13 Desember, 2010

officially graduated!

Alhamdulillahirobbilalamin, akhirnya saya bener-bener lulus S1 Komunikasi Massa, setelah 4 tahun (pas!) kuliah, di usia 21 tahun. Rasanya seperti kentut yang akhirnya bisa berhembus sempurna, juga seperti ketika akhirnya bisa pipis setelah ber jam-jam ditahan. Oke, jelek banget emang perumpamaannya, tapi, kira-kira begitu deh lega nya. Kayak ada suara “AKHHH… Akhirnya keluar jugaaaa” (iye kan, pasti gitu kan kalo udah ditahan-tahan). Hehehehe. Keluar disini bukan karna saya gak suka sama masa-masa kuliahan, malah masa kuliah adalah masa menyenangkan karna kedewasaan dan mindset sedikit-sedikit tercetak, dimana ada ilmu pengetahuan yang dicampur pergaulan Jakarta plus bumbu percintaan luarbiasa (halah). Tapi akan jadi beban yang sangat beraaaat kalo aja saya nggak lulus tepat waktu, gw sih bisa aja santai, tapi gimane perasaan orang tua?! Gimanaaaa?! Udah kuliah ga perlu mikir biaya, eh kuliahnya ugal-ugalan macem angkot, berasa anak yang nggak berbakti :( tapi Alhamdulillah kelar juga. Terima kasih ya Allah.
 

Persiapan buat hari H wisuda, di Hotel Mulia hari kamis tanggal 9 Desember 2010, agak-agak minim dan sradak sruduk baik dari baju sampe mental. Baju, karna walaupun baju wisuda udah disiapin dari jauh-jauh hari, tapi bodohnya saya lupa nyobain itu baju, sampe akhirnya dua hari sebelum hari H baru dicoba dan eng ing eng kekecilan. Plus kain yang dijahit, saya serahin modelnya ke si mama, dan dia memutuskan untuk jahit kayak model yang dia liat di majalah kebaya-kebayaan itu. Tapi ternyata pas jadi, saya nggak nyaman. Huhuhu… Hari rabu masuk kerja, saya kepikiraaaan terus, gimana ya itu rok, kalo saya pake rok yang lain, itu kan menyinggung nyokap pastinya, tapi kalo tetep saya pake, sayanya nggak nyaman. Akhirnya pulang kerja sampe rumah, saya rombak diem-diem. Hehehe. Dengan bakat minim jahit tangan, akhirnya itu rok nggak kegedean lagi. Pheww :D

Saya yang nggak biasa dandan tebel macem artis-artis inpotemen menyerahkan wajah dan kerudungan ke ibu-ibu rias. Terserah deh bu, mau di dandanin gimana, dikerudungin gimana, pokoknya saya harus mirip Syahrini! *ealah*. Jam setengah 1 saya udah resah banget karna orang tua belom sampe juga di salon rias. Perginya molor sampe jam setengah 2, padahal kan acara jam 3 dan satu jam sebelumnya harus udah sampe di lokasi. Jalanan machettttt, saya udah ga tenang, duduk udah pindah berbagai posisi, dan bokap yang suka nggak sabaran karena abis macet, masuk ke hotel nya antri panjang, jadi nggak sabarannya kumat. Saya agak males nih kalo udah begini. Dari yang deg-degan, jadi ditambah sedikit bete juga…

 Sampe di Lobby, saya dibantu nyokap langsung pake toga. Saya jadi mikir, ngapain juga sibuk-sibuk ngurusin pake kebaya apa, toh selama acara kan pake toga dan cuma bawah kainnya yang keliatan dikit. Hahaha. Mau atasannya pake kaos kek, pake taplak meja kek, lap dapur kek, gak bakal ada yang notice karna kita semua sama-sama pake toga. Punya saya ukuran Xtra Small, tapi tetep guedeeee benerrr. Kakak saya yang hamil tua pasti masih kelonggaran deh pake tuh baju.

Selama acara, satu moment yang bikin persediaan air mata saya dengan borosnya keluar. Waktu ibu Prita speech, dan bilang begini, “untuk menyekolahkan kalian, orang tua kalian berusaha dengan giat mencari nafkah agar kalian bisa kuliah dengan nyaman. Mereka berangkat lebih pagi, dan pulang lebih malam, demi meraih rezeki lebih banyak untuk menyekolahkan kalian, agar memiliki masa depan yang lebih cerah. Tekadnya memberikan yang terbaik bagi kalian, telah kalian jawab hari ini dengan kata kelulusan. Sekarang, berdirilah, lambaikanlah tangan pada orang tua kalian dan katakana bahwa kalian mencintai mereka”. Yea. Nangis dah saya. Padahal kiri kanan saya gak nangis. Kalo orang boros duit, saya mah boros air mata. Kelilipan sabun cuci muka aja bikin saya nangis ga berenti (iyelah). Tapi emang sih, omongan tentang keluarga, khususnya orang tua, yang selalu aja bikin saya gak kuat nahan nangis. Saya ngerasa banyak dosa dan salah, sementara saya gak bisa tebus kesalahan itu semuanya. Gak akan sanggup malah. Kayak berasa “Ya Allah terima kasih engkau titipkan aku pada kedua orang tuaku ini. Mereka dapat membesarkan, menyayangi, menafkahi, dan melindungi saya sekaligus, sampai saya sebesar ini. Saya merasa sangat beruntung, ketika saya lihat kebawah dan melihat banyak orang yang tidak seberuntung saya”.

Emang ya, satu malam wisuda itu rasanya tumpah gitu, kayak kuah baso. Ke orang tua yang bangga karena lulus, tapi kepikiran juga “gileeee, gue bener-bener harus mandiri sekarang”. Apalagi nyokap yang mulai nyindir-nyindir kalo dia pengen punya mantu lagi. “kerja udah, lulus udah, kapan nih mama mantu lagi?”. Haiyah si mama, sama-sama berdoa ajah dah kita yahh. Saya ketemu lagi sama temen-temen yang udah lama gak ketemu. Ngakak lagi sama si Jong, temen tebengan selama 2 tahun kuliah. Susah sedih kesel sama-sama, dari ujan-ujanan, ga punya duit sampe hampir mati kecelakaan di fly over saharjo juga udah pernah dirasain bareng. Ketemu lagi sama geng bimbingan skripsi, Julie, Fany, Ajeng. Kayaknya baru kemaren kita mumet sama-sama karena adaaaa aja halangan pas bikin skripsi.
  
Pas di parkiran lagi-lagi bokap nggak sabaran, bawaannya sradak sruduk aja. Saya dan nyokap yang nggak asing lagi dengan sifat itu jadi ngobrol berduaan deh. Sampe akhirnya saya ceramahin papa saya. “coba bayangin, ada lebih dari 700 orang yang diwisuda. Satu orang minimal bawa dua orang. Kebayang kan gimana crowded nya parkiran dan ruangan? Jadi santai laaaah…”. Kadang saya jadi kurang santai kalo pergi sama bokap. Hehe. Map ya kap!.

Legaaaaaa rasanya udah lulus S1, dan berharap keinginan dan impian lainnya bisa terwujud. Karir oke+barokah+nyaman, lanjut sekolah lagi kalo ada umur+kesempatan+biaya, keluarga bahagia dan sehat selalu, nikah dan jadi keluarga yang harmonis+barokah+bahagia+keturunan yang baik-baik. Amiiin. Terima kasih ya Allah, dan berikanlah hamba kesempatan untuk membahagiakan dan setidaknya membalas sepersekian persen kebaikan orang tua, karna tak akan sanggup membalas semuanya. Amiiin :)


29 November, 2010

bollywood is cool. :D



Weekend ini dihabiskan dengan hal yang nggak baru: nonton DVD. Dan weekend ini, saya nonton film-film India. Mantap. Keren. Asik. Gaul. Yes. Menurut saya, film Bollywood sama juaranya dengan film Hollywood. Malah saya suka agak bahaya kalo nonton DVD Hollywood di rumah. Suka tiba-tiba sretttt, pintu digeser dan ade atau nyokap masuk, dgn banyak keperluan. Dan tepatttt sekali si film lagi scene ciuman mesra atau malah adegan ranjang. oh man! Padahal film nya film-film manis, kayak 500 Days of Summer, atau flm romantis layaknya the Notebook. Tapi kelihatannya adalah: "wah, si kakak nonton film porno, pantes dari tadi di kamar ga kedengeran suaranya". Gile. Bollywood, jauh lebih romantis dan dalem. Juga durasinya lebih panjang. Plus, (masih ada) adegan nari-nari dan visualisasi yang rada berlebihan, manja-manja dibalik pohon, adegan guyur-guyuran, untungnya bisa dimaklumi.hehe. Ini dia film-film bollywood kesukaan saya. Cekidot!



Waktu kelas saya bikin pementasan teater, kita pake ceritanya Kuch Kuch Hota Hai. Pertama kali: ergghh, apaan sih nih?!. Tapi lama-lama saya ketagihan. Saya beli karaokeannya, minta tolong sama sepupu yang penggila India. Ashoy dah!


Film Slumdog Millionaire. Menurut saya, awalnya film ini ngebosenin. Alurnya lamaaaaa, dan kurang greget. Tapi akhirnya, saya ngerti juga *jadi sebenernya awalnya saya kurang nangkep nih film maksutnya apa.hehe*. Tentang Jamal Malik dan masa kecilnya yang penuh perjuangan, dan usahanya buat ketemu Latika, cewek dari masa kecilnya.

 My Name is Khan, film yang bikin airmata saya luber, banjir, dan terbuang berliter-liter (lebay). Tentang Rizwan Khan, dan perjalanannya ketemu Presiden untuk bilang bahwa dia muslim, dan dia bukan teroris. Juga ceritanya dengan Mandira, hairstylist yang single parent. The saddest part, waktu Sam, anak Mandira meninggal karena konflik agama di Amerika. Sediiiih banget, keinget sama ade saya, hiiii gimana kalo itu terjadi sama dia, hmm, tapi itu kan film flo. Waktu nonton di bioskop (ditemenin seporsi mie ayam dalem bioskop, saking lama-nya tuh film, saya nangisssss, dan nonton dirumah pun tetep nangissss. Soundtrack nya bagus, dan saya suka banget. Meaningful.


Yang terakhir, ini film terakhir yang saya tonton. 3 Idiots. Film ini lucu banget, tapi dalem dan penuh makna juga. Kalo kita punya keinginan dan merasa passion kita disitu, perjuangin! merdeka! Nangis+ketawa+terpesona sama Aamir Khan yang cute banget (Tapi pas saya googling foto-fotonya, ouch, mas-mas bener dah, perasaan dia rada mirip-mirip penyanyi Robby William & Tobey Maguire di film ini, tapi saya tarik kesimpulan barusan.hehehe).

Saya tonton film-film ini sama ade, nyokap dan sepupu. Jadi, saya yang nggak punya DVD player, nggak punya Home Theatre ataupun tipi yang punya layar gede, memanfaatkan laptop dan proyektor biar nontonnya asoy. Kalo di bioskop camilannya kalo nggak softdrink, ya fastfood, tapi saya beda. Nonton sambil makan nasi-pepes tahu-jus sirsak-pempek palembang. Hahahaha. jenius ya? *enggak ah*. Hidup Bollywood! ahe!

06 November, 2010

the lessons from surat hud 15-16

This morning after take subuh pray, I watch a tausyiah from Ustadz Arifin Ilham. The topic was about life's disaster.



He's explained about Surah Hud ayat 15-16.

“Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (dengan tidak disaksikan sama oleh Al-Quran tentang sah batalnya), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia, dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya. (15)

Merekalah orang-orang yang tidak ada baginya pada hari akhirat kelak selain daripada azab neraka, dan pada hari itu gugurlah apa yang mereka lakukan di dunia, dan batallah apa yang mereka telah kerjakan. (16)”.


Astagfirullah!

Sometimes, and even I often let the duniawi things first than an akhirat things. I put my highest priority in what will I achieve in duniawi. I feel like I’m drunk. With duniawi’ stuff. At the end of time, it means NOTHING without our iman and ibadah. I am too much complaining about life. Always questioned this and that.  “Why they can get it easily, when at the same time i tried my best but i was  failed?”. i feel so shy to God. i did billion mistakes. 

Ustad Arifin Ilham said that if people do something/anything to ONLY for enrich their wealth, to make them feel higher than the other people, yes they will get it. But REMEMBER that life is not only for duniawi. We life now to prepare our true life in akhirat. Problem and disaster is a lessons that taught by the almighty. Just like a knife, the more we grind it down, the more it sharp. I personally believe that God really love my family, by always be with us and gives us lessons. 

Life ONLY for duniawi’s achievement gives you NOTHING. I have to balancing my life; I don’t want to waste my life anymore. Insya Allah, amien...


29 Oktober, 2010

alternatif re-use kertas sisa


Jumat malam mendayu ini saya ingin membagi pengalaman supranatural saya dalam mengakali kertas bekas. Entah berguna bagi kamu atau nggak, atau malah entah ada yg notice posting ini atau enggak, yang penting saya mau bagi-bagi cerita karna berhubung saya belum bisa bagi-bagi sembako. Jadi gini sodara, selama proses per-skripsian beberapa bulan lalu hingga akhirnya kelar segala urusan perkuliahan, saya punya banyak banget kertas sisa. Kalo diitung, Print buat cek penulisan tiga kali. soft cover buat sidang ada 5 rangkap. Skripsi saya tebelnya 120 halaman. Kalo untuk ke dosen, untunglah dosen pembimbing nggak masalah saya pake kertas lama yang bisa dipake lagi. Satu copy udah bertengger di rak buku-buku rumah, buat inventaris (cie..) sekaligus jadi bahan pamer ke anak saya nantinya. Yes, ibu lulus S1 loh nak!. Tapi bagaimana dengan sisa 7 rangkap skripsi itu, ya?! Saya nggak ikhlas kalo cuma jadi bungkus gorengan. cukup kertas ujian anak SMP aja deh, Jangan skripsi saya!

Dan saya akhirnya membuat.... BUKU TULIS! *standar ya*
Dilatar belakangi karena saya nggak nyaman nulis di kertas tipis. Jadi kertas 80gram itu berjodoh banget sama tulisan saya. Juga tujuan utama itu tadi, untuk naikin derajat kertas bekas.

.


Siapin alat dan bahan ya..!
- Kertas sisa yang belakangnya masih bersih
- Kertas buat ngakurin ujung ke ujung
- Cutter
- Penggaris
- Alas (bagusnya sih kaca, tapi saya pake koran aja dehh)


Juga siapin buat cover depan&belakang dengan ukuran yang sama. Bisa di customize dengan selera masa kini.


 






Kemudian, dengan bantuan cutter, penggaris dan kertas buat ngukur itu, mulai deh kertasnya di potong. Ini sih sok tau nya saya, saya ber-asumsi kalo mas-mas fotokopian belum tentu mau motong-motongin kertas ini. Jadi saya kerjain aja sendiri. Yaa walopun berantakan2 dikit sih.












Lalu meluncur lah saya ke tempat jilid. Tapi ada sedikit problematika, ternyata cover depan dan belakang yang udah saya buat dirumah ketebelan. Jadi nggak bisa masuk ke mesin pembolongnya itu. Akhirnya saya putuskan covernya dari karton biasa aja deh! walopun agak nggak ridho. Hihihi. Ini dia hasilnya, buku tulis yang akan saya pergunakan di pekerjaan baru... Yipppiieee!!!! :) 


Jilid di toko Resti Casablanca, walopun saya sering dilayani dengan kurang ramah, tapi herannya kok saya balik terus ya kesana? hehehe. Rincian biaya: Rp.7000 buat jilid, Rp.1000 buat karton, dan Rp.3000 buat laminating nya.





Selamat mencoba! Wassalamualaikum Wr Wb.


07 Oktober, 2010

tentang cita-cita(s) si flora

Jaman kita kecil, apa sih cita-cita? pastinya nggak jauh dari jadi dokter, jadi polisi, jadi pilot, pramugari, dll.

Mungkin blum ada anak yang waktu kecilnya punya cita-cita jadi agen pupuk, Juragan kontrakan, petugas mantri, atau agen minyak tanah. Saya sendiri punya cita-cita:  Insinyur pertanian. Kedengerannya sih keren ya... tapi waktu mencetuskan cita-cita itu, saya malah nggak tau kerjaan seorang Insinyur pertanian itu ngapain sih? nanem bunga? metik jambu? atau berlarian di tengah ilalang?. Ya begitulah masa kecil. Gedean dikit beranjak SMA, saya pengen jadi Arsitek/desain interior. Dari SMP, saya selalu punya hobi sembunyi-sembunyi. Yaitu bikin rancangan sebuah rumah, lengkap dengan segala peletakan furnitur seisi rumah. Bikinnya pun sambil mengkhayal, siapa yang punya rumah itu, gimana latar belakang keluarganya, anaknya berapa, hobinya apa. Hahaha. ujung2nya sih saya selalu punya theatre of mind tentang keluarga itu. Jadi kayak mereka itu hidup di pikiran saya. Hmm. Sekarang pun masih suka begitu. hahaha. Tapi cita-cita jadi arsitek itu kebentur dengan saya yang waktu itu lebih milih masuk IPS. 


Abis masuk IPS, saya banting stir untuk milih jurusan kuliah nantinya. Saya kepikiran di dua jurusan. Sastra Inggris dan Komunikasi. Jurusan komunikasi di ambil karna saya punya cita-cita untuk jadi seorang jurnalis, penulis, reporter, dan segala macamnya dari media. Saya pengen banget kerja di media! Hingga saat ini cita-cita itu masih banget saya idam-idamkan. Jadi seseorang yang ada di balik berita. Yang tulisan dan informasi nya dibaca dan dijadiin panduan edukasi oleh orang lain. Bisa ketemu orang banyak dan ngerasain banyak hal juga... Kesana kemari, nanya ini nanya itu, nyobain pengalaman ini itu, dapetin ilmu ini itu.... Tapi sebenarnya nggak menutup kemungkinan juga kalo nantinya saya malah kerja di bidang lain, toh rejeki dan jalan hidup udah diatur... 

Semakin dewasa, cita-cita saya makin banyak! Mungkin karna makin banyak yang dilihat dan dirasa seiring umur. Saya pengen banget, kerja di bidang kuliner. Saya melihat pekerjaan sebagai pembuat donat di J.Co dan pengisi topping+penghias roti di Bread Talk itu adalah kerjaan yang super duper keren abeeesss!! *saking gaulnya*. Saya juga sampe ter-peyek-peyek waktu beli sushi si Bandung, yang jualannya di mobil itu lohhh... Ngeliat cara bikinnya, aduhhhh saya ngiler banget jadi orang yang bikin sushi itu! WOW banget keliatannya. Tangannya terampil banget, bikin nasi dan segala topping jadi rapiiii dan keliatan enak. Saya pengen banget tangan terampil saya ini *hiperbola deh* dipake buat membuat makanan yang punya unsur estetika. Bahkan ketika nasi goreng buatan saya dibilang "lumayan" oleh adik dan papa saya, saya udah bangga luar biasa. Apalagi kalo (suatu hari nanti) makanan yang saya buat nanti banyak dibeli orang dan mereka suka. Aghhh bisa-bisa saya terbang ke awang-awang....  Cita-cita selanjutnya adalah bikin usaha dalam bidang kuliner. Saya sendiri yang buat pesanannya. Saya mau! Saya nggak pernah under estimate sama pekerjaan/usaha di bidang F&B, sekecil apapun itu. Walaupun itu bukan kerjaan kantoran, tapi (kayaknya) kepuasan, juga untung besar bisa didapet. Nggak perlu outfit kantoran, nggak perlu macet-macetan ke kantor. 

Cita-cita selanjutnya adalah... jadi guru! eheheehe... beneran loh saya kepengen jadi guru. Tapi nggak kebayang ya, kalo saya yang begini ini jadi guru. Saya pengen ngajar anak-anak kecil. Memperlakukan mereka kayak kertas putih yang belum banyak coretan, jadi saya harus ekstra hati-hati ngajarin mereka supaya coretannya nggak awut-awutan. Masuk ke dunia mereka, jadi temen mereka. Nggak ada 'persaingan', yang ada loyalitas buat ngasih yang terbaik ke mereka.  Bikin mereka punya cerita yang luarbiasa tentang masa TK nya hingga selalu terngiang sampai dewasa nanti *tsahhh*. Ngajarin mereka nyanyi, gambar, baca, berdoa... Pelajaran2 awal di hidup mereka. Adudududuh... beneran loh, saya kepengen jadi guru *diulang lagi*.
.
Tapi cita-cita terbesar dalam hidup adalah, jadi ibu dan balik lagi ke fitrah seorang perempuan. Buat saya itulah cita-cita yang paling indah dan utama, suatu hari nanti. hihihihihi :)
.
Semoga segala cita-cita saya (dan kamu juga) terkabul, seiring dengan ridho-Nya. Amiiinn.... 


02 Oktober, 2010

do not telling lies that easy...


Day by day, we have grown up each day. We meet people, friends and new friends; we face situations, good and bad. Every day, we see many things by pair of our eyes, and we think anything in our mind. Get the thing, think, analyze, and get a conclusion.

There are thousand kinds of thousand people. Rich, poor, smart, not really smart, beautiful, not really beautiful, with different lifestyle, different background of family, different knowledge and experiences.

But it was not a reason to wearing a ‘mask' in front of people. The differences were not an excuse to add some spicy and sweet ‘ingredients’ in our talks, ryt?

Maybe, the reason is because they want to impress people. Add the sweet ingredients in their melodrama story, or even add the chili to their sad scene. Honestly, I feel “too much!”. When someone tell lies to me continuously, in every single meeting. Tell different version of one story. When today they said A, and tomorrow they said B. When one time they share how ‘rich’ they are, and on the other time they share how ‘poor’ they are.  Or even for the simplest thing, lies does work. Come on!

Are they needed to feel “more” than other people? More and more than.  I feel concerned when even for the smallest thing, they lie. And in fact, I know for sure that it’s just a lies. 

This is my lack: I can’t tell someone to the point. I can’t say “please, do not add some ingredient to your stories”. I just can say “don’t you remember when you’re just say A yesterday, and today you said B?”. That’s the best I can do.

The more I meet people, the more I see them, the more I have question in my mind. How can we accept their attitude, even if we can't tolerate it anymore? Oh, of course everyone have their bad attitude. Me, you, naturally we have a negative side. But it’s hard for me, when it has becoming “too much”. I was too tired to listening and accepting lies. I love you, and more love you as my friend, if you're just being your self, pals….

04 September, 2010

pernikahan dengan lagu perselingkuhan

Masih membekas di ingatan ketika beberapa tahun lalu, terdengar alunan musik organ tunggal dari kamar di lantai 2. Sepertinya sih itu suara dari komplek sebelah, yang mana emang rumah ini perbatasan antar 3 komplek. Lagunya adalah "munajat cinta" nya DEWA, yang kira-kira begini liriknya. "tuhan kirimkanlah aku kekasih yang baik hati. yang mencintai aku apa adanya...". Kemudian playlist selanjutnya adalah lagu SMS, karya yang super digandrungi dalam playlist karaoke organ tunggal masa kini. "bang, sms siapa ini bang? bang, pesannya kok pakai sayang sayang? bang, coba jujur padaku abang! kalau tidak, hape ini kubuang!". Tebaklah itu hajatan apa. Dan jawabannya adalah... itu acara pernikahan. OH!. 

Hmm, okay, itu semua adalah hak sepenuhnya dari si empunya hajatan, juga kebijaksanaan dari si om-om organ tunggalnya, mau  menampilkan lagu apa. Tapi... sadarkah mereka bahwa itu adalah hajatan pernikahan, dimana momen itu sakral banget. Lagu kan merupakan salah satu esensi penting dari acara itu sendiri. Perhatiin lirik lagi Munajat cinta dan SMS itu tadi. Di lagu munajat cinta, itu adalah lagu sedih, tentang pengharapan seseorang akan jodohnya. Naaah, fakta nya, acara pernikahan itu nggak akan ada kalau kita belum punya pasangan. Jadi, jelas2 acara itu terlaksana karna sudah saling menemukan, sementara "munajat cinta" isinya tentang ia ingin "menemukan". Nggak nyambung, kan?!. Sementara di lagu SMS. Aduuuh... kalo ini sih bener-bener saya nggak setuju. Itu jelas lagu tentang si istri yang nangkep basah si suami selingkuh. Helooooo... itu hari pernikahan mereka, hari pertama kehidupan baru mereka, tapi lagunya tentang selingkuh... Oh tidak. 

Saya bukan ngomongin status sosial disini, yang mungkin membuat perbedaan tentang playlist lagu-lagu yang dipunya sang pelaku organ tunggal maupun si empunya hajatan. Juga bukan tentang resepsi itu di rumah atau di gedung super mewah. Bukan!. Tapi, rasanya kok nggak nyambung banget antara suasana yang bahagia, haru, dengan lagu yang sedih, apalagi bermakna "nyeleneh". Rasanya kalau memang yang punya hajatan suka dangdut, jenis koplo/pantura sekalipun, masih banyak kan lagu genre itu yang bertemakan romantisme dan cinta-cintaan?. Rasanya, lagu cinta super mendayu jauh lebih pas diperdengarkan daripada lagu bemakna selingkuh, suaminya punya pacar lagi, ditinggalin suami, sebatang kara, dll. Kontras banget dengan aura bahagia dan esensi pernikahan itu sendiri. Dan rasanya kok...hmm... lagu itu kayak nyumpahin. Hiiii....

Dalam suatu resepsi juga (pastinya) ada yang ingin menyumbangkan lagu. Dan sepanjang yang terlihat, biasanya si penyumbang langsung naik ke atas panggung, dan meminta buku kumpulan lirik dari si penyanyi. Ada pengalaman saya, waktu anterin si mama ke kawinan yang nggak jauh dari rumah. Ada satu ibu-ibu yang semangat banget nyanyi, joget, dan suaranya (maap yah bu) nggak banget. Sementara si mbak2 penyanyi beneran, mendampingi si ibu nyanyi dengan bedaknya yang terlihat aneh karna keringetan. Kalo nggak salah, saat itu mereka nyanyiin lagunya Mulan jameela yang "WONDER WOMEN". Perhatiin liriknya.

kamu tipu aku lagi 
mungkin sudah ke-seribu kali 
tak tahu kapan akan berakhir segala penyiksaan ini 


Rasanya kok... hmm... kita sebagai tamu, atau bagian dari perhelatan itu perlu tahu diri juga ya tentang apa yang mau ditampilkan. Hehehe, saya memang paling sering mengomentari panggung di sudut acara pernikahan itu. Apalagi kalau adik saya juga ikut, seru lah komentar kita berdua tentang lagu yang dibawakan, plus gimana gaya penyanyinya. Pernah waktu itu, di sebuah pernikahan kerabat di kawasan Rasuna Said, saya dan adik saya dengan betahnya berdiri mengomentari si penyanyi. Oh, mungkin bukan penyanyi. Karna wedding singernya adalah seorang wanita yang suaranya enak. Yang kami komentari adalah seorang laki-laki yang sepertinya BERNAFSU banget nyumbang lagu. Sumpah. Setiap bait yang dia nyanyikan, mulutnya melebar empat jari. Tangannya melambai kesana kemari. Plus, dia nggak mau gantian nyanyi. Gubrak.

Rasanya kok saya pengen lepas dari aturan mainstream hiburan pernikahan seperti itu. Di hari pernikahan saya suatu hari nanti, kepingin nggak ada organ tunggal dan nggak ada penyumbang lagu yang nyanyiin lagu diluar playlist yang sudah saya atur. Bagaimanapun itu kan acara saya, saya ingin seoptimal mungkin, jadi boleh dong kalo menuangkan idealisme saya dan pasangan. Nggak perlu semuanya, karna pastinya ada pakem2 acara dan juga ada andil ide orang tua. Tapi pastinya, salah satunya Nggak ada lagu selingkuh selingkuh, ditinggalkan meninggalkan, ya walau bagaimanapun lagu nyeleneh itu memang populer di masyarakat. Tamu undangan, bahkan sodara2 saya, punya selera musik yang beda-beda pastinya. Tapi plisssss jangan lagu aneh2 :(. Gak lucu banget kan kalo ada acara kawinan, tapi nyanyi keong racun. lebih lebaynya lagi, kalo pake gaya sinta jojo. "dasar kau keong racun. baru kenal eh ngajak tidur. Ngomong nggak sopan santun, kau anggap aku ayam kampung?".  

31 Juli, 2010

donatku.yipppie!

Di suatu siang yang cerah menuju sangat terik dan tidak ada kegiatan, aku iseng bikin donat. Resepnya hasil googling, karena nyari yang super gampang dan nggak ribet. Akhirnya, berjodohlah dengan resep ini. Gampang, murah, meriah, dan enak! Terbukti dari orangtuaku yang jarang memuji, mereka bilang ENAK! uhuuiii... girang seperti anak TK yang dibeliin pensil warna merk LUNA! (jamanku dulu sih merk ini trend banget. gak tau sekarang...).


Ini dia resepnya.


SIMPLE DOUGHNUT'S RECIPE

½ kg terigu
½ bks ragi instan 11 gram
200 cc air hangat (dicampurkan dengan ragi nya)
3 sdm mentega
4 sdm gula pasir
2 sdt garam
2 butir telur
3 sdm susu bubuk/susu kental


CARA MEMBUAT:

kocok telur. kemudian masukkan gula pasir, garam, susu, mentega, terigu. aduk rata. kemudian masukkan air ragi, uleni hingga kalis. diamkan dalam wadah yang tertutup selama 20 menit hingga mengembang (tutup aja pake serbet bersih...)
.
Setelah 20 menit, ambil adonan kira-kira 1 sdm, lalu bulatkan. kalau sudah selesai, seluruh adonan didiamkan lagi 20 menit, ditutup serbet lagi. oh ya, taruh bulatan2nya jangan terlalu rapat, karena akan mengembang lagi. jangan lupa wadahnya ditaburi terigu, supaya nggak lengket.
.
Setelah 20 menit kedua... mulai deh digoreng. sebelum masuk ke penggorengan dengan minyak panas dan banyak, buat lingkaran di tengah adonan dengan tangan supaya benar2 seperti bentuk donat (jangan dibuat setengah lingkaran, nanti disangka pastel).
.
goreng dan balik sesekali. kalau sudah kecoklatan, angkat, dan tunggu panasnya hilang. untuk pemanisnya, kalau saya sih cuma masukin gula halus setengah bungkus ke plastik bersih, masukkan donatnya, plastik ditutup, lalu dikocok-kocok. langsung bedakan deh donatnya.





Oh iya, berhubung ini baru percobaan (jadi beresiko tinggi menghadapi kegagalan, meski kadang kenyataan tidak sama dengan harapan *???*), aku cuma pake setengah resep. Jadi bahan diatas dibagi dua. Terigu 1/4 dan telur 1 butir. Tapi hasilnya lumayan banyak, sekitar 30 donat mini (emang daus doang yang mini?). Alhamdulillah tidak gagal (seperti percobaan2 dapur lainnya).


Sepuluh donat mini ini (diulang: emang daus doang yang mini?) juga menjadi teman nonton film  Sorcerer's Apprentice  bersama dua orang teman. Mereka bilang sih enak, semoga ini jujur dari dalam batin mereka. Semoga.

26 Juli, 2010

aku dan kedodolanku



Setiap orang pasti punya sisi "bolot", dodol, lemot, panik, dan lain-lain. Apalagi saya! hahahaha... Ya nggak apa-apalah ngetawain diri sendiri, asal nggak dilakuin lagi (Sering-sering).


***

Awal Juli, 2010

Aku punya temen, sebut saja namanya YANTO (bukan nama sebenarnya. Ini nama tukang bakso. Pinjem ya bang Yanto!) Dia bekerja di salah satu perusahaan game online di Indonesia. Kantornya terletak di salah satu gedung di Kuningan, Jakarta Selatan. Suatu hari aku minta tolong ke dia untuk download suatu program komputer yang mencapai sekian ratus MB. Rencananya, hari itu mau aku ambil di kantornya.

Aku sms dia. "To, gue meluncur ke kantor lo yaa! Satu jam lagi gue sampe."
Dia bales, "Sipp, santai aja Flo...".

Nggak sampai satu jam, aku sampai.
"To, gue udah sampe nih... gue nunggu di sebelah kantor lo ya, yang banyak tukang ojek".
"Oke, sipp Flo!". 

Tiba-tiba ada sms lagi.
"Flo, lo nunggu di sebelah mana? kok gue nggak liat lo?!"
aku balas " Lo keluar pintu uama kantor, ini gue persis di sebelah kiri nya!".

nunggu,,, nunggu,,,

"Flo... gue udah muter-muter kantor, kok lo nggak ada yah? ini gue di depan kantor..."
"Yaudah gue ke depan kantor lo dehh..." 

kemudian aku berjalan memutar, lewat kawasan Mega Kuningan. Sampai di dekat gedung, aku berjalan pelan, tapi kok aku nggak ngeliat si Yanto. Karena nggak boleh berhenti, aku akhirnya ikut ke arah belokan tempat aku menunggu sebelumnya. Aku sms Yanto lagi.

"To, gue udah lewat depan kantor... lo dimana?"
"Lhaaa gue dari tadi didepan kantor Flo... gue nggak liat lo?!"
"Duhh... yaudah deh gue muter lagi ke depan... Lo diluar ya! awas kalo nggak ada, gue potong pala lu! hehehe" 

Aku muter lagi. Lewat Mega Kuningan Lagi. Sampai akhirnya sampai didepan gedung kantornya, aku masih nggak ngeliat si Yanto. Aku jalan pelan-pelan banget, tapi nggak bisa berhenti karena takut ada polisi. Dan aku masih nggak ketemu si Yanto.


"Toooo... gue udah lewat. lu dimana sihhh?? gue nunggu persiiiis sebelah kantor lu! tadi gue udah lewat depan, lo nggak ada!"
 "Ah masa sihhh?? gue nunggu di kantin, persis deket kantor... Lu masuk situ aja.. keliatan kok... kalo bingung, nanya aja..."
"Oke, sipp. meluncur!" 





AKU MUTER LAGI.  Ketika lewatin lagi kantornya, sama sekali nggak ada kantin! cuma ada gedung yang depannya jalan Rasuna Said, dan sebelahnya tanah kosong yang ditutup. DUUUHHH!! mana ini si Yanto?! Sekali muter lagi, aku dapet piring cantik deh...

nunggu.
nunggu.
nunggu.

Tiba-tiba Yanto telepon.
"Flooo, lo dimana sihh? gue udah muter-muter nyari lo tapi nggak ngeliat juga... ini gue di depan kantor...!"
"Lhooo barusan gue lewat depan, nggak ada lo? Ini gue di sebelah lagi, tempat pertama gue nunggu lo! Kalo dari arah mampang, di belokan yang arah mau ke Ambasador..."
"Gue tadi ampe jalan kaki ke arah mampang lho!" kata Yanto.
"hah?? mampang? jalan? buset, jauh banget itu sih... gue persis di sebelah kantor lo!" makin nggak nyambung nih omongan. hahaha
"gini deh... lo tanya security, kantinnya dimana. gue nunggu disitu"
"huffff.... okelah... gue muter lagi dehhh!" 

Dan aku muter lagi. Dan masih nggak ngeliat si Yanto. uwgh! Akhirnya aku tanya security.
"misi pak... kalo kantin gedung ini dimana ya?"
"ohh mbak belok kiri aja... nanti kekiri lagi, masuk lewat pintu belakang deh..."
"makasih banyak ya pak..." 

Aku hampir masuk lewat pintu belakang. Tapi aku agak ragu-ragu karena kata si Yanto, kantinnya nggak menyatu sama gedung. sedangkan yang aku lihat, selebihnya dari gedung ini berjejer rumah para pejabat. dan pastinya NGGAK ADA KANTIN! ergh..! Lalu Yanto telepon lagi.

"Flo... gue udah muterin kantor gue nih... lu tuh sebenernya dimana?"
"To.. gue ini persis di depan pintu masuk pintu belakang,,,,"
"Pintu belakang? kayaknya kantor gue cuma punya pintu utama satu doang deh?!"
"ya nggak tau... ini gue persis di pintu masuk gedung Cyber 2..."
"eh bentar deh". Terdengar suara Yanto ngomong dengan orang lain.
"YA AMPUN FLOOOO.... ternyata gedung Cyber itu ada 2! Gue di Cyber 1 di Mampang!! hahhahahahaha"
"Wew, kata lo, kantor lo di kuningan?!!!"
"Kantor gue emang di jalan Kuningan Barat Flo... Tapi gue aja nggak tau kalo gedung Cyber ada 2! hahaha"
"Ahhh siaaal.... sampe besok juga gak ketemu kalo gitu mahhh! hahahhahaahhaa"
"yaudah, lo jalan aja kearah mampang. belok kanan, ada tulisan gedung TIFA, lo belok deh... "
"sipp, meluncur! awas kalo salah lagi!"


KETIKA AKHIRNYA KETEMU:
Yanto: hahahaha, kirain lo nyasar ke planet mana!
Flora: Errrr, siaaaallll.... :D 

 ***


 23 Juli 2010. Mal FX.

Aku dan dua orang temanku janjian di FX untuk nonton film Despicable Me bersama Sarip dan Soleh (oh jelas, ini nama samaran. hehehe). Dan aku datang telat.

Ada sms masuk.
Sarip: Plok, udah dimana? gue udah sampe, lu langsung ke XX1 aja ya!
Sarip: Plok, gue udah beliin tiketnya ya...
Sarip (lagi): Plok, gue udah ketemu si Soleh nih... udah dimana Plok?

Aku bales.
Flora: aku lagi nunggu lift 

Sarip: ke F7 ya Plok... santai aja...
Sarip: Gue udah mau masuk bioskop... lu santai aja, jgn panik. 
Sarip: kita studio 4, duduk di B ya Plok! langsung masuk aja...
Sarip (lagi): Plok, dikau dimana?

Begitu keluar lift, aku langsung jalan setengah berlari menuju XX1.
Sampai XX1, aku langsung masuk ke dalam studio yang kata temenku tadi. Aku langsung ketemu mbak-mbak XX1 yang nanyain tiket. Aku bilang "Mbak, tiketnya ada di temen saya, dia udah di dalem...". Kata mbaknya "Oke, langsung aja ya, filmnya udah mau mulai...". 

Aku langsung masuk ke bioskop yang sudah agak gelap. Filmya sudah mau mulai. Aku celingak celinguk. Nyari ke row B. Agaknya bioskop ini ukurannya lebih besar dari yang lainnya. Liat... liat.... liat.... kok nggak ada orang yang gelagatnya seperti lagi nunggu orang ya?! Daripada berdiri nggak jelas, akhirnya aku duduk di salah satu bangku B. Baru duduk sebentar, yang punya bangku keburu datang. Aku langsung berdiri dan naik ke tangga tertinggi. Lampu benar-benar sudah dimatikan. ADUH GUSTI! Mana temenku?!!!


 Film sudah mulai main. Aku masih berdiri di anak tangga tertinggi. Nggak ada orang yang kelihatannya sedang menunggu orang. Row B malah sudah penuh. Beberapa kali aku sms temanku (duh, di saat begini baru ingat kalau pulsa telfon habis!). Jawabannya hanya "Di deret B plok..!". Duhhhhh... kenapa nggak sebut aja sih nomernya?! Aku sms dia "Seat no brp?". Dia sms lagi "Bangku sebelah kiri Plok...!". Yeaaaahhhh... Lumayan tidak menjawab. Udah mulai kesal nih disini. Ya gimana lagi, disaat film udah mulai, aku masih aja berdiri di ujung anak tangga teratas, nggak jelas, kayak orang yang mau nonton tapi nggak beli tiket. hahaha.

Aku duduk di salah satu bangku yang masih kosong. Nggak lama yang punya bangku datang. Akhirnya aku sempat duduk di tangga. ERGH!! bete banget saat itu.... Dua kali aku mondar-mandir ngelewatin bangku row A yang agak lega itu. Dan aku putusin untuk KELUAR DARI BIOSKOP. Aku turun tangga. Setengah berlari. Secepat mungkin. Aku udah nggak inget lagi film apa di depanku, aku cuma pengen keluar dari bioskop yang gede ini! dalam hati "Udah!  
                                                          gue mau pulang aja! Mau nonton aja begini amat sih?!". 

 Sampai dibawah, aku langsung tanya ke mbak-mbak XX1 nya.
"Mbak... Temen saya duduk di row  B, tapi kok nggak ada ya..." *melas gitu suaranya. hahahaha*
"Udah di telepon mbak?!"
"Hmm, udah, tapi nggak diangkat" (boong nih, padahal gimana mau telepon, lha nggak ada pulsa! hahaha)
"Film apa mbak?!" tanya mbak XX1 lagi.
"Hmm.. apa ya... itu tuh... ohhh Despicable Me!". kataku.
 (UPS! KAYAKYA MEMANG ADA YANG SALAH NIH....)
"Ya salah mbak... itu studio 4... ini studio 3..." *ENG ING ENG*

Mbak itupun langsung anterin aku ke studio 4.  Sampai disana,aku langsung bisa ngeliat dua temenku lagi ketawa nonton film. Aku langsung duduk di bangku di attara mereka.

Sarip: Plok.. Lo kemana aja?
Saleh: Darimana lu?
Sarip: Kenapa Plok?
Aku: Tar dulu ya... (aku sambil masih ngos-ngosan menghapus keringatku di kening. Begini nih emang kalo panik. duhh!)


Akhirnya setelah ngos-ngosan dan semua panik reda, aku jadi lebih konsen nontn film yang lucu banget itu. Sampe akhirnya filmnya habis, lampu nyala, baru aku cerita ke mereka.

Aku: Tadi tuh aku salah masuk bioskop mas...
Saleh: huahahahahahhahahahahahaa....  (dengan ketawa khas nya yang selalu ngeselin. hahaa) 
Sarip: Lho kok bisa sihh?? pasti panik ya?!
Aku: nggak tau deh... aku 10 menit di studio itu... kayak orang bego banget... huhuhuu...
Saleh: hahahahahhahahhaaa... gila, lu pasti malu banget ya?! hahahahahaa
Sarip: hahahahahhaa,,, aduhhhh kasiaaaaan.... 

KEESOKAN HARINYA. 
Sarip: Plok, sms lu yang "no seat berapa?" baru nyampe barusan... Aduuuhh gue gak tau harus sedih atau ketawa... hahahahhahaa
Aku: Hahahahhahaa... siaaaaaaaaaaalllll!!! 

hmm... kayaknya ini akibat dari nggak minum MIZONE nihhh...dodooooollll!!!! 

25 Juli, 2010

selalu ada masa berlaku.

Segala inci di tubuh, kehidupan, perjalanan dan cerita, nggak ada yang abadi. Semuanya punya masa berlaku tertentu. Ketika masa nya habis, ia akan terlepas, lepas begitu saja, lepas dengan berbagai cara, sekuat apapun kita menahannya. Seberat, Sesedih atau semarah apapun, ya memang sudah terlepas dan ditakdirkan untuk begitu. Kita harus rela, legowo, berusaha untuk terlihat baik-baik saja, dan bahkan untuk benar-benar merasa lebih baik. Masa berlaku telah habis, telah ditarik kembali dan masa nya telah lewat. 

Bahkan ketika membuka mata, ternyata setelah terlepas, masih saja tidak bisa lega melepasnya. Ada helaan nafas berat, ada senyum yang dibuat, hati yang menciut, dan ada air mata yang satu dua kali menetes. Kehilangan adalah salah satu bagian dari siklus hidup, karena apa yang kita punya sebenarnya tak pernah menjadi milik kita seutuhnya. Segalanya adalah titipan sementara, berikut segala suka duka yang nantinya akan diambil-Nya lagi, sesuai batas waktu dan kita menyebutnya sebagai TAKDIR. 

21 Juni, 2010

what is the best definition of best friend?

Hmm... sebenarnya jujur saja, aku bukan orang yang percaya dengan apa itu yang disebut dengan sahabat. Menurutku "cap" sahabat itu konteksnya menya menye, kaku, dan hmm, apa yaa, seperti membuatku "harus ini" dan "harus itu" sebagai seorang "sahabat". Aku lebih suka menyebutnya dengan "teman dekat". Itu bisa berarti teman yang intensitas ketemunya sering, bisa juga teman yang jarang ketemu tapi kita sering keep in touch dan lumayan tau bagaimana kesehariannya. But still, i don't get what a BEST FRIEND means. Best reasons for the BEST one.

Untuk pertanyaanku itu, Tuhan memberikanku jawabannya. Ia perkenalkan aku dengan apa itu yang namanya sahabat, lengkap dengan makna dalamnya. Makna itu ia titipkan dalam hubunganku dengan seorang teman terbaikku. Apa yang kurasakan sungguh jauh dan lebih dalam dari apa yang selama ini kupertanyakan, mengenai apa itu TEMAN. Teman yang benar benar dengan hati, bukan yang bertopeng ataupun dibuat buat. Seseorang yang membuatku berkelana jauh dan sama sama belajar tentang apa itu hati, juga tentang banyak hal yang rasanya sulit untuk menemukan teman membahas yang cocok. Seseorang yang tak pernah menertawakan, malah mendengarkan. Membagi pikiran dan pengalamannya agar dapat kuambil pelajaran dari situ.


Selain itu, arti yang kudapatkan adalah, ini bukan masalah apa yang bisa dia berikan untukku. Bukan tentang seberapa jauh kekerabatan itu. Bukan juga tentang seberapa kenal nya aku dengan dia. Ataupun seberapa seringnya kita bertemu. Tapi ini lebih pada "apalagi yang bisa kuberikan?". "Apa yang bisa kubantu?". "Apa yang bisa aku lakukan untuk kamu?". Aku belajar tentang apa itu ketulusan. Berbuat sesuatu tanpa harap pamrih. Tanpa embel embel apapun. Aku menganggapnya sahabat bukan karena apa yang bisa dia berikan untukku. Tapi karena rasanya aku ingin berbuat sesuatu, semampuku, untuknya.

Dan akupun makin percaya Allah selalu punya jawaban dan cara tersendiri dalam menyikapi berbagai pertanyaan umat-Nya. Alhamdulillah.





Dan Sahabatku Itu....

Merekam jejakmu memang tak habis lima puluh pita kaset.
Apalagi jejak kita yang panjang dan bercerita.
Bila diingat butuh beberapa malam, bahkan minggu, hanya untuk saling menertawakan.
.
Cerita cerita bodoh itu
Perutku selalu saja dibuat mulas dan aku menangis saking aku menikmati tawaku sendiri

Tawa yang sungguhannya hanya bisa kita nikmati berdua saja
Segalanya terasa ringan tanpa beban jadinya.
Apalagi jika aku sedang cengeng atau mulai panik dan cerewet. Ya kamu itu penawarnya!
Maafkan aku karna kadang aku semena mena, padahal kamu juga punya perasaan ya?
.

Kamu tau betapa kuatnya dadaku berdegup saat malam malam kita lewat tengah tengah kuburan.
Kita rasakan hal yang sama ketika kita hampir masuk kecebur kali!
Kamu tahu itu lucu ketika kita berteduh hujan di balik kandang komodo besar.
Atau ketika kamu disangka tembok saat planetarium lagi pekat pekatnya?
Juga ketika aku tendang kakimu ketika aku kesal. Hahaha maaf ya!
Waktu kita makan seafood pinggir jalan dan lupa kalau uang kita kurang.
Ketika kita jatuh dari motor karena unsur magis lagu Armada band.
.
Aduh!
.
Izinkan aku untuk tetap merekamnya di kepalaku ya.
Juga perkenankan aku untuk tetap merasakannya di hatiku.
Karena nanti jika kita bertemu lagi,
Entah besok, lusa, atau berapa tahun lagi,
Kita pasti akan tertawa lagi.


FF


           Note: Terima kasih Cruts! Terima kasih untuk semuamuamuanya!