13 Desember, 2010

officially graduated!

Alhamdulillahirobbilalamin, akhirnya saya bener-bener lulus S1 Komunikasi Massa, setelah 4 tahun (pas!) kuliah, di usia 21 tahun. Rasanya seperti kentut yang akhirnya bisa berhembus sempurna, juga seperti ketika akhirnya bisa pipis setelah ber jam-jam ditahan. Oke, jelek banget emang perumpamaannya, tapi, kira-kira begitu deh lega nya. Kayak ada suara “AKHHH… Akhirnya keluar jugaaaa” (iye kan, pasti gitu kan kalo udah ditahan-tahan). Hehehehe. Keluar disini bukan karna saya gak suka sama masa-masa kuliahan, malah masa kuliah adalah masa menyenangkan karna kedewasaan dan mindset sedikit-sedikit tercetak, dimana ada ilmu pengetahuan yang dicampur pergaulan Jakarta plus bumbu percintaan luarbiasa (halah). Tapi akan jadi beban yang sangat beraaaat kalo aja saya nggak lulus tepat waktu, gw sih bisa aja santai, tapi gimane perasaan orang tua?! Gimanaaaa?! Udah kuliah ga perlu mikir biaya, eh kuliahnya ugal-ugalan macem angkot, berasa anak yang nggak berbakti :( tapi Alhamdulillah kelar juga. Terima kasih ya Allah.
 

Persiapan buat hari H wisuda, di Hotel Mulia hari kamis tanggal 9 Desember 2010, agak-agak minim dan sradak sruduk baik dari baju sampe mental. Baju, karna walaupun baju wisuda udah disiapin dari jauh-jauh hari, tapi bodohnya saya lupa nyobain itu baju, sampe akhirnya dua hari sebelum hari H baru dicoba dan eng ing eng kekecilan. Plus kain yang dijahit, saya serahin modelnya ke si mama, dan dia memutuskan untuk jahit kayak model yang dia liat di majalah kebaya-kebayaan itu. Tapi ternyata pas jadi, saya nggak nyaman. Huhuhu… Hari rabu masuk kerja, saya kepikiraaaan terus, gimana ya itu rok, kalo saya pake rok yang lain, itu kan menyinggung nyokap pastinya, tapi kalo tetep saya pake, sayanya nggak nyaman. Akhirnya pulang kerja sampe rumah, saya rombak diem-diem. Hehehe. Dengan bakat minim jahit tangan, akhirnya itu rok nggak kegedean lagi. Pheww :D

Saya yang nggak biasa dandan tebel macem artis-artis inpotemen menyerahkan wajah dan kerudungan ke ibu-ibu rias. Terserah deh bu, mau di dandanin gimana, dikerudungin gimana, pokoknya saya harus mirip Syahrini! *ealah*. Jam setengah 1 saya udah resah banget karna orang tua belom sampe juga di salon rias. Perginya molor sampe jam setengah 2, padahal kan acara jam 3 dan satu jam sebelumnya harus udah sampe di lokasi. Jalanan machettttt, saya udah ga tenang, duduk udah pindah berbagai posisi, dan bokap yang suka nggak sabaran karena abis macet, masuk ke hotel nya antri panjang, jadi nggak sabarannya kumat. Saya agak males nih kalo udah begini. Dari yang deg-degan, jadi ditambah sedikit bete juga…

 Sampe di Lobby, saya dibantu nyokap langsung pake toga. Saya jadi mikir, ngapain juga sibuk-sibuk ngurusin pake kebaya apa, toh selama acara kan pake toga dan cuma bawah kainnya yang keliatan dikit. Hahaha. Mau atasannya pake kaos kek, pake taplak meja kek, lap dapur kek, gak bakal ada yang notice karna kita semua sama-sama pake toga. Punya saya ukuran Xtra Small, tapi tetep guedeeee benerrr. Kakak saya yang hamil tua pasti masih kelonggaran deh pake tuh baju.

Selama acara, satu moment yang bikin persediaan air mata saya dengan borosnya keluar. Waktu ibu Prita speech, dan bilang begini, “untuk menyekolahkan kalian, orang tua kalian berusaha dengan giat mencari nafkah agar kalian bisa kuliah dengan nyaman. Mereka berangkat lebih pagi, dan pulang lebih malam, demi meraih rezeki lebih banyak untuk menyekolahkan kalian, agar memiliki masa depan yang lebih cerah. Tekadnya memberikan yang terbaik bagi kalian, telah kalian jawab hari ini dengan kata kelulusan. Sekarang, berdirilah, lambaikanlah tangan pada orang tua kalian dan katakana bahwa kalian mencintai mereka”. Yea. Nangis dah saya. Padahal kiri kanan saya gak nangis. Kalo orang boros duit, saya mah boros air mata. Kelilipan sabun cuci muka aja bikin saya nangis ga berenti (iyelah). Tapi emang sih, omongan tentang keluarga, khususnya orang tua, yang selalu aja bikin saya gak kuat nahan nangis. Saya ngerasa banyak dosa dan salah, sementara saya gak bisa tebus kesalahan itu semuanya. Gak akan sanggup malah. Kayak berasa “Ya Allah terima kasih engkau titipkan aku pada kedua orang tuaku ini. Mereka dapat membesarkan, menyayangi, menafkahi, dan melindungi saya sekaligus, sampai saya sebesar ini. Saya merasa sangat beruntung, ketika saya lihat kebawah dan melihat banyak orang yang tidak seberuntung saya”.

Emang ya, satu malam wisuda itu rasanya tumpah gitu, kayak kuah baso. Ke orang tua yang bangga karena lulus, tapi kepikiran juga “gileeee, gue bener-bener harus mandiri sekarang”. Apalagi nyokap yang mulai nyindir-nyindir kalo dia pengen punya mantu lagi. “kerja udah, lulus udah, kapan nih mama mantu lagi?”. Haiyah si mama, sama-sama berdoa ajah dah kita yahh. Saya ketemu lagi sama temen-temen yang udah lama gak ketemu. Ngakak lagi sama si Jong, temen tebengan selama 2 tahun kuliah. Susah sedih kesel sama-sama, dari ujan-ujanan, ga punya duit sampe hampir mati kecelakaan di fly over saharjo juga udah pernah dirasain bareng. Ketemu lagi sama geng bimbingan skripsi, Julie, Fany, Ajeng. Kayaknya baru kemaren kita mumet sama-sama karena adaaaa aja halangan pas bikin skripsi.
  
Pas di parkiran lagi-lagi bokap nggak sabaran, bawaannya sradak sruduk aja. Saya dan nyokap yang nggak asing lagi dengan sifat itu jadi ngobrol berduaan deh. Sampe akhirnya saya ceramahin papa saya. “coba bayangin, ada lebih dari 700 orang yang diwisuda. Satu orang minimal bawa dua orang. Kebayang kan gimana crowded nya parkiran dan ruangan? Jadi santai laaaah…”. Kadang saya jadi kurang santai kalo pergi sama bokap. Hehe. Map ya kap!.

Legaaaaaa rasanya udah lulus S1, dan berharap keinginan dan impian lainnya bisa terwujud. Karir oke+barokah+nyaman, lanjut sekolah lagi kalo ada umur+kesempatan+biaya, keluarga bahagia dan sehat selalu, nikah dan jadi keluarga yang harmonis+barokah+bahagia+keturunan yang baik-baik. Amiiin. Terima kasih ya Allah, dan berikanlah hamba kesempatan untuk membahagiakan dan setidaknya membalas sepersekian persen kebaikan orang tua, karna tak akan sanggup membalas semuanya. Amiiin :)