nya. Kebetulan saya juga masuk ke ruangan dingin tempat bunga-bunga segar nya ditaruh. Dan itu, hmm, enaaak banget ngeliatin bunga-bunga yang seger dan bagus-bagus segitu banyak. I feel so… so… so apa ya? Ya begitulah, ketika flora ketemu flower-flower. 

 bertemu bunga dengan warna kesayangan saya. Sayang blur.huu


 yeayy, sempet2nya narsis.hahaha

Saya rekomen tempat ini banget. I love this place. great decoration + great food + great prize = luarbiasa! Salam super!

Update:
Beberapa hari lalu saya pergi ke Foodcourt Mal Kelapa Gading dan nyobain Prince Waffle, cabang nya Prince House, cuma ini konsepnya booth. Saya agak terkejut karena waffle nya nggak fresh baru dimasak. Malah udah agak dingin, dan perlu dihangatkan lagi. Hmm, agak kecewa sih... Tagline Prince House kan "Eat  Hot, It Is The Best belgian Waffle". atau mungkin ekspektasi saya yang berlebihan? Karena, untuk peliputan kan biasanya mereka keluarin menu-menu unggulannya mereka dengan presentasi yang baik. Hmm, kok jadi kontras banget yaa... (curhat banget deh. hehehehe) 


ini dia waffle super mantap yang saya makan di Prince House....